Berita

 Network

 Partner

Anggota Gengster Paling Masyhur di India Ditembak Mati Musuh di Ruang Sidang
(Foto: YouTube)

Anggota Gengster Paling Masyhur di India Ditembak Mati Musuh di Ruang Sidang

Berita Baru, Internasional – Salah satu anggota gangster paling terkenal di India ditembak mati di ruang sidang Delhi setelah anggota geng saingannya menyamar dengan jubah pengacara dan melepaskan tembakan.

Penembakan itu terjadi saat Jitendra Maan, alias Gogi, salah satu orang paling dicari di Delhi, memasuki pengadilan atas gugatan pembunuhan dan pemerasan. Polisi kemudian membalas tembakan yang menewaskan dua pria bersenjata.

Gogi (30), seperti dilansir dari The Guardian, menjalankan geng Jitendra Gogi yang sangat masyhur di India. Geng tersebut terlibat dalam beberapa kasus, termasuk pembunuhan, penculikan, pemerasan dan perampasan tanah. Selama bertahun-tahun, dia juga terlibat dalam perseteruan dengan kelompok lain, Geng Tillu, sebuah persaingan yang menyebabkan baku tembak mematikan.

Insiden itu telah menimbulkan kekhawatiran serius tentang keamanan di pengadilan Delhi, dengan banyak yang mempertanyakan tentang bagaimana mereka dapat menerobos masuk ke kompleks pengadilan Rohini dengan membawa senjata.

Sebagian besar kasus disidangkan secara virtual karena pembatasan virus corona, dan hanya sedikit orang yang hadir di ruang sidang pada saat penembakan, kata seorang pengacara, Satyanarayan Sharma, kepada Agence France-Presse.

Sharma, yang menghadiri pengadilan untuk kasus yang berbeda, menyerukan penyelidikan menyeluruh atas kasus tersebut.

Berita Terkait :  India Lockdown, Masyarakat Miskin Akan Mendapat Bantuan Komprehensif

Komisaris polisi Delhi, Rakesh Asthana, mengatakan petugas yang mengawal Gogi bertindak cepat dan membunuh para penyerang. Rekaman yang diambil di gedung itu menunjukkan petugas polisi di luar ruang sidang bersiap untuk merespons ketika suara tembakan terdengar. Media India melaporkan bahwa selain tiga orang yang tewas, seorang pengacara terluka.

Langkah-langkah keamanan di pengadilan, khususnya fungsi detektor logam, sedang diselidiki, kata Asthana.

Sejarah permusuhan gengster

Persaingan antara geng Gogi dengan geng Tillu berawal saat mereka masih menjadi mahasiswa di Universitas Delhi.

Gogi kesal karena temannya dipukuli Tillu dan rekan-rekannya dalam pemilihan siswa tahun 2010, menurut Hindustan Times. Perselisihan meningkat pada tahun 2012 ketika geng Gogi diduga menembak salah satu teman Tillu, yang memicu perseteruan selama bertahun-tahun. Kedua geng tersebut kemudian melakukan pemerasan di seluruh Delhi.

Berita Terkait :  Meskipun Ada Ketegangan, China Menjadi Mitra Dagang Terbesar India

Gogi ditangkap pada Maret 2020 setelah melarikan diri dari tahanan polisi selama empat tahun. Setidaknya 10 tim dari cabang kejahatan Delhi dan sel khusus dikerahkan untuk melakukan pencarian terhadap Gogi. Hadiah sebesar £4,000 4 lakh rupee (£4,000) juga ditawarkan bagi siapa saja yang dapat menangkap Gogi.

Setelah melarikan diri, nama Gogi berulang kali disebut oleh polisi sehubungan dengan pembunuhan tingkat tinggi, termasuk pembunuhan Harshita Dahiya, seorang penyanyi populer di negara bagian Haryana, pada tahun 2017. Gogi dituduh membunuh Dahiya atas permintaan saudara iparnya, yang dia temui di penjara. Sebagai gantinya, saudara ipar itu tampaknya setuju untuk membantu Gogi membunuh salah satu lawannya, menurut Indian Express.

Tahun berikutnya, pada Juni 2018, Gogi disebutkan terlibat dengan serangan lain yang menewaskan empat orang. Di antara yang tewas adalah seorang pria berusia 17 tahun yang tampaknya adalah keponakan dari salah satu rekan Tillu.

Berita Terkait :  SDA dan Ekonomi Terbatas, Uttar Pradesh India Dorong Kebijakan Dua Anak

Pada 2019, ajudannya dituduh membunuh Virender Mann, seorang tersangka kriminal yang gagal dalam pemilihan majelis di Narela, luar Delhi. Ia tewas setelah ditembak sebanyak 25 kali.

Polisi akhirnya berhasil menangkap Gogi pada tahun 2020 setelah salah satu rekan dekatnya memposting foto perjalanan mereka ke Starbucks di Facebook. Gambar itu menunjukkan tiga cup krim kocok dan sirup, bertuliskan nama Rohit, Gogi, dan Fajjie. Petugas mengunjungi beberapa cabang rantai kopi, dan akhirnya melacak lokasinya ke sebuah outlet di Gurgaon.

Menanggapi pertanyaan tentang pengaturan keamanan di pengadilan pada hari Jumat, Astana mengatakan kepada NDTV: “Pertanyaan tentang apakah detektor logam tidak berfungsi di gedung pengadilan adalah masalah penyelidikan dan saya tidak dapat mengomentarinya saat ini. Kami sudah menyelidiki kasus ini dan kami tidak akan membiarkan siapa pun yang terlibat dalam baku tembak ini lolos.