Gemuk Karena Lemak dapat Melindungi Diri dari Penyakit Tertentu

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru menunjukkan, bahwa mengonsumsi makanan yang kaya lemak sebenarnya dapat menawarkan perlindungan terhadap penyakit tertentu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti telah mengungkapkan bahwa mengonsumsi makanan yang kaya lemak jenuh, termasuk kue, bacon, dan keju, dapat mengurangi risiko pankreatitis akut.

Tim di Amerika Serikat menganalisis data dari orang-orang di 11 negara bagian tentang bagaimana lemak berbeda yang dikonsumsi oleh berbagai negara bagian. Baik lemak tak jenuh atau jenuh, terkait dengan kondisi serius, seperti penyakit pada pankreas yang dapat menjadi meradang misalnya.

Lemak jenuh biasanya ditemukan dalam mentega, lemak binatang, daging berlemak, dan keju. Ini sebagian besar adalah makanan yang banyak dikonsumsi di masyarakat barat. Sementara lemak tak jenuh sebagian besar ditemukan dalam minyak dari tumbuhan dan ikan, dan lazim di Asia dan beberapa makanan Amerika Selatan.

Para ilmuwan menemukan bahwa lemak tak jenuh tingkat tinggi yang disimpan di sekitar organ perut menghasilkan lebih banyak jenis molekul tertentu yang memicu cedera sel, peradangan, dan bahkan kegagalan organ.

Saran resmi dari NHS adalah menukar lemak jenuh dengan lemak tak jenuh dalam makanan kita untuk mengurangi risiko penyakit jantung.

Meskipun penelitian ini tidak menentang saran ini, namun penelitian ini menunjukkan bahwa terkadang obesitas dapat melindungi pasien selama beberapa jenis penyakit akut.

“Paradoks obesitas” ini telah dikemukakan secara kontroversial dalam penelitian sebelumnya, tetapi dengan beberapa reaksi keras dari para ahli lain.

“Di sini, kami menemukan bahwa proporsi yang lebih tinggi dari lemak tak jenuh makanan dapat memperburuk hasil AP [pankreatitis akut] pada adipositas yang lebih rendah daripada yang terlihat pada individu dengan proporsi lemak jenuh yang lebih tinggi dalam makanan mereka,” kata para peneliti dalam makalah mereka, yang diterbitkan hari ini di Kemajuan Sains. Pada Minggu (31/01).

NHS mengatakan terlalu banyak lemak dalam makanan Anda, terutama lemak jenuh, dapat meningkatkan kolesterol, yang meningkatkan risiko penyakit jantung.

“Jika Anda ingin mengurangi risiko penyakit jantung, sebaiknya kurangi asupan lemak Anda secara keseluruhan dan tukar lemak jenuh dengan lemak tak jenuh,” kata situs web NHS.

“Ada bukti bagus bahwa mengganti lemak jenuh dengan beberapa lemak tak jenuh dapat membantu menurunkan kadar kolesterol Anda.”

Draf pedoman dari Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan orang mendapatkan kurang dari 10 persen kalori harian mereka (150kkal-250kkal) dari lemak jenuh dan sebagai gantinya mencoba menggantinya dengan lemak tak jenuh.

Pedoman pemerintah Inggris saat ini juga menyarankan untuk mengurangi semua lemak dan mengganti lemak jenuh dengan beberapa lemak tak jenuh, sebagai cara untuk mengurangi angka obesitas di negara tersebut.

Laporan penelitian sebelumnya mengamati bahwa obesitas tampaknya melindungi pasien dengan masalah medis akut seperti luka bakar, trauma, dan operasi kardiovaskular.

“Obesitas terkadang tampak protektif dalam penyakit,” kata penulis penelitian, yang berasal dari Mayo Clinic di Arizona dan Washington University School of Medicine di Missouri.

“Paradoks obesitas ini sebagian besar dijelaskan dalam laporan penelitian dari Belahan Barat sebagai penyakit akut.”

