Ini Alasan Anda Stres di Tempat Kerja : Kepribadian Anda Berubah

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Jika Anda khawatir tempat kerja Anda yang buruk membuat Anda menjadi orang yang lebih buruk, Anda mungkin benar.

Dilansir dari Mashable.com, Para peneliti dari University of Illinois baru-baru ini memperkenalkan model baru yang meneliti bagaimana stres di tempat kerja yang kronis dapat mengubah kepribadian orang secara mendasar dan dapat diprediksi, itu tidak menjadi lebih baik.

Menurut para peneliti, studi sebelumnya tentang perilaku di tempat kerja sebagian besar didasarkan pada premis bahwa kepribadian individu pada dasarnya itu tetap.

Pekerjakan seseorang yang baik, mereka akan membuat tempat kerja lebih ramah. Pekerjakan orang yang brengsek, mereka akan membawa energi brengsek ke peran itu, Semuanya cukup logis pada awalnya.

Namun, dalam makalah baru yang diterbitkan dalam Journal of Management, peneliti organisasi Jarvis Smallfield dan Donald H. Kluemper menganggap bahwa stres di tempat kerja sebenarnya dapat mengubah kepribadian orang baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Dampak ini diperiksa melalui model Lima Besar dari ciri-ciri kepribadian: kesadaran, keramahan, neurotisme, keterbukaan, dan ekstroversi.

“Di antaranya, yang paling menonjol yang rentan terhadap perubahan adalah neurotisme, meskipun ciri-ciri lainnya juga dapat berubah,” kata Smallfield kepada Mashable melalui email. “Neurotisme terkait dengan isu-isu seperti kelelahan karyawan dan depresi klinis dan mungkin menuju spiral ke bawah.”

Pada dasarnya, jika Anda stres, Anda mungkin menjadi lebih neurotik, yang membuat Anda lebih sensitif terhadap stres, yang membuat Anda semakin neurotik. Ini adalah penderitaan dan kecemasan raksasa yang berakhir dengan Anda membenci pekerjaan Anda.

“Tanpa intervensi, spiral ini bisa mencapai tingkat disfungsi yang mirip dengan depresi klinis,” tulis Smallfield dan Kluemper.

“Berdasarkan tinjauan kami terhadap literatur yang ada, kami mengusulkan bahwa perubahan kepribadian berbasis sifat dapat terjadi hanya dalam empat minggu,” kata Smallfield. Itu lebih pendek dari masa percobaan rata-rata.

Untungnya, tidak semua penyebab stres di tempat kerja memiliki dampak yang begitu merusak. Smallfield mencatat ada perbedaan penting antara penilaian tantangan dan tekanan ancaman, yang terakhir harus diwaspadai.

“Tantangan penilaian stres adalah ketika Anda yakin bahwa Anda dapat mengatasi stres dan mengatasi stres itu akan memberi Anda sesuatu yang Anda inginkan,” Smallfield menjelaskan kepada Mashable, memberikan contoh tenggat waktu yang sulit yang akan membantu Anda mendapatkan promosi jika Anda berhasil.

Penilaian stres ancaman inilah yang menyebabkan orang terjerumus ke dalam lubang runtuhan neurosis. Jika Anda secara konsisten, stres tanpa harapan tanpa bantuan atau imbalan, itu pasti akan merugikan.

“Ketika situasi itu berlanjut dari waktu ke waktu, itu dapat memengaruhi sistem neurologis Anda, akhirnya mengubah cara fungsinya dan menyebabkan Anda secara alami kurang stabil secara emosional,” kata Smallfield.

“Kami percaya bahwa potensi stres untuk mengubah kepribadian seseorang sangat relevan selama pandemi dan efek negatifnya sangat menonjol bagi kelompok yang terpinggirkan karena kelompok tersebut mengalami lebih banyak stres di tempat kerja.”

Stres kronis di tempat kerja mungkin juga memiliki dampak yang lebih luas dan tahan lama daripada yang Anda kira. Menurut penelitian epigenetik, studi tentang bagaimana ekspresi gen dapat dipengaruhi oleh lingkungan Anda, stres dapat mengubah cara DNA kita diekspresikan.

Dengan demikian, perubahan perilaku yang diakibatkan berpotensi diturunkan ke generasi berikutnya, menciptakan efek domino yang mengerikan.

“Jadi, meskipun ini agak spekulatif, kami pikir ada baiknya mempertimbangkan seberapa jauh kemungkinan konsekuensi dari lingkungan kerja kita,” kata Smallfield.

Tentu saja, sebagian besar tanggung jawab untuk memerangi dampak merugikan dari stres di tempat kerja jatuh ke tempat kerja.

Smallfield mencatat bahwa perusahaan harus “memberi kami alat yang kami butuhkan untuk menjadi sukses dan kemudian memastikan untuk mengakui keberhasilan itu,” serta memastikan atasan kami tidak langsung kasar.

Namun, jika Anda tidak ingin mempercayai keseluruhan kesejahteraan psikologis Anda kepada atasan, Anda juga dapat melindungi diri dengan melihat masalah sebagai rintangan yang dapat diatasi yang bermanfaat untuk diatasi, seperti menantang pemicu stres daripada mengancam.

Ini mungkin tidak selalu memungkinkan, atau penilaian situasi yang realistis, tetapi mengubah persepsi kita di mana kita bisa membantu.

“Selain itu, kami biasanya dapat membuat perubahan kecil pada pekerjaan kami agar lebih sesuai dengan kekuatan kami atau sesuai dengan tujuan kami,” kata Smallfield Mashable.

“Terkadang perubahan itu sangat kecil, kita bisa membuatnya sendiri. Terkadang kita bisa duduk bersama supervisor kita untuk membuat perubahan yang lebih formal.

Mulailah membuat perubahan dalam pekerjaan Anda sekarang sehingga Anda bisa melihatnya sedikit lebih seperti tantangan yang bermanfaat dan sedikit kurang seperti penghalang tanpa harapan atau lingkungan beracun. “

“Pekerjaan secara alami penuh dengan stres, dan tidak ada cara untuk menghindarinya, kami juga tidak ingin melakukannya,” kata Smallfield. “Kita membutuhkan tantangan itu untuk berkembang.

Masalahnya muncul ketika stres berhenti menjadi tantangan yang sehat dan menjadi luar biasa, di luar kendali kita, atau tanpa tujuan.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments