Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Telak, José Ramos-Horta Menangkan Pemilihan Presiden Timor Leste

Telak, José Ramos-Horta Menangkan Pemilihan Presiden Timor Leste

Berita Baru, Internasional – Menurut hasil awal yang diterbitkan oleh sekretariat pemilihan, José Ramos-Horta telah mencetak kemenangan telak dalam pemilihan presiden Timor-Leste.

Pria berusia 72 tahun itu memperoleh 397.145 suara, atau 62,09%, melawan petahana Francisco “Lu-Olo” Guterres 242.440, atau 37,91%, lapor situs web sekretariat pada hari Rabu (20/4) setelah semua surat suara dihitung.

“Penghitungan suara distrik, nasional dan regional telah selesai”, kata Acilino Manuel Branco, direktur umum sekretariat pemilu.

Namun demikian, seperti dilansir dari The Guardian, hasil pemilu masih perlu divalidasi oleh KPU Timor Leste.

Kemenangan itu membawa Ramos-Horta menduduki masa jabatan keduanya. Dia menjabat sebagai presiden negara termuda di Asia Tenggara dari 2007 hingga 2012 dan juga perdana menteri pertama.

“Pemilihan itu kompetitif, dan kampanye sebagian besar damai,” kata pengamat Uni Eropa Domenec Ruiz Devesa pada hari Rabu, dan menambahkan bahwa proses penghitungan dinilai baik.

Ramos-Horta akan dilantik pada 20 Mei, peringatan 20 tahun kemerdekaan Timor-Leste dari Indonesia, yang menduduki bekas jajahan Portugis selama 24 tahun.

Dia berjanji untuk menggunakan masa jabatan lima tahunnya untuk memecahkan kebuntuan yang sudah berlangsung lama antara dua partai politik utama.

Pemilu dapat memicu periode ketidakpastian, karena Ramos-Horta sebelumnya mengindikasikan bahwa dia mungkin akan membubarkan parlemen jika dia memenangkan pemilu.

Siaran pers dari presiden Portugal, Marcelo Rebelo de Sousa, mengatakan dia menelepon Ramos-Horta pada hari Rabu untuk menyampaikan ucapan selamat atas keterpilihannya sebagai presiden Republik Timor-Leste.

Hampir 860.000 orang di negara berpenduduk 1,3 juta itu berhak memilih, dan lebih dari 75% pemilih hadir untuk memberikan suara mereka di putaran kedua.

Pemungutan suara minggu ini adalah pertandingan ulang dari pemilihan presiden 2007 yang juga mengantarkan Ramos-Horta menduduki kursi kepemimpinan secara telak, dengan 69% suara.

Ramos-Horta mengatakan dia keluar dari masa pensiunnya untuk mencalonkan diri sekali lagi karena dia yakin presiden yang akan keluar itu telah melanggar konstitusi.

Ramos-Horta dominan dalam putaran pertama pemilihan 19 Maret, memenangkan 46% suara versus 22% Guterres, tetapi gagal mengamankan mayoritas yang dibutuhkan.

Dia mendapat manfaat dari dukungan Xanana Gusmao, presiden pertama negara itu dan pemimpin Kongres Nasional Rekonstruksi Timor-Leste (CNRT) saat ini.

Ramos-Horta juga dianugerahi hadiah Nobel perdamaian pada tahun 1996 atas usahanya dalam memfasilitasi penyelesaian konflik di Timor-Leste. Pada tahun 2008 ia selamat dari upaya pembunuhan.

Menuju masa jabatan barunya, Ramos akan menghadapi tugas berat untuk mengentaskan  negaranya dari kemiskinan. Timor-Leste masih belum pulih dari dampak ekonomi akibat pandemi Covid-19, dan Bank Dunia mengatakan bahwa 42% dari populasi hidup di bawah garis kemiskinan.