Namun, dampak komposisi lemak pada tingkat keparahan penyakit masih belum jelas.

Untuk lebih memahami paradoks obesitas, para peneliti menilai bagaimana jenis lemak yang dikonsumsi populasi mempengaruhi komposisi lemak tubuh dan berkorelasi dengan keparahan pankreatitis akut.

Tim menggunakan 20 laporan klinis dari 11 negara yang mengaitkan keparahan pankreatitis dengan indeks massa tubuh (BMI) 30, sebagai titik di mana seseorang secara resmi diklasifikasikan sebagai obesitas.

Mereka juga menggunakan tujuh laporan klinis dengan BMI cut-off 25, dan data lemak makanan dari Food and Agriculture Organization.

Para peneliti menemukan korelasi sedang antara persentase pasien dengan pankreatitis akut parah dan asupan lemak tak jenuh mereka.

Tetapi mereka juga mengamati bahwa bentuk parah penyakit ini terjadi pada individu dengan BMI lebih rendah di negara yang mengonsumsi makanan dengan asam lemak jenuhnya lebih sedikit.

Menurut tim, lemak visceral (yang disimpan di sekitar organ perut) dengan kandungan lemak tak jenuh yang tinggi mengarah pada pembentukan lebih banyak asam lemak non-esterified (NEFAs).

NEFA ini memicu cedera sel, peradangan sistemik, dan kegagalan organ bahkan pada individu dengan indeks massa tubuh (BMI) yang relatif rendah.

Sebaliknya, lemak visceral dengan kandungan lemak jenuhnya yang lebih tinggi mengganggu produksi asam lemak ini, sehingga menyebabkan gejala pankreatitis yang lebih ringan.

Skema kesimpulan paradoks obesitas dari para peneliti antara konsumsi lemak jenuh dan tak jenuh

Peneliti kemudian melakukan eksperimen lebih lanjut dengan tikus di laboratorium.

Untuk menguji bagaimana komposisi lemak mempengaruhi hasil pankreatitis, para peneliti memberi makan tikus makanan yang diperkaya dengan asam linoleat (asam lemak tak jenuh) atau asam palmitat (asam lemak jenuh).

Ketika para peneliti menginduksi pankreatitis pada tikus, hanya 10 persen dari mereka yang menjalani diet asam linoleat bertahan setelah tiga hari.

Ini dibandingkan dengan 90 persen mereka yang menjalani diet asam palmitat.

Dengan membandingkan bantalan lemak tikus dan kadar serum asam lemak, para peneliti menemukan bahwa lemak jenuh tidak berinteraksi dengan baik dengan enzim lipase trigliserida pankreas.

tujuannya adalah menurunkan produksi rantai panjang NEFA yang merusak.

Oleh karena itu, saturasi trigliserida visceral mengurangi lipotoksisitas meskipun adipositas lebih tinggi, sehingga menjelaskan fenomena paradoks obesitas, kata para peneliti.

Para penulis mencatat bahwa faktor-faktor lain yang tidak mereka pelajari, seperti jenis kelamin, latar belakang genetik, dan adanya penyakit lain, juga dapat berkontribusi pada tingkat pankreatitis akut yang parah pada manusia.

Pada 2019, tim ilmuwan menantang rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia agar orang-orang mengurangi lemak jenuh.

Dalam artikel mereka yang diterbitkan di British Medical Journal, mereka berpendapat bahwa menghindari lemak jenuh sama sekali alih-alih mempertimbangkan dampak kesehatan yang lebih umum dari makanan dapat berarti kehilangan nutrisi penting.

Lemak jenuh ditemukan dalam makanan termasuk mentega, keju, dan daging berlemak. Tetapi makan makanan yang kaya lemak tak jenuh dan rendah lemak jenuh, seperti yang disarankan oleh pedoman NHS, sebenarnya dapat memperburuk pankreatitis akut (radang pankreas).

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments