Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Usulkan Penetapan Harga Gas, Menteri Energi Qatar Sebut Eropa Munafik

Usulkan Penetapan Harga Gas, Menteri Energi Qatar Sebut Eropa Munafik

Berita Baru, Internasional – Menteri Energi Qatar, Saad al Kaabi, mengecam usulan Eropa untuk menetapkan batasan harga gas alam. Al Kaabi menyebutnya sebagai sikap yang munafik, karena upaya tersebut akan bertentangan dengan aturan blok sebelumnya tentang produsen.

Menurut laporan, Komisi Eropa mengusulkan pembatasan harga gas untuk memanfaatkan mekanisme harga “dinamis” yang akan diterapkan segera setelah musim dingin ini dalam upaya memerangi harga bahan bakar.

Seperti dilansir dari Sputnik News, pembatasan harga akan mengurangi insentif investasi untuk produksi gas dan dapat menghilangkan beberapa pembeli pasokan yang dibutuhkan – mengirim pembeli potensial ke importir saingan. “Pasar bebas selalu menjadi solusi terbaik,” katanya, Minggu (30/10).

Minggu ini, para pejabat Uni Eropa mengunjungi Qatar untuk merundingkan pasokan gas ke Eropa selama krisis energinya. Blok tersebut bertujuan untuk mengurangi konsumsi gas alam Rusia, menuju pemutusan dari pemasok energi terbesarnya di tengah operasi militer khusus yang sedang berlangsung di Ukraina. Bagian dari rencana tersebut membutuhkan pencarian pasokan seperti gas alam, hidrogen terbarukan, dan biometana di tempat lain.

Sejak awal Februari, saat operasi Rusia pertama kali diluncurkan, Qatar setuju untuk menahan diri agar tidak mengalihkan pengiriman dari Eropa.

“Tapi itu adalah janji yang kami buat untuk jangka waktu tertentu. Kalau memang sudah waktunya kami alihkan, kami akan lakukan,” ujarnya.

Saat ini, hanya 20% gas Qatar yang mengalir ke barat terusan Suez, dan pada tahun 2028 negara itu berharap dapat meratakan volume gasnya hingga terbagi rata antara konsumen timur dan barat — dengan tujuan menjadi pedagang gas cair terbesar di dunia.

“Kami belum menyetujui kesepakatan jangka panjang dengan Jerman, tetapi kami bersedia berdiskusi dengan perusahaan yang telah kami diskusikan untuk menempatkan kesepakatan jangka panjang secara potensial,” kata Kaabi.

Komisi Eropa menutup penyelidikan antimonopoli selama 4 tahun terhadap kesepakatan Qatar untuk memasok gas alam cair ke perusahaan-perusahaan Eropa pada bulan Maret. Penyelidikan tersebut membahas kekhawatiran tentang perjanjian pasokan produsen yang membatasi kemampuan importir gas UE untuk menjual gas alam cair di kantong lain pasar internal blok tersebut.

“Kami tidak akan mengalihkan kontrak dan akan mempertahankannya di Eropa, bahkan jika ada keuntungan finansial bagi kami untuk mengalihkan, kami tidak akan melakukan itu,” kata Kaabi, yang juga presiden dan CEO QatarEnergy. “Itu dalam solidaritas dengan apa yang terjadi di Eropa.”

Menteri juga telah menolak pengenaan sanksi pada sektor minyak dan gas Rusia, dengan mengatakan bahwa energi harus tetap berada di luar politik, sebelum menunjukkan bahwa penghentian pasokan gas Rusia ke Eropa adalah praktik yang tidak mungkin terjadi.