Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Australia Bersekutu dengan AS untuk Boikot Olimpiade Musim Dingin di Beijing

Australia Bersekutu dengan AS untuk Boikot Olimpiade Musim Dingin di Beijing

Berita Baru, Internasional – Australia akan bergabung dengan Amerika Serikat untuk memboikot Olimpiade Musim Dingin di Beijing, Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan pada hari Rabu (8/12).

Amerika Serikat mengatakan bahwa pemerintahnya akan memboikot Olimpiade Beijing yang akan berlangsung pada Februari 2022 karena catatan buruk hak asasi manusia China.

Seperti dilansir dari Reuters, China mengatakan bahwa Amerika Serikat akan membayar harga yang setimpal untuk keputusan yang diambilnya dan memperingatkan tindakan balasan sebagai tanggapan, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, mengatakan bahwa keputusan itu adalah bagian dari perjuangan Australia untuk membuka kembali saluran diplomatik dengan China, untuk membahas dugaan pelanggaran hak asasi manusia di wilayah barat jauh Xinjiang dan langkah Beijing melawan impor Australia.

Setelah mengumumkan rencana tersebut, Morrison mengatakan Beijing belum menanggapi beberapa masalah yang diangkat oleh Canberra, termasuk tuduhan pelanggaran HAM.

“Jadi tidak mengherankan jika pemerintah Australia tidak akan pergi ke China untuk Olimpiade itu,” kata Morrison kepada wartawan di Sydney.

Sementara itu, China bersikeras membantah berbagai tudingan yang ditujukan untuknya dan menyebut tuduhan itu hanya dibuat-buat.

Juru bicara kementerian luar negeri China, Wang Wenbin, mengatakan pada briefing harian di Beijing bahwa politisi Australia terlibat dalam “posisi politik”. “Apakah mereka datang atau tidak, tidak ada yang peduli,” tambahnya.

Komite Olimpiade Australia mengatakan boikot tidak akan berdampak pada persiapan atlet untuk Olimpiade, yang berlangsung dari 4 hingga 20 Februari 2022, dan menambahkan bahwa “opsi diplomatik” adalah masalah pemerintah.

Inggris, melalui surat kabar Telegraph mengatakan bahwa pihaknya masih mempertimbangkan kehadirannya dalam Olimpiade Musim Dingin di Beijing. Jepang juga sedang mempertimbangkan pihaknya untuk tidak mengirim anggota kabinet ke Olimpiade setelah Amerika Serikat mengumumkan boikot diplomatiknya, kata harian Sankei Shimbun pada hari Rabu, mengutip sumber-sumber pemerintah yang tidak disebutkan namanya. Sementara seorang pejabat kepresidenan Korea Selatan mengatakan negara itu saat ini tidak mempertimbangkan boikot diplomatik.

Olimpiade Musim Dingin akan dimulai sekitar enam bulan setelah Olimpiade Musim Panas berakhir di ibu kota Jepang, Tokyo, menyusul penundaan satu tahun karena pandemi COVID-19.

“Kami selalu meminta sebanyak mungkin rasa hormat dan intervensi seminimal mungkin dari dunia politik,” kata Juan Antonio Samaranch, yang mengepalai panel koordinasi Komite Olimpiade Internasional untuk acara Beijing.

“Kami harus timbal balik. Kami menghormati keputusan politik yang diambil oleh badan-badan politik.”

Amerika Serikat akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2028 di Los Angeles dan sedang bersiap untuk menawar Olimpiade Musim Dingin 2030 di Salt Lake City.

Boikot diplomatik Amerika, yang didorong selama berbulan-bulan oleh beberapa anggota Kongres AS dan kelompok hak asasi manusia tetap terjadi, meskipun ada upaya untuk menstabilkan hubungan kedua negara, dengan pertemuan video bulan lalu antara Biden dan Xi Jinping dari China.

Template Ads