Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Hadapi Tekanan "Berbahaya", Radio Pro-demokrasi Hong Kong Tutup

Hadapi Tekanan “Berbahaya”, Radio Pro-demokrasi Hong Kong Tutup



Berita Baru, Internasional – Stasiun Radio Warga online pro-demokrasi Hong Kong akan berhenti beroperasi pada hari Jumat karena adanya tekanan yang digambarkan oleh pendirinya sebagai situasi politik yang “berbahaya” dan juga pembekuan rekening bank milik stasiun radio tersebut.

Diluncurkan pada tahun 2005 oleh aktivis veteran Tsang Kin-shing, penyiar berbahasa Kanton ini memperoleh banyak pengikut untuk acara bincang-bincangnya yang kritis terhadap pihak berwenang, serta kampanye untuk kebebasan pers selama bertahun-tahun.

Penutupannya merupakan erosi lebih lanjut dari keragaman media Hong Kong, kata para kritikus, dengan undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan China telah menyebabkan penutupan outlet liberal lainnya termasuk surat kabar Apple Daily dan Stand News.

“Radio Warga tidak punya pilihan selain menangguhkan siaran,” kata Tsang dalam sebuah posting Facebook, sebagaimana dilansir Reuters.

Ia mengutip tekanan yang meningkat di bekas jajahan Inggris ketika pihak berwenang menekan perbedaan pendapat dan menangkap aktivis menyusul gerakan pro-demokrasi pada 2019 yang menarik jutaan orang ke jalanan.

“Menghadapi perubahan situasi politik yang seperti tebing, garis merah ada di mana-mana, situasinya berbahaya, dan sulit untuk mengundang tamu ke program tersebut,” tulis Tsang.

Tsang juga mengatakan rekening bank stasiun radionya telah dibekukan, tanpa memberikan rinciannya.

“Sewa hanya bisa dibayar sampai Agustus,” katanya.

Pihak berwenang Hong Kong telah berulang kali mengatakan bahwa kebebasan media dihormati dan diabadikan dalam undang-undang kota.

Pemerintah menyangkal menindak perbedaan pendapat tetapi mengatakan protes pada 2019 mengancam stabilitas yang menjadi sandaran keberhasilan ekonomi pusat keuangan itu.

Kelompok hak media Reporters Without Borders (RSF), peringkat Hong Kong 140 dari 180 dalam indeks kebebasan media global tahunan tahun ini, turun dari 73 sebelum undang-undang keamanan nasional diberlakukan pada tahun 2020.

“Selama hampir dua dekade, Radio Warga telah menjadi kontributor penting bagi lanskap penyiaran independen Hong Kong dan penutupannya akan menjadi kerugian yang tak tergantikan bagi keragaman media,” kata direktur kelompok kebebasan pers Asia Timur, C├ędric Alviani, dalam sebuah pernyataan.

Radio Warga mengajukan permohonan izin penyiaran pada tahun 2005 tetapi tidak pernah diberikan.

Itu kemudian digerebek oleh Kantor Otoritas Komunikasi (OFCA) karena diduga menggunakan pemancar radio ilegal untuk penyiaran FM, tetapi stasiun tersebut terus mengudara secara online.

Pada tahun 2019, empat pria bertopeng memegang kelelawar dan palu menerobos masuk ke stasiun radio setelah mendobrak pintu kacanya.

Tidak ada penangkapan yang dilakukan.

OFCA menolak berkomentar secara khusus tentang penutupan atau erosi kebebasan pers tetapi mengatakan stasiun radio tersebut berbasis internet dan “bukan pemegang lisensi penyiaran suara” berdasarkan undang-undang telekomunikasi.

Kasus keamanan nasional terhadap Apple Daily dan pendiri taipannya, Jimmy Lai, akan dimulai pada bulan September, yang dapat membuat kritikus veteran China dipenjara seumur hidup.

Pada bulan Oktober, putusan akan dijatuhkan dalam sidang penghasutan terhadap dua editor di Stand News yang sekarang ditutup.

Hong Kong kembali ke pemerintahan China pada tahun 1997 di bawah perjanjian “satu negara, dua sistem” yang bertujuan mempertahankan kebebasannya selama 50 tahun.