Inovasi Deteksi Covid-19 dengan Berteriak

Covid-19
Penemu Belanda Peter van Wees telah mengembangkan cara menganalisis partikel yang dihembuskan dari napas seseorang untuk mencari tanda-tanda virus corona, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Belanda – Tes usap Covid-19 (uji swab) baik melalui hidung dan masuk ke rongga hidung atau mendorong bagian belakang tenggorokan kedua pilihan tersebut tidak nyaman dan invasif.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ada beberapa metode yang sedang dikembangkan sebagai alternatif, termasuk tes air liur, tes urin dan sekarang, tes dengan berteriak.

Penemu Belanda Peter van Wees telah mengembangkan cara menganalisis partikel yang dihembuskan dari napas seseorang untuk mencari tanda-tanda virus covid-19.

Tetapi untuk mendapatkan cukup partikel dan memastikan virus dapat dideteksi, orang yang diuji harus berteriak atau bernyanyi sekuat tenaga di dalam kabin yang kedap udara.

Penjernih udara industri mengumpulkan semua partikel yang dihembuskan oleh orang tersebut, yang kemudian dianalisis untuk mengetahui virusnya

Penjernih udara industri didalam ruangan mengumpulkan semua partikel yang dipancarkan, yang kemudian dianalisis virusnya.

“Jika Anda mengidap virus corona dan menular dan berteriak-teriak, Anda menyebarkan puluhan ribu partikel yang mengandung virus corona, ” kata Van Wees kepada Reuters.

Van Wees, seorang pengusaha serial, mendirikan stannya di sebelah pusat pengujian virus korona di Amsterdam untuk mencoba penemuannya pada orang-orang yang baru saja diuji.

“Itu selalu sangat menyenangkan untuk berteriak, ketika tidak ada yang bisa mendengar Anda, ” kata Soraya Assoud, 25, yang membutuhkan bukti tes virus korona negatif untuk perjalanan ke Spanyol. Pada

Van Wees mengatakan bahwa meskipun banyak partikel kecil dari pakaian dan napas seseorang terdeteksi, infeksi muncul sebagai kumpulan sekitar seukuran virus corona, Prosesnya memakan waktu sekitar tiga menit.

Virus diidentifikasi berdasarkan ukurannya menggunakan perangkat pengukur skala nanometer.

Dia melihat mesin itu sebagai alat skrining yang berpotensi berguna di konser, bandara, sekolah, atau kantor.

Juru bicara Geert Westerhuis dari Institut Kesehatan Nasional Belanda (RIVM), yang tidak terlibat dalam proyek tersebut, mengatakan pihaknya sedang melihat serangkaian strategi pengujian dan akan menyambut baik tes yang cepat dan berfungsi yang sangat akurat.

“Tetapi mengenai bagaimana alat ini bekerja kami tidak dapat memperkirakannya karena kami tahu terlalu sedikit tentangnya,” katanya.

Tes nafas yang mengharuskan peserta meniup ke dalam tabung telah disetujui bulan lalu oleh otoritas kesehatan di Amsterdam, tetapi belum diluncurkan secara nasional karena masalah dengan negatif palsu.

Van Wees bekerja dengan perusahaan swasta untuk mengumpulkan bukti untuk strateginya.

Ms Assoud, dalam perjalanannya ke Spanyol, mengatakan bahwa pengalaman menggunakan mesin Van Wees sangat menyenangkan.

“Saya pikir itu cara meditasi yang baik juga … itu menyenangkan!”, ungkapnya.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini