Aktivis Hongkong Peringatkan UE untuk Tidak Meratifikasi Kemitraan Investasi China-UE

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Aktivis demokrasi Hong Kong peringatkan Uni Eropa untuk tidak meratifikasi kesepakatan investasi baru yang direncanakan dengan China di saat Beijing merusak kewajiban internasional kepada rakyat Hong Kong.

Seperti dilansir dari The Guardian, Kamis (11/3), 24 aktivis, termasuk 13 orang yang berada di pengasingan, telah menulis surat kepada presiden komisi UE, Ursula von der Leyen, untuk menyerukan agar UE menolak menandatangani perjanjian tersebut sampai undang-undang keamanan nasional Tiongkok dan pembatasan terhadap pencalonan diri dalam pemilihan dicabut. .

AS menyatakan penyesalannya yang dalam atas keputusan UE dalam perjanjian investasi tersebut. Sementara orang-orang buangan Hong Kong mengklaim bahwa UE sama-sama naifnya dengan China tentang hak-hak buruh yang telah berjuang melawan otoritarianisme.

Para aktivis menulis: “Mengingat bahwa Beijing sedang dalam proses menulis ulang sistem pemilu Hong Kong yang secara langsung bertentangan dengan kewajiban internasionalnya di bawah Deklarasi Bersama Sino-Inggris, saat ini sedang melakukan penangkapan massal dan persidangan terhadap anggota parlemen dan aktivis pro-demokrasi di bawah pemerintahan yang kejam. Hukum Keamanan Nasional, dan melanggar kebebasan dasar yang dijamin berdasarkan Hukum Dasar dan Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik, kami tidak melihat bagaimana UE dapat bergerak maju dengan ratifikasi perjanjian investasi ini.”

Surat tersebut, difasilitasi oleh Hong Kong Watch, ditandatangani bersama oleh aktivis terkemuka termasuk Ted Hui, Lam Wing-kee, Brian Leung, Nathan Law, Joe Tay, Ray Wong, Glacier Kwong, Finn Lau, Simon Cheng dan Joey Siu.

Ia menambahkan: “Sangat tidak masuk akal bagi UE untuk mengharapkan China menegakkan kewajibannya di bawah perjanjian investasi bilateral baru, ketika secara terbuka melayangkan kewajibannya saat ini kepada komunitas internasional untuk menjamin otonomi dan kebebasan rakyat Hong Kong.”

Surat tersebut kemungkinan akan menjadi amunisi yang kuat bagi kelompok besar anggota parlemen yang bertekad untuk menolak perjanjian investasi. Mereka memperingatkan bahwa jika para pemimpin Eropa tidak menunjukkan tulang punggung moral dan malah menandatangani perjanjian itu, mereka akan mengirimkan sinyal ke China bahwa tidak ada garis merah, termasuk masa depan Taiwan.

Para aktivis berpendapat bahwa Uni Eropa tidak akan pernah memiliki pengaruh yang lebih besar atas China kecuali sekarang. Itupun tidak cukup jika hanya mengandalkan janji China untuk menandatangani komitmen ILO dalam menghapuskan kerja paksa.

Ted Hui, mantan anggota parlemen demokratis dari Hong Kong, berkata: “Anggota parlemen Eropa, pemimpin Eropa, dan komisaris UE harus menggunakan hati nurani mereka, dan bertanya apakah penindasan beberapa minggu terakhir di Hong Kong akan berlanjut jika mereka mendorong ratifikasi kemitraan investasi UE-China?”

Joey Siu, seorang aktivis Hong Kong yang berada di pengasingan dan rekan dari Hong Kong Watch, mengatakan: “Waktu CAI, berbulan-bulan setelah Undang-Undang Keamanan Nasional disahkan, mengirimkan pesan diplomatik yang mengerikan. Ini mengirim pesan ke Beijing bahwa UE tidak akan mengorbankan kepentingan perdagangan, tidak peduli bagaimana mereka bertindak, dan mengkomunikasikan kepada warga Hong Kong bahwa UE acuh tak acuh terhadap perjuangan kita menuju kebebasan.”

Ray Wong, pengungsi pertama dari Hong Kong yang menerima suaka di Jerman, berkata: “Di Hong Kong, kami telah mengalami secara langsung bahwa PKC tidak mau menepati janjinya. Sementara Australia dihukum dengan tarif karena mengambil sikap untuk demokrasi, Uni Eropa terus maju dengan CAI. Kesepakatan itu akan melemahkan kemampuan blok tersebut untuk mengambil sikap berprinsip dalam solidaritas dengan rakyat Hong Kong, dan orang Uighur yang menghadapi penindasan.”

Banyak anggota parlemen mengatakan UE berada dalam posisi yang benar-benar dikompromikan karena menganjurkan hubungan ekonomi yang lebih dekat dengan China. Pada saat yang sama, mereka mengeluarkan pernyataan yang mengutuk perubahan undang-undang pemilu dan berjanji untuk siap mengambil langkah tambahan.

Komisi tersebut mengatakan, kesepakatan itu telah bertahun-tahun dibuat, meningkatkan akses pasar bagi perusahaan-perusahaan UE, melindungi kekayaan intelektual dan memberikan pengungkit untuk menuntut hak asasi manusia. Mereka berpendapat bahwa tidak realistis bagi UE untuk memisahkan diri dari China secara ekonomi, dan jika keterlibatan adalah satu-satunya pilihan, yang terbaik adalah bersaing dengan persyaratan yang lebih setara daripada yang diizinkan China saat ini.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini