Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Biaya Listrik Melambung, Ericsson dan Deutsche Telekom Manfaatkan Tenaga Angin

Biaya Listrik Melambung, Ericsson dan Deutsche Telekom Manfaatkan Tenaga Angin

Berita Baru, Inovasi – Ericsson dan Deutsche Telekom memanfaatkan kekuatan angin dan matahari di situs seluler 5G yang membutuhkan banyak energi di Jerman sebagai upaya untuk mencegah melonjaknya biaya listrik.

Dengan tagihan tinggi yang semakin meningkat, perusahaan-perusahaan Eropa yang intensif energi mencari cara inovatif untuk mengamankan energi rendah karbon yang andal.

Menurut Morgan Stanley operator telekomunikasi memiliki motivasi ekstra untuk memangkas biaya karena mereka juga perlu menyalurkan 872 miliar dolar secara global ke dalam peluncuran jaringan 5G generasi berikutnya hingga 2030.

“Biaya energi untuk sektor kami sekitar $25 miliar per tahun, mungkin mendekati $30 miliar, dengan harga energi saat ini,” Mats Pellback Scharp, kepala keberlanjutan Ericsson, mengatakan dalam sebuah wawancara sebagaimana dikutip dari Reuters.

“Jadi, ini kira-kira sama besarnya dengan investasi peralatan radio dan hal-hal lain.”

Ericsson mengatakan turbin angin 5 kilowatt dan modul surya secara teoritis dapat memberi daya pada seluruh situs Dittenheim, sekitar 120 mil utara Munich di negara bagian Bavaria.

Dua belas meter persegi panel surya telah beroperasi selama satu tahun, memasok sekitar 10% dari energi yang dibutuhkan. Cadangan saat angin turun atau matahari terbenam berasal dari pembangkit yang terpusat, seringkali bertenaga bahan bakar fosil, melalui koneksi ke jaringan utama.

Scharp mengatakan operator telekomunikasi dapat menggunakan energi terbarukan lokal ketika harga pasar lebih tinggi, biasanya pada pagi dan sore hari dan juga mengandalkan jaringan saat permintaan yang lebih rendah mengurangi biaya.

Sistem baru ini dapat dengan cepat diluncurkan ke situs seluler lainnya di masa mendatang.

Biaya energi rata-rata menyumbang sekitar 5% dari pengeluaran operasional operator telekomunikasi, menurut perkiraan dari McKinsey, angka yang diperkirakan akan meningkat karena 5G digunakan lebih luas.