Berita

 Network

 Partner

Iran memproduksi lebih dari 120 kilogram uranium yang diperkaya 20 persen. Foto: Reuters.
Iran memproduksi lebih dari 120 kilogram uranium yang diperkaya 20 persen. Foto: Reuters.

Iran Memproduksi Lebih dari 120 Kg Uranium

Berita Baru, TeheranIran memproduksi lebih dari 120 Kg uranium yang diperkaya 20 persen, peningkatan yang cukup besar dibandingkan dengan laporan terbaru pengawas nuklir global.

Kepala Organisasi Energi Atom Iran (AEOI), Mohammad Eslami mengatakan pihaknya telah lebih dari mematuhi undang-undang parlemen Desember yang menuntut produksi 120 kilogram uranium yang diperkaya 20 persen dalam satu tahun.

“Kami telah melampaui angka 120 kilogram dan dalam hal ini, kami lebih cepat dari jadwal,” katanya, dalam wawancara yang disiarkan di televisi pemerintah pada Sabtu malam waktu setempat, dikutip dari Al Jazeera.

Eslami juga mengatakan reaktor riset di Teheran seharusnya menerima bahan bakar dari pihak lain sehubungan dengan Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA) atau dikenal dengan kesepakatan nuklir 2015 Iran, namun itu belum juga diberikan.

Berita Terkait :  Peneliti Temukan Kuburan Massal Terbesar Era Stalin di Ukraina

“Jika kami tidak mulai memproduksi bahan bakar sebanyak ini sendiri, masalah ini akan berubah menjadi masalah lain pada hari ini,” katanya.

Dalam sebuah laporan bulan lalu, Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan persediaan uranium yang diperkaya 20 persen Iran mencapai lebih dari 84 kilogram (185 pon), naik dari 62,8 kilogram (138 pon) tiga bulan sebelumnya.

Di bawah ketentuan JCPOA, Iran akan membatasi pengayaan uranium sebesar 3,67 persen, dengan pengecualian kegiatan reaktor risetnya.

Namun, pada tahun 2018, Amerika Serikat (AS) secara sepihak keluar dari perjanjian dan memberikan sanksi keras pada Iran, hingga membuat Iran secara bertahap mengurangi komitmennya sendiri.

Serangan sabotase di situs nuklir Iran dan pembunuhan November terhadap seorang ilmuwan nuklir terkemuka mendorong parlemen garis keras untuk meratifikasi undang-undang baru, yang menyerukan peningkatan aktivitas nuklir sampai sanksi AS dicabut.

Berita Terkait :  Serangan Udara Israel Tewaskan Satu Tentara Suriah

Iran sejak itu mulai memperkaya uranium hingga 60 persen, menggunakan lebih banyak sentrifugal, memproduksi logam uranium dan membangun sentrifugal yang lebih maju.

Kekuatan Barat dan Israel mengatakan mereka khawatir Iran mungkin berlomba untuk membuat bom nuklir, tetapi para pejabat Iran mempertahankan bahwa mereka tidak pernah mencari senjata nuklir.

“Produksi logam uranium mungkin dianggap berbahaya di mata Amerika, tetapi kami akan melakukan apa yang diperlukan untuk kepentingan nasional kami,” kata Eslami dalam wawancara tersebut.

Eslami pun menunjuk ketidaksepakatan yang dimiliki Iran dengan IAEA bulan lalu atas kesepakatan yang dicapai di Teheran, dimana pihak IAEA bisa menempatkan kamera pemantau di lokasi nuklir dan mengganti kartu memori mereka, terutama di situs Karaj.

Berita Terkait :  Hindari Sanksi AS, Enam Negara Eropa Gabung Instex

Eslami mengatakan setelah Iran bersikeras tidak akan memberikan akses ke situs di Karaj yang menjadi sasaran serangan sabotase awal tahun ini. IAEA pun tidak melanjutkan kasus serangan tersebut.

IAEA sebelumnya mengatakan bahwa mereka membutuhkan akses ke Karaj untuk mengganti peralatan pemantauan yang rusak atau hancur selama serangan terhadap fasilitas tersebut.

IAEA tidak mengambil sikap atau mengutuk operasi teroris di situs ini, yang secara praktis mendorong serangan teroris ini dan mengatakan bahwa situs tersebut terus berada di bawah penyelidikan peradilan dan keamanan.

Partai kekuatan AS dan Eropa dalam kesepakatan nuklir terus menyerukan Iran untuk kembali ke Wina untuk melanjutkan pembicaraan yang bertujuan memulihkan JCPOA.