Berita

 Network

 Partner

CDC: Varian Delta Dapat Menular Seperti Cacar Air
AS telah melihat peningkatan infeksi virus corona pada orang yang tidak divaksinasi dalam beberapa pekan terakhir [Carlos Osorio/AP Photo]

CDC: Varian Delta Dapat Menular Seperti Cacar Air

Berita Baru, Washington – Varian Delta dari COVID-19 sama menularnya dengan cacar air dan dapat menyebabkan penyakit parah, menurut dokumen internal di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), The New York Times melaporkan.

Varian itu juga lebih mungkin untuk menembus perlindungan yang diberikan oleh vaksin.

Dokumen itu juga menyebutkan bahwa keputusan CDC untuk memberikan pedoman baru penggunaan masker untuk warga yang divaksinasi penuh pada hari Selasa (27/7), padahal CDC sebelumnya mengatakan bahwa mereka yang sudah divaksinasi penuh tidak perlu memakai masker di dalam ruangan.

Namun, data dari CDC menunjukkan bahwa vaksin sangat efektif dalam mencegah penyakit serius, rawat inap dan kematian pada orang yang divaksinasi.

Berita Terkait :  Dua Bulan di Laut, Ratusan Pengungsi Rohingya Diselamatkan

Laporan itu juga mengatakan varian delta lebih menular daripada virus yang menyebabkan MERS, SARS, Ebola, flu biasa, flu musiman dan cacar.

Atas hal itu, CDC segera mengubah langkah dan strateginya sambil “mengakui perang telah berubah”, dan bahwa CDC diharapkan untuk menerbitkan data tambahan pada varian pada hari Jumat (30/7).

Direktur CDC, Rochelle Walensky mengatakan kepada Times bahwa penelitian baru menunjukkan orang yang divaksinasi yang terinfeksi varian Delta membawa sejumlah besar virus di hidung dan tenggorokan.

Para pejabat telah memperingatkan meningkatnya infeksi COVID-19 di AS, terutama di antara sekitar setengah dari populasi yang tetap tidak divaksinasi, meskipun peluncuran vaksinasi dinilai bershasil, bahwa kelebihan stok inokulan.

Berita Terkait :  Tahun 2020 ini Termasuk Salah Satu Tahun dengan Suhu Terpanas

Keragu-raguan vaksin di antara petak-petak besar negara itu, yang sebagian besar didorong oleh informasi yang salah, telah menggagalkan harapan pemerintah untuk mengendalikan virus dalam beberapa bulan setelah vaksin disetujui untuk penggunaan darurat.

Washington telah menggunakan metode yang semakin blak-blakan untuk mendorong warga yang tersisa untuk divaksinasi, termasuk mewajibkan anggota pemerintah untuk vaksin atau tunduk pada pengujian wajib dan pembatasan lainnya.

Pada hari Kamis (29/7), pemerintahan Biden meminta pemerintah negara bagian dan lokal untuk menawarkan pembayaran $100 untuk orang Amerika yang baru divaksinasi, didanai oleh $350 miliar dalam bantuan yang diberikan berdasarkan Undang-Undang Rencana Penyelamatan Amerika.