Berita

 Network

 Partner

Facebook Terlibat dalam Penghasutan Kekerasan di Ethiopia
(Reuters/Erin Scott)

Facebook Terlibat dalam Penghasutan Kekerasan di Ethiopia

Berita Baru, Internasional – Sebuah dokumen hasil penyelidikan Komisi Sekuritas dan Bursa AS menunjukkan bahwa Facebook tahu platformnya menjadi media untuk menghasut kekerasan di Ethiopia dan tidak berbuat banyak untuk mencegahnya.

Menurut dokumen tersebut, karyawan Facebook berulang kali menyuarakan keprihatinan atas kegagalan perusahaan untuk menghentikan penyebaran informasi yang salah dan postingan yang menghasut kekerasan di Ethiopia dan negara-negara berisiko lainnya.

Facebook, melalui juru bicaranya, mengatakan pihaknya telah melakukan cukup banyak cara untuk memerangi kekerasan di platform, sementara kelompok hak asasi manusia dan pelapor berpendapat bahwa upaya mereka kekurangan dana dan semi-performatif.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Ethiopia tengah berada dalam cengkeraman konflik perang saudara selama setahun terakhir, dan milisi telah menggunakan Facebook untuk menyerukan kekerasan terhadap etnis minoritas. Para politisi juga menggunakan platform tersebut untuk memicu perpecahan.

Berita Terkait :  Facebook Konfirmasi Penyebab Gangguan Global Beberapa Waktu Lalu

Kecaman terhadap Facebook juga digulirkan karena disebut berperan dalam genosida Rohingya di Myanmar.

Sementara upaya Facebook untuk mengawasi ujaran kebencian di Amerika telah dikritik, upayanya di seluruh dunia kemungkinan jauh lebih buruk. Menurut Facebook, platform ini memiliki 1,84 miliar pengguna harian dan 2,8 miliar pengguna bulanan. Hampir tiga perempat dari semua penggunanya berada di luar Amerika Utara dan Eropa.

Dokumen juga menunjukkan bahwa perusahaan telah gagal untuk memajukan stafnya dan mengembangkan sumber daya bahasa lokal untuk menangkap, mencegah ujaran kebencian dan kekerasan untuk mengikuti pertumbuhan globalnya yang eksplosif.

Whistleblower Facebook, Frances Haugen, percaya peristiwa di Myanmar dan Ethiopia bukan hanya sekali, melainkan pertanda akan datang.

“Saya benar-benar takut bahwa sejumlah besar orang akan mati dalam lima hingga sepuluh tahun ke depan, atau dua puluh tahun, karena pilihan dan kekurangan dana,” kata Haugen.

Berita Terkait :  PM Abiy Ahmed Menunjuk Abraham Belay Sebagai Menteri Pertahanan

“Versi mentah Facebook berkeliaran liar di sebagian besar dunia, tidak memiliki hal-hal yang membuatnya nyaman sebagaimana di Amerika Serikat, dan saya benar-benar berpikir ada banyak nyawa yang dipertaruhkan — bahwa Myanmar dan Ethiopia seperti babak pembuka,” tambahnya.

Serangkaian pelapor dan laporan secara konsisten mengatakan bahwa Facebook memprioritaskan keuntungan daripada keamanan. Facebook bersikeras membela platformnya dengan berargumen bahwa bukan tugasnya untuk mengawasi apa yang dikatakan penggunanya. Namun, mereka juga telah melakukan investasi untuk membantu menangkap dan mengekang pidato dan aktor bermasalah yang memanfaatkan platform tersebut.

Melalui juru bicara, Facebook mengatakan bahwa mereka telah menginvestasikan “$13 miliar dan memiliki 40.000 orang yang bekerja pada keselamatan dan keamanan di platform kami, termasuk 15.000 orang yang meninjau konten dalam lebih dari 70 bahasa yang bekerja di lebih dari 20 lokasi di seluruh dunia untuk mendukung Komunitas kita.”

Berita Terkait :  Dituduh Organisasi Teroris, Hizbullah Resmi Dilarang di Jerman

Untuk menempatkan angka-angka itu dalam konteks, Facebook melaporkan pendapatan $85,9 miliar pada tahun 2020 dan diduga memiliki 1,84 miliar pengguna harian. Investasi $ 13 miliar mereka mewakili 15% dari pendapatan 2020 mereka, dan tidak diketahui apakah angka investasi selama periode waktu tertentu atau apakah itu adalah pengeluaran baru $ 13 miliar.

Facebook menyarankan bahwa 15.000 orang dapat secara memadai meninjau konten dari 1,84 miliar pengguna harian. Itu artinya setiap reviewer akan bertanggung jawab atas postingan 122.666 orang setiap hari. Jika meninjau postingan setiap orang hanya membutuhkan waktu satu detik, maka dibutuhkan 34 jam per hari bagi 15.000 orang untuk meninjau konten dari 1,84 miliar pengguna harian.