Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Vladimir Putin: Hubungan Perdagangan Rusia dengan China dan India Meningkat

Vladimir Putin: Hubungan Perdagangan Rusia dengan China dan India Meningkat

Berita Baru, Internasional – Dalam upaya mengakhiri isolasi internasionalnya setelah perang Ukraina, Presiden Rusia, Vladimir Putin, telah menyerukan peningkatan hubungan antara BRICS, blok lima negara berkembang yang mencakup China dan India.

Pada hari Kamis, para pemimpin Brasil, Rusia, India, China dan Afrika Selatan mengadakan pertemuan tahunan ke-14 kelompok mereka. Sehari sebelumnya, saat berpidato di sebuah forum bisnis, Putin mengecam sanksi internasional yang dijatuhkan terhadap negaranya, menyebut hal itu “bermotivasi politik.”

Dalam pidato utamanya pada hari Rabu, Presiden China Xi Jinping menggemakan sentimen itu, menyerang penggunaan sanksi.

“Mempolitisasi ekonomi global dan mengubahnya menjadi alat atau senjata, dan dengan sengaja menjatuhkan sanksi dengan menggunakan posisi utama seseorang dalam sistem keuangan dan moneter internasional hanya akan berakhir dengan merugikan kepentingannya sendiri serta orang lain, dan menimbulkan penderitaan bagi orang lain. semuanya,” kata Xi, menurut transkrip media pemerintah berbahasa Inggris. Dia tidak menyebut nama AS dalam sambutannya.

Seperti dilansir dari CNBC, Putin juga mengklaim bahwa ekonomi BRICS sedang mencari cara untuk menciptakan mata uang cadangan internasional.

“Sistem Pesan Keuangan Rusia terbuka untuk koneksi dengan bank-bank di negara-negara BRICS. Sistem pembayaran MIR Rusia memperluas kehadirannya. Kami sedang menjajaki kemungkinan menciptakan mata uang cadangan internasional berdasarkan sekeranjang mata uang BRICS,” katanya, menurut transkrip resmi berbahasa Inggris dari Kremlin.

Pernyataan Putin datang setelah Rusia terputus dari sistem pesan antar bank SWIFT sebagai bagian dari sanksi.

Putin mencatat bahwa total cadangan internasional negara-negara BRICS tahun ini berjumlah sekitar 35% dari cadangan dunia. Dia juga mengatakan perdagangan antara Federasi Rusia dan negara-negara BRICS meningkat sebesar 38% mencapai $45 miliar dalam tiga bulan pertama tahun 2022.

Presiden Rusia juga mengatakan ada rencana untuk berkoordinasi mengembangkan infrastruktur transportasi, membangun kembali rute logistik dan membuat rantai produksi baru. Putin mengatakan ada diskusi yang sedang berlangsung tentang pembukaan toko rantai India di Rusia dan meningkatkan pangsa mobil China dan kendaraan lain di pasar Rusia.

“Kehadiran Rusia di negara-negara BRICS semakin meningkat. Ada peningkatan nyata dalam ekspor minyak Rusia ke China dan India. Kerja sama pertanian berkembang secara dinamis,” kata Putin.

Namun, James Crabtree dari Institut Internasional untuk Studi Strategis mengatakan China adalah kekuatan pendorong di balik pertemuan BRICS tahun ini. China sedang melihat BRICS untuk mendapatkan pengaruh di panggung internasional, kata Crabtree, direktur eksekutif IISS-Asia.

“China telah memberikan lebih banyak energi ke dalam KTT BRICS. China semakin terisolasi secara internasional setelah Ukraina, dan sedang mencari blok penyeimbang,” katanya kepada Street Signs Asia CNBC.

Beberapa minggu sebelum perang natara Rusia dan Ukraina, China dan Moskow telah menandatangani kemitraan “tanpa batas.” Beijing belum menyerukan agresi Moskow meskipun ada kecaman luas dari Barat. Faktanya, tidak ada negara BRICS yang menentang invasi Rusia, kecua;i sekadar mengeluarkan seruan yang tidak jelas untuk perdamaian melalui negosiasi.

Tetapi efektivitas blok tersebut dirusak oleh fakta bahwa blok tersebut tidak sepenuhnya bersatu, kata Crabtree.

“Salah satu masalah dengan BRICS adalah bahwa itu dibagi secara internal. China dan Rusia setuju satu sama lain tetapi Anda juga memiliki India dan Brasil, keduanya cenderung cukup skeptis terhadap China,” katanya, menambahkan bahwa ini membatasi apa yang dapat dilakukan kelompok tersebut.

China juga ingin memperluas kelompok itu untuk memasukkan negara-negara seperti Meksiko, Arab Saudi dan Turki, kata Crabtree.