Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Anggota staf Al Jazeera mengadakan acara untuk Shireen Abu Akleh di markas jaringan di Doha, Qatar pada Kamis (18/8). Foto: Al Jazeera.
Anggota staf Al Jazeera mengadakan acara untuk Shireen Abu Akleh di markas jaringan di Doha, Qatar pada Kamis (18/8). Foto: Al Jazeera.

Al Jazeera dan Wartawan Palestina Memperingati 100 Hari Pembunuhan Jurnalis Shireen Abu Akleh

Berita Baru, Doha – Puluhan karyawan Jaringan Kantor Media Al Jazeera (AJMN) mengadakan serangkaian acara untuk memperingati 100 hari pembunuhan jurnalis Shireen Abu Akhleh di studio Al Jazeera pusat, Doha, pada Kamis (18/8).

Jurnalis Shireen Abu Akleh diketahui ditembak mati oleh oleh penembak jitu Israel pada 11 Mei saat sedang meliput serangan tentara Israel di kota Jenin di Tepi Barat.

Acara peringatan itu juga dilakukan di seluruh kantor Al Jazeera di seluruh dunia.

Dalam sebuah pernyataan, AJMN meminta “semua organisasi hak asasi manusia dan kebebasan pers internasional, pemerintah, jurnalis, dan pemberi pengaruh untuk memfokuskan upaya pada Kamis, 18 Agustus dengan menuntut keadilan bagi Shireen dan pertanggungjawaban atas para pembunuhnya”.

“Jaringan Media Al Jazeera memperbarui janjinya kepada keluarga dan kolega Shireen di seluruh dunia, bahwa ia tetap berkomitmen pada tujuannya dan tanpa henti dalam upayanya untuk memastikan keadilan bagi Shireen,” kata pernyataan jaringan tersebut.

Seorang pembawa berita Arab Al Jazeera, Mohamed Krichen mengatakan berjaga-jaga adalah bukti bahwa jaringan tersebut tidak akan “melupakan” pembunuhan Shiireen Abu Akleh, yang ia gambarkan sebagai “kejahatan”.

“Kami tahu siapa yang melakukannya dan … kami menginginkan keadilan,” kata Krichen.

Al Jazeera menggambarkan kematian Shireen Abu Akleh sebagai “pembunuhan terang-terangan” yang melanggar “hukum dan norma internasional” dan mengatakan bahwa dia “dibunuh dengan darah dingin”.

Jaringan tersebut telah berjanji untuk mengajukan kasus ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) di Den Haag untuk menyelidiki pembunuhannya.

Selain peringatan yang diselenggarakan oleh AJMN, menurut laporan wartawan Al Jazeera di Jenin, Nida Ibrahim melaporkan bahwa beberapa rekan reporter veteran di Tepi Barat juga ikut memperingati 100 kematian Shireen Abu Akleh dengan mengunjungi lokasi penembakannya untuk pertama kalinya.

“Itu sangat sulit, kami telah melihat beberapa dari mereka menangis, dan yang lain menyembunyikan air mata mereka … ada keadaan penyangkalan, dan trauma,” kata Ibrahim.

“Begitu banyak penyelidikan menunjukkan tidak ada kemungkinan lain [selain] bahwa pasukan Israel adalah orang yang menembak dan membunuh Shireen, tetapi 100 hari [kemudian] masih belum ada pertanggungjawaban,” tambahnya.

Sementara itu, kepala biro Al Jazeera di Jerusalem, Walid al-Omari menyerukan penegakan keadilan bagi Shiren Abu Akleh untuk terus “tidak peduli berapa lama”.

“Shireen adalah putri Palestina dan Al Jazeera, dia istimewa dalam pekerjaannya,” katanya pada acara yang diadakan di Jenin.