Autisme kini dapat Didiagnosis Menggunakan Aplikasi

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah aplikasi dikembangkan dan dapat mendiagnosis autisme pada anak-anak berusia 16 bulan dengan melacak pergerakan mata mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Tanda autisme pada anak muda adalah kecenderungan untuk lebih memusatkan perhatian pada objek daripada orang lain. Sebuah kebiasaan yang dapat diungkapkan dengan menganalisis pola tatapan.

Aplikasi tim menggunakan kamera di iPad / iPhone, dikombinasikan dengan pembelajaran mesin AI, untuk melacak dan menganalisis gerakan mata anak, disaat anak-anak menonton video khusus dari peneliti.

Disalah satu video, ada seorang pria yang meniup gelembung menempati sisi kiri layar, sementara di sisi lain menampilkan botol campuran gelembung dan mainannya di rak.

Meskipun pelacakan mata telah digunakan untuk mendiagnosis autisme sebelumnya, ini adalah pertama kalinya dilakukan tanpa perangkat keras khusus dan ahli khusus untuk menafsirkan pola tatapan.

Karena menggunakan teknologi yang ada di mana-mana dan hanya membutuhkan waktu 10 menit untuk menguji seorang anak, pendekatan baru ini dapat dengan mudah diterapkan dalam untuk pengujian di rumah.

“Kami tahu bahwa bayi yang mengidap autisme memperhatikan lingkungan secara berbeda dan tidak terlalu memperhatikan manusia,” kata penulis makalah dan psikolog klinis anak Geraldine Dawson dari Duke University di North Carolina.

Kami dapat melacak pola tatapan mata pada balita untuk menilai risiko autisme.

“Ini pertama kalinya kami dapat memberikan penilaian jenis ini hanya dengan menggunakan ponsel pintar atau tablet.”

“Studi ini berfungsi sebagai bukti konsep, dan kami sangat didorong.”

Untuk menguji alat tersebut, Profesor Dawson dan koleganya merekrut 993 balita berusia antara 16–38 bulan dengan usia rata-rata 21 bulan, yang merupakan periode ketika autisme sering teridentifikasi pada anak-anak.

Empat puluh balita kemudian dan secara independen diidentifikasi memiliki gangguan spektrum autisme dengan menggunakan metode diagnostik standar emas saat ini.

Di samping video yang meniup gelembung itu ada klip pendek lain dari seorang wanita ceria yang bermain dengan atasan berputar. Seperti halnya pria peniup gelembung, wanita itu dibingkai di satu sisi layar dan mainan di sisi lain.

In one video, a man who blows bubbles occupies the left side of the screen, while the other side features his bottle of bubble mixture and a toy on a shelf (as pictured)
didalam video, ada seorang pria yang meniup gelembung dan dibagian kanan ada beberapa benda yang bergerak

Dengan menggunakan teknologi pelacakan mata, tim menemukan bahwa balita tanpa autisme memindai seluruh layar saat menonton video, sementara, dalam kasus tertentu, misalnya, mereka yang autisme memfokuskan pandangan mereka pada sisi obyek mainan tersebut.

Perbedaan serupa dalam pola tatapan mata terlihat antara anak-anak dengan dan tanpa autisme untuk beberapa film yang diputar di aplikasi.

“Ini adalah pencapaian teknis yang dibuat selama bertahun-tahun,” kata Chang.

” Sungguh menakjubkan seberapa jauh kita telah mencapai kemampuan untuk menilai tatapan mata tanpa peralatan khusus, menggunakan perangkat umum yang dimiliki banyak orang di saku mereka.”

Dengan pekerjaan awal mereka selesai, para peneliti sekarang melakukan studi validasi lebih lanjut, termasuk mereka yang memiliki bayi berusia enam bulan, untuk melihat apakah aplikasi juga dapat mengidentifikasi perbedaan pada anak-anak selama tahun pertama kehidupan.

“Kami berharap bahwa teknologi ini pada akhirnya akan memberikan akses yang lebih besar ke skrining autisme, yang merupakan langkah penting pertama untuk intervensi,” kata Profesor Dawson.

“Tujuan jangka panjang kami adalah memiliki aplikasi yang tervalidasi dengan baik dan mudah digunakan yang dapat diunduh dan digunakan oleh penyedia dan pengasuh, baik di klinik biasa atau di rumah.”

“Kami memiliki langkah-langkah tambahan yang harus dilakukan, tetapi penelitian ini menunjukkan bahwa suatu hari nanti mungkin saja.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments