Bagaimana Zakiah Aini Menjadi Militan Islam?

(Foto: Getty Images)

Berita Baru, Jakarta – Rabu pagi yang lalu (31/3), Zakiah Aini (25), menulis sepucuk surat berisi ucapan selamat tinggal kepada keluarganya sebelum pergi meninggalkan rumah. Menjelang senja, orang tua Zakiah si pendiam mulai khawatir karena tidak ada kabar dari Zakiah yang jarang pergi keluar rumah. Kecemasan kian bertambah ketika saudara perempuan Zakiah menemukan sepucuk pesan perpisahan.

“Kakaknya ingin melaporkan dia (hilang) tapi tidak tahu harus melapor ke mana,” kata Reno Fitria Sari, dosen psikologi forensik di Universitas Paramadina.

Tiba-tiba tersiar kabar bahwa seorang wanita telah menyerang Mabes Polri di Jakarta dan ditembak mati. Segera setelah itu, petugas polisi datang untuk memberi tahu keluarga tersebut bahwa penyerangnya tidak lain adalah Zakiah Aini.

Zakiah, merupakan wanita kedua yang melakukan serangan teror dalam kurun waktu empat hari di Indonesia, negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia dari total 270 juta penduduk.

Sebelumnya, pada hari Minggu (28/3), seorang wanita bersama suaminya meledakkan bahan peledak di luar sebuah gereja di Makassar, Sulawesi Selatan, menewaskan diri mereka sendiri dan melukai 20 warga sipil.

Polisi mengatakan Zakiah bertindak sebagai serigala tunggal dan berdasarkan penyelidikan awal telah terinspirasi oleh ideologi ISIS. Dia memposting gambar bendera ISIS di akun Instagram-nya dan menulis tentang perjuangan jihad (perang suci), 21 jam sebelum kematiannya.

Meski demikian, bertahun-tahun sebelumnya Zakiah diduga telah terjangkit deradikalisasi sebelum kematian menjemputnya. Hal tersebut terlihat dari perilaku dan wawasannya tentang doktrin radikal yang dianut oleh pendukung ISIS dan calon jihadis.

Zakiah adalah seorang sarjana di Universitas Gunadarma di Jakarta pada tahun 2013, tetapi dia jarang menghadiri kelas dan putus sekolah saat menginjak semester kelima, meskipun memperoleh nilai yang bagus – laporan media lokal mengatakan dia memiliki nilai rata-rata 3,1 sampai 3,2.

Kegagalannya untuk menyelesaikan studi di tingkat universitas, meskipun menjadi siswa yang cerdas dan berasal dari keluarga kelas menengah, seharusnya menjadi bendera merah, Nasir Abas, mantan pemimpin Jemaah Islam Al-Qaeda cabang Asia Tenggara, mengatakan Minggu ini di Asia.

“Keluarganya mampu membiayai pendidikannya karena mereka berasal dari kelas menengah. Yang pasti keyakinan takfiri-lah yang membuatnya drop out dari universitas,” katanya, merujuk pada kata Arab untuk seorang Muslim yang menuduh orang lain murtad, atau bukan seorang mukmin sejati.

Reno, dosen psikologi forensik yang telah mewawancarai sekitar 80 terpidana teroris sebagai bagian dari pekerjaannya, mengatakan indikasi awal bahwa Zakiah sengaja memilih untuk tidak melanjutkan studinya karena dia yakin pendidikannya adalah taghut – istilah yang digunakan dalam Islam untuk menunjukkan fokus menyembah selain Tuhan.

“Dia meyakini ini, karena selama menempuh pendidikan dia harus mengikuti ajaran dosennya, padahal dosennya hanya manusia biasa,” kata Reno. “Masalah lain termasuk bahwa ada siswa lain yang tidak menutupi aurat mereka sebagaimana keyakinan orang Muslim.”

Reno menambahkan bahwa Zakiah juga menghabiskan banyak waktu di rumah dan “mungkin” juga menghabiskan banyak waktunya di dunia maya dan teradikalisasi secara online.

Surat yang ditinggalkan Zakiah untuk keluarganya berisi lebih banyak bukti dari keadaan pikirannya yang radikal, dengan gambar bangunan berlabel “jihad” di atasnya dan “tauhid” – istilah untuk salah satu ajaran sentral Islam yang menyatakan tauhid absolut.

Sofyan Tsauri, mantan anggota senior al-Qaeda di Asia Tenggara, mengatakan kepada This Week In Asia bahwa tulisan Zakiah “jihad” di atas sketsa bangunan tersebut menunjukkan betapa kuatnya keyakinannya terhadap bangunan tersebut.

“Itu menunjukkan keyakinannya, bahwa jika dia mati saat berjihad, dia akan mengumpulkan pahala untuk keluarganya, sebagai tanda bahwa dia mencintai mereka,” kata Sofyan, yang sebelumnya dipenjara karena membeli senjata untuk kamp pelatihan teror di Aceh, Sumatera Utara.

Zakiah juga memberi tahu keluarganya untuk tidak berpartisipasi dalam pemilu, hal yang menurut Sofyan penting untuk diperhatikan. “Zakiah menyuruh keluarganya untuk menjauh dari pemilu, bahwa mereka melahirkan penyembahan berhala dan konstitusi adalah buatan manusia. Keyakinan ini adalah ciri khusus salafi takfiri jihadis,” katanya, mengacu pada ideologi ISIS.

“Dari sini, cuci otak dan indoktrinasi mengubah cara berpikir Zakiah – dia sangat membenci zaman sekarang dan lingkungan di sekitarnya,” kata Sofyan, seraya menambahkan bahwa Zakiah juga khawatir keluarga Muslimnya akan murtad.

Serangannya ke markas polisi terjadi hanya empat hari setelah pemboman gereja di Makassar, Sulawesi Selatan, yang dilakukan oleh pasangan yang baru menikah – dengan istrinya yang diyakini sedang hamil empat bulan.

Polisi mengatakan pasangan itu adalah anggota Jemaah Ansharut Daulah (JAD), afiliasi ISIS terbesar di Indonesia, tersangka atas semua serangan teror besar di Indonesia sejak 2016.

Muh Taufiqurrohman, peneliti senior di Pusat Studi Radikalisme dan Deradikalisasi yang berbasis di Jakarta, mengatakan pemboman Makassar dilakukan “untuk memusnahkan musuh-musuh Islam” – kafir dan non-Muslim, seperti yang diwakili oleh umat Katolik.

“Kebetulan Kapolres itu Katolik, jadi JAD mengirim pesan kepada non-Muslim bahwa mereka akan selalu menyerang mereka,” kata Taufiqurrohman.

Benny Mamoto, Ketua Komisi Kepolisian Nasional dan mantan perwira senior polisi kontraterorisme, mengatakan kepada This Week In Asia bahwa Zakiah “terinspirasi oleh bom Makassar”.

Mamoto mengatakan, penyerangan Makassar ditujukan untuk membalas penangkapan anggota JAD sebelum pengeboman. Pada Januari, sekitar 19 anggota JAD ditangkap di Sulawesi Selatan.

Menurut Mamoto, Pasukan Kontraterorisme Polisi Indonesia Detasemen 88 (Densus 88) telah menangkap 1.173 tersangka antara Januari 2018 dan 1 April tahun ini untuk mencegah ratusan serangan teror.

Taufiqurrohman, spesialis radikalisasi, mengatakan serangan Jakarta adalah untuk melawan mereka yang menentang pembentukan Negara Islam dan penegakan hukum Islam, dan untuk membalas penangkapan dan pembunuhan pendukung ISIS.

Kedua serangan tersebut menyoroti meningkatnya keterlibatan perempuan dalam terorisme Indonesia, yang dulunya merupakan pelestarian laki-laki.

“Di Indonesia, perempuan tidak diberi ruang yang cukup di dunia nyata untuk menunjukkan eksistensinya. Isis memberi mereka kesempatan untuk itu,” kata Rizka Nurul dari Institute for International Peace Building, menambahkan bahwa perempuan juga terkadang didorong oleh depresi, tekanan sosial, dan indoktrinasi.

Perempuan juga terlibat dalam menyebarkan propaganda, serta merekrut dan menggalang dana untuk ISIS, “tetapi bom bunuh diri yang dimuat di Amaq (kantor berita ISIS) dipandang sebagai pencapaian besar bagi (perempuan jihadis),” kata Rizka. “Bagi mereka, mereka merasa diakui dan dipandang memiliki kehormatan yang bergengsi.”

Mamoto, dari Komisi Kepolisian Nasional, mengatakan semua jaringan teror Indonesia yang telah bersumpah setia kepada ISIS mengikuti pola serupa: “Yaitu menggunakan anak-anak dan perempuan, seperti yang terjadi di Makassar dan di Mabes Polri.”

Pada 2018, sebuah keluarga beranggotakan enam orang melakukan serangan bunuh diri di tiga gereja terpisah di Indonesia. Anak-anak itu berusia 9-18 tahun. Perama kalinya di dunia, di mana satu keluarga menjadi pasukan teroris bunuh diri.

Pada hari Jumat, ribuan personel polisi dikerahkan di seluruh negeri untuk mengamankan gereja-gereja saat umat Kristen merayakan Pekan Suci menjelang Minggu Paskah.

Persatuan Gereja-Gereja Indonesia (PGI) mengimbau umat Kristiani untuk tidak takut dan tetap melaksanakan Pekan Suci dan perayaan Paskah meski berada dalam bayang-bayang serangan pandemi dan teror.

“Paskah menandai kemenangan mengatasi kematian dan oleh karena itu segala bentuk ketakutan dan kekhawatiran harus disingkirkan,” Gomar Gultom, ketua PGI, mengatakan pada This Week In Asia, menambahkan bahwa umat Kristiani Indonesia menaruh kepercayaan penuh pada polisi dan militer untuk menjaga keamanan perayaan Paskah.

Note: Ulasan di atas ditulis oleh Amy Chew dari South China Morning Post (SCMP), dipublikasikan pada 2 April 2021.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini