Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Hongaria Tandatangani Perjanjian Pembelian Gas Alam dengan Qatar

Hongaria Tandatangani Perjanjian Pembelian Gas Alam dengan Qatar



Berita Baru, Internasional – Hongaria telah menandatangani perjanjian pembelian gas alam dengan Qatar, sebuah rencana negara untuk mengembangkan kerja sama ekonomi, kata Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban setelah pembicaraan dengan Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani.

‚ÄúSelama setahun terakhir, kami telah belajar bahwa Qatar adalah negara yang sangat penting bagi Eropa. Ekonomi Eropa telah menutupi sebagian besar gas Rusia yang hilang dengan LNG yang berasal dari sini. Kami menyetujui kerja sama energi, kami juga akan membeli gas dari sini – selalu lebih baik berdiri dengan beberapa kaki daripada satu kaki, ” kata Orban dalam pesan video dari Doha yang diposting di Facebook.

Seperti dilansir dari Sputnik News, ia juga mengatakan bahwa setelah pembicaraan, para pemimpin Hongaria dan Qatar juga sepakat untuk mengembangkan infrastruktur dan lalu lintas udara, bekerja sama dalam komunikasi dan pertanian, sehingga membuka prospek yang baik untuk kerja sama ekonomi Qatar-Hungaria.

Perdana menteri Hongaria juga mengatakan bahwa Qatar, seperti Hongaria, siap menjadi penengah dalam penyelesaian damai di Ukraina.

Kementerian Luar Negeri Hongaria telah berulang kali mengatakan Hongaria sedang berupaya mendiversifikasi pasokan gas ke negara itu, tetapi dalam jangka pendek tidak mungkin menggantikan energi Rusia. Selain meningkatkan impor gas Azerbaijan, Hongaria tertarik untuk meningkatkan pasokan LNG ke negara tersebut melalui terminal di Krk Kroasia dan mengembangkan ladang gas di Rumania.
Selain itu, menurut Menteri Luar Negeri Hongaria Peter Szijjarto, Budapest, sebagai bagian dari diversifikasi pasokan, sedang mempertimbangkan kemungkinan untuk mengimpor minyak dari Ekuador jika transit minyak Rusia melalui Ukraina menjadi tidak mungkin.

Sebelumnya, Szijjarto mengatakan bahwa selama kunjungannya ke ibu kota Qatar, Doha, sebuah perjanjian telah ditandatangani, di mana perusahaan energi Hongaria dan Qatar dapat memulai pembicaraan tentang pasokan gas alam cair ke Hongaria dalam waktu sekitar tiga tahun.

Menurutnya, pembicaraan juga sedang berlangsung antara Hongaria dan mitra Oman di tingkat spesialis dan perusahaan tentang kemungkinan dimulainya impor minyak dan gas alam dari Oman. Szijjarto menekankan bahwa kesepakatan dengan negara-negara Teluk tentang pasokan minyak dan gas ke Hongaria tidak berarti pengabaian kontrak dengan Rusia, tetapi ditujukan untuk diversifikasi.