Ini Risiko Kesehatan Konsumsi Daging Olahan Berlebihan

-

Berita Baru, Kanada – Tim peneliti multinasional memperingatkan, Meskipun hanya makan dua daging olahan per minggu, dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular (CVD) dan kematian dini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Tim penelitian yang dipimpin oleh para ahli di McMaster University dan Hamilton Health Sciences di Kanada, melacak pola makan dan hasil kesehatan dari 134.297 orang dari 21 negara yang tersebar di lima benua, termasuk Brasil, Argentina, Kanada, Swedia, dan China.

Mereka menemukan risiko 46 persen lebih tinggi dari kejadian CVD besar, seperti penyakit jantung dan stroke, serta risiko kematian 51 persen lebih tinggi di antara mereka yang makan setidaknya 150g daging olahan seminggu, dibandingkan dengan mereka yang tidak makan daging olahan.

Dengan asumsi 75g adalah kira-kira satu sosis, ini setara dengan hanya dua sosis per minggu. Tetapi risikonya berlaku untuk segala bentuk daging olahan, para ahli memperingatkan, Daging olahan adalah daging yang diawetkan dengan cara diasapi atau diasinkan, diawetkan atau ditambahkan pengawet kimiawi.

Konsumsi daging olahan, seperti sosis, ham, daging kornet, daging asap, salami dan bacon yang diawetkan harus benar-benar dihindari. Menurut American Society for Nutrition, yang menerbitkan penelitian tersebut.

Penelitian yang diterbitkan awal bulan ini telah mengungkapkan hanya satu lapis daging asap sehari meningkatkan risiko terkena demensia sebesar 44 persen.

Juga sudah diketahui sebelumnya, bahwa makan banyak daging olahan meningkatkan risiko kanker usus.

Pada 2015, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan bahwa konsumsi daging olahan bersifat karsinogenik bagi manusia.

Namun penelitian juga menunjukkan bahwa daging olahan juga menyebabkan CVD – istilah umum untuk kondisi yang memengaruhi jantung atau pembuluh darah, termasuk tekanan darah, stroke, dan demensia vaskular.

Semua jenis CVD yang berbeda digabungkan menjadikannya penyebab kematian nomor satu secara global, merenggut sekitar 17,9 juta jiwa setiap tahun, menurut WHO.

“Kami menemukan hubungan yang merugikan antara asupan daging olahan dan kesehatan,” kata para peneliti dalam makalah baru mereka, yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition.

“Temuan ini mungkin menunjukkan bahwa membatasi asupan daging olahan harus didorong.”

Konsumsi daging merah yang tidak diolah dan unggas yang tidak diolah tidak ditemukan terkait dengan kematian atau kejadian CVD yang besar.

Jumlah pengawet dan bahan tambahan makanan dalam daging olahan dan tidak diolah sangat berbeda, yang mungkin sebagian menjelaskan efeknya yang berbeda pada kesehatan, menurut tim.

” Totalitas data yang tersedia menunjukkan bahwa mengonsumsi sedikit daging yang tidak diolah sebagai bagian dari pola diet sehat sepertinya tidak berbahaya, ” kata rekan penulis studi Dr. Mahshid Dehghan di McMaster University, Kanada.

Bukti hubungan antara asupan daging dan CVD sejauh ini tidak konsisten.

” Karena itu kami ingin lebih memahami hubungan antara asupan daging merah yang tidak diolah, unggas, dan daging olahan dengan kejadian penyakit kardiovaskular utama dan terutama kematian, ” kata penulis studi Dr.Romaina Iqbal di Departemen Ilmu Kesehatan Masyarakat dan Kedokteran, Universitas Aga Khan. , Karachi, Pakistan.

Untuk mempelajari lebih lanjut, tim bekerja dengan data dari studi Prospective Urban Rural Epidemiological (PURE), sebuah studi jangka panjang yang diluncurkan pada tahun 2003 oleh Dr. Salim Yusuf, Direktur Lembaga Penelitian Kesehatan Populasi, Kanada.

Studi PURE adalah studi multinasional pertama yang memberikan informasi tentang hubungan antara asupan daging yang tidak diolah dan yang diproses dengan hasil kesehatan dari negara-negara berpenghasilan rendah, menengah dan tinggi.

“Studi PURE meneliti populasi yang jauh lebih beragam dan pola diet yang luas, memungkinkan kami untuk memberikan bukti baru,” kata Dr Dehghan.

Kebiasaan makan peserta dicatat menggunakan kuesioner frekuensi makanan, sementara data juga dikumpulkan tentang kematian dan kejadian penyakit kardiovaskular utama mereka.

Setelah mengikuti peserta selama hampir satu dekade, ada 6.976 kejadian CVD dan 7.789 kematian.

Setelah menyelesaikan analisis mereka, penulis penelitian “tidak menemukan hubungan yang signifikan antara daging merah yang tidak diolah dan asupan unggas dengan kematian atau penyakit kardiovaskular utama”.

Sebaliknya, asupan daging olahan dikaitkan dengan risiko kematian total yang lebih tinggi dan penyakit kardiovaskular utama.

Peneliti mengontrol faktor-faktor seperti status merokok dan tingkat aktivitas fisik yang mungkin memengaruhi hasil.

Penyakit kardiovaskular (CVD) adalah istilah umum untuk kondisi yang memengaruhi jantung atau pembuluh darah. Kejadian CVD termasuk penyakit jantung dan stroke. Semua penyakit jantung adalah penyakit kardiovaskular, tetapi tidak semua penyakit kardiovaskular adalah penyakit jantung

Para penulis percaya bahwa penelitian tambahan dapat meningkatkan pemahaman saat ini tentang hubungan antara konsumsi daging dan hasil kesehatan.

Misalnya, tidak jelas apa yang dimakan oleh peserta studi dengan asupan daging yang lebih rendah daripada daging, dan apakah kualitas makanan tersebut berbeda antar negara.

Pengganti makanan non-daging mungkin memiliki implikasi dalam menafsirkan lebih lanjut hubungan antara konsumsi daging dan hasil kesehatan.

Salah satu batasan dari penelitian ini adalah bahwa asupan makanan dilaporkan sendiri yang berarti setiap ketidakakuratan dapat menyebabkan kesalahan acak yang dapat merusak hasil.

Studi tersebut telah dipublikasikan di American Journal of Clinical Nutrition.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments