Berita

 Network

 Partner

Belum Pernah Terjadi, India Berada di Ambang Krisis Listrik
(Foto: GETTY IMAGES)

Belum Pernah Terjadi, India Berada di Ambang Krisis Listrik

Berita Baru, Internasional – India berada di ambang krisis listrik yang belum pernah terjadi sebelumnya. Lebih dari setengah pembangkit listrik tenaga batu bara di negara itu menggunakan asap – karena stok batu bara sangat rendah.

Seperti dilansir dari BBC, Jumat (8/10), 70% listrik di India dihasilkan dari batu bara, hal ini menjadi perhatian utama karena diperkirakan akan menggagalkan pemulihan ekonomi pascapandemi India.

Setelah gelombang kedua Covid-19 yang mematikan, India mengalami peningkatan ekonomi dengan permintaan listrik melonjak tajam. Dalam dua bulan terakhir saja konsumsi daya melonjak hampir 17%, dibandingkan periode yang sama tahun 2019.

Pada saat yang sama harga batubara global meningkat 40% dan impor India turun ke level terendah dalam dua tahun.

Negara ini merupakan importir batu bara terbesar kedua di dunia meskipun juga merupakan rumah bagi cadangan batu bara terbesar keempat di dunia.

Pembangkit listrik yang biasanya bergantung pada impor sekarang sangat bergantung pada batu bara India, menambah tekanan lebih lanjut pada pasokan domestik yang sudah menggeliat.

Apa kemungkinan dampak krisis listrik India?

Para ahli mengatakan mengimpor lebih banyak batu bara untuk menutupi kekurangan domestik bukanlah pilihan saat ini.

Berita Terkait :  Polisi India Menangkap 10 Provokator di Universitas New Delhi

“Kami telah melihat kekurangan di masa lalu, tetapi apa yang belum pernah terjadi sebelumnya saat ini adalah batu bara sangat mahal sekarang,” kata Dr Aurodeep Nandi, Ekonom India dan Wakil Presiden di Nomura.

“Kalau saya (sebagai perusahaan) mengimpor batu bara mahal, saya akan menaikkan harga saya, kan? Bisnis pada akhirnya akan membebankan biaya ini kepada konsumen, sehingga ada dampak inflasi – baik langsung maupun tidak langsung yang berpotensi datang,” tambahnya.

Jika krisis terus berlanjut, lonjakan biaya listrik akan dirasakan oleh konsumen. Inflasi ritel sudah tinggi karena segala sesuatu mulai dari minyak hingga makanan menjadi lebih mahal.

Vivek Jain, Direktur di India Ratings Research menggambarkan situasinya sebagai “genting”.

Dalam beberapa tahun terakhir, produksi India tertinggal karena negara tersebut berusaha mengurangi ketergantungannya pada batu bara untuk memenuhi target iklim.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar The Indian Express, Menteri Tenaga Listrik India, RK Singh mengatakan situasinya “bersentuhan dan pergi” dan bahwa negara itu harus bersiap untuk lima hingga enam bulan ke depan.

Seorang pejabat senior pemerintah, dengan syarat anonim, mengkonfirmasi kepada BBC bahwa situasinya mengkhawatirkan.

Jika ini terus berlanjut, negara ekonom terbesar ketiga di Asia ini harus berjuang kembali ke jalurnya, Zohra Chatterji, mantan Kepala Coal India Limited – sebuah perusahaan milik negara yang bertanggung jawab atas 80% pasokan batu bara negara itu – memperingatkan.

Berita Terkait :  Akibat Corona, Harga Batubara Naik Menjadi USD67,08

“Listrik menggerakkan segalanya, jadi seluruh sektor manufaktur – semen, baja, konstruksi – semuanya terkena dampak begitu ada kekurangan batu bara.”

Chatterji menyebut situasi yang terjadi merupakan “seruan untuk membangunkan India,” dan menambahkan bahwa waktunya telah tiba untuk mengurangi ketergantungan yang berlebihan pada batu bara dan lebih agresif mengejar strategi energi terbarukan.

Pertanyaan tentang bagaimana India dapat mencapai keseimbangan antara memenuhi permintaan listrik hampir 1,4 miliar penduduknya dan keinginan untuk mengurangi ketergantungannya pada pembangkit listrik berbahan bakar batubara yang sangat berpolusi telah menjadi tantangan besar bagi pemerintah dalam beberapa tahun terakhir.

Skala besar masalah membuat solusi jangka pendek tidak mungkin, menurut Dr Nandi.

“Ini hanya skala belaka. Sebagian besar energi kita berasal dari (batubara) termal. Saya tidak berpikir kita telah mencapai tahap di mana kita memiliki pengganti yang efektif untuk termal. Jadi ya, ini adalah kebangkitan- panggilan, tapi saya tidak berpikir sentralitas batu bara dalam kebutuhan energi kita diatur untuk diganti dalam waktu dekat,” katanya.

Berita Terkait :  Semakin Ketat, Discord Turut Luncurkan Pesaing Clubhouse

“Ini tidak sepenuhnya mungkin untuk transisi dan tidak pernah strategi yang baik untuk transisi 100% ke energi terbarukan tanpa cadangan. Anda hanya transisi jika Anda memiliki cadangan yang tersedia karena Anda mengekspos banyak manufaktur untuk banyak risiko yang terkait dengan lingkungan” , kata Pak Jain.

Selain investasi jangka panjang di berbagai sumber daya, mantan birokrat seperti Chatterji mengatakan krisis seperti saat ini dapat dihindari dengan perencanaan yang lebih baik.

Dia merasa perlu adanya koordinasi yang lebih erat antara Coal India Limited – pemasok batubara terbesar di negara ini dan pemangku kepentingan lainnya. Dari memastikan pengiriman last-mile yang lancar hingga menuntut akuntabilitas yang lebih besar dari perusahaan listrik di India, Chatterji menambahkan, “produsen listrik harus menimbun cadangan batu bara, mereka harus memiliki jumlah tertentu setiap saat.

Pemerintah juga berharap bisa mendapatkan batu bara dari tambang “tawanan”. Tambang tawanan atau captive adalah operasi yang menghasilkan batubara atau mineral semata-mata untuk perusahaan yang memilikinya dan dalam kondisi normal tidak diperbolehkan untuk menjual apa yang dihasilkannya kepada usaha lain.