Berita

 Network

 Partner

El Salvador Menjadi Negara Pertama yang Menerima Bitcoin Sebagai Tender Legal
(Foto: Reuters)

El Salvador Menjadi Negara Pertama yang Menerima Bitcoin Sebagai Tender Legal

Berita Baru, Internasional – El Salvador telah menjadi negara pertama yang menerima Bitcoin sebagai tender legal, meski banyak negara lainnya memperdebatkan peluang dan bahaya cryptocurrency.

Mulai hari ini, segala bentuk bisnis memungkinkan untuk bertransaksi menggunakan koin digital.

Seperti dilansir dari BBC, jutaan orang diharapkan untuk mengunduh aplikasi Dompet Digital yang disediakan pemerintah, yang memberikan $ 30 (£ 22) dalam Bitcoin kepada setiap warga negara.

Sebagai dukungan dan upaya untuk membantu meningkatkan mata uang volatile, penggemar Bitcoin di seluruh dunia telah membeli $ 30 koin digital.

Sopir taksi Salvador, Daniel Hercules (26), termasuk salah satu yang mendukung langkah itu, meski ia juga khawatir tentang stabilitas pendapatannya.

“Saya telah menerima Bitcoin selama sekitar dua bulan sejak saya tahu ini akan datang. Saya baru saja membayar saya $ 40 di Bitcoin untuk tarif ke bandara tetapi masih jarang sekali yang menggunakan. Hanya sekitar 10% pelanggan yang memilih untuk membayar dengan Bitcoin.”

Berita Terkait :  Elon Musk: Anda Dapat Membeli Tesla dengan Bitcoin

Daniel mengatakan biaya konversi bitcoin ke dalam mata uang lokal – dolar AS – tinggi, hingga10%, jadi dia menggunakannya sebagai rekening tabungan.

Dia berharap dapat mempertebal dompet Bitcoinnya menjadi sekitar $ 1.000, tetapi juga takut pada mata uang yang menabrak.

“Ini adalah salah satu hal yang paling membuatku khawatir. Kehilangan uang dari hari-hari panjang kerja tidak akan baik-baik saja.”

Fluktuasi Bitcoin

Tahun lalu, nilai Bitcoin telah meningkat dan jatuh secara dramatis. Dari sekitar $ 10.000 untuk satu koin pada September 2020 menjadi tinggi $ 63.000 pada April 2021 kemudian jatuh ke $ 30.000 pada Juli tahun ini.

Sementara dalam beberapa pecan terakhir, nilai bitcoin meningkat hingga $ 51.000 seperti yang beberapa analis telah ditautkan dengan New Salvador News.

Pada hari Senin, pos viral di halaman bitcoin tiga juta yang kuat pada reddit membaca: “Jadi … kita semua membeli bitcoin senilai $ 30 pada hari Selasa?”

Berita Terkait :  Begini Cara Virus Korona Menonaktifkan Indra Penciuman

Ketidakpastian crypto

Namun, sebuah survei oleh Universitas Amerika Tengah (UCA) menemukan bahwa hanya 4,8% dari 1.281 orang memahami apa itu Bitcoin dan bagaimana ia digunakan.

Lebih dari 68% dari mereka yang diinterogasi mengatakan mereka tidak setuju dengan menggunakan cryptocurrency sebagai tender hukum.

Jeanette Sandoval (70), seorang penjual makanan yang mengatakan ketidaksepakatannya dengan Bitcoin. Dia bilang dia tidak akan terlibat.

“Saya selalu terbuka untuk berubah, tetapi kali ini saya tidak setuju. Pelanggan kami mengatakan mereka tidak akan membayar dalam Bitcoin. Di negara saya ada banyak orang yang buta huruf dan hampir tidak memiliki ponsel, bukan yang cerdas, tetapi salah satu yang lama. Mereka tidak akan menggunakannya,” katanya.

“Saat ini, saya tidak akan mengunduh aplikasi, tetapi suatu hari saya harus. Saya tidak tertarik pada $ 30 mereka yang akan mereka berikan, saya lebih suka, dan saya selalu melakukannya, dengan keringat baju saya untuk mendapatkan uang saya,” ungkap Sandoval menambahkan.

Berita Terkait :  India Bakal Melarang Bitcoin di Negaranya

Protes terhadap Bitcoin

Lebih dari 200 mesin kas baru telah dipasang di seluruh negeri untuk memungkinkan konversi dolar menjadi Bitcoin.

Beberapa protes juga terjadi baru-baru ini di ibukota San Salvador, yang menunjukkan kurangnya kepercayaan di antara warga tentang pelegalan Bitcoin.

Kontrol pemerintah

Banyak pemerintah di seluruh dunia seperti China, mengambil tindakan yang berlawanan dengan El Salvador. China membatasi adopsi cryptocurrency dengan peningkatan peraturan.

Namun, mantan penduduk El Salvador dan terutama penggemar Bitcoin yang berbasis di AS Gerson Martinez berpikir El Salvador tidak akan menjadi negara terakhir yang mengadopsi Bitcoin.

“Sulit untuk menggambarkan harapan dan kegembiraan itu membuat saya merasa bahwa negara kita adalah domino pertama yang jatuh dalam transisi yang tak terhindarkan ini. Suatu saat untuk menjadi Salvador,” katanya.