Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Samoa dan China Resmi Tandatangani Perjanjian Bilateral

Samoa dan China Resmi Tandatangani Perjanjian Bilateral

Berita Baru, Internasional – Pada Sbatu (28/5), Samoa dan China telah resmi menandatangani perjanjian bilateral tentang kolabolari antara kedua negara. Kesepakatan tersebut terjadi saat menteri luar negeri Beijing melanjutkan tur ke Pasifik, sebuah perjalanan yang membuat barat dan sekutunya khawatir.

Rincian dari isi perjanjian tersebut belum jelas, tetapi rancangan perjanjian yang sempat bocor sebelumnya, yang dikirim ke beberapa negara Pasifik, menguraikan rencana untuk memperluas keamanan dan keterlibatan ekonomi.

Seperti dilansir dari The Guardian, misi tersebut telah mendorong para pemimpin barat untuk mendesak rekan-rekan regionalnya agar menolak setiap upaya China untuk memperluas jangkauan keamanannya di seluruh wilayah.

Dalam siaran persnya pada hari Sbatu, pemerintah Samoa mengkonfirmasi bahwa menteri luar negeri China, Wang Yi, dan perdana menteri Samoa, Fiame Naomi Mata’afa, telah bertemu dan membahas “perubahan iklim, pandemi dan perdamaian dan keamanan”.

Media lokal diundang untuk menyaksikan penandatanganan kesepakatan tersebut, tetapi tidak ada pertanyaan yang diajukan. Sebelumnya, jurnalis yang ingin meliput tur Wang di Kepulauan Solomon untuk outlet internasional mengatakan mereka dilarang menghadiri acara pers, sementara jurnalis yang diizinkan mengakses sangat terbatas untuk mengajukan pertanyaan.

Rilis Samoa mengatakan China akan terus memberikan dukungan pembangunan infrastruktur ke berbagai sektor Samoa dan akan ada kerangka kerja baru untuk proyek-proyek masa depan “yang akan ditentukan dan disepakati bersama”.

“Samoa dan Republik Rakyat Tiongkok akan terus mengejar kolaborasi yang lebih besar yang akan mewujudkan kepentingan dan komitmen bersama,” kata rilis tersebut.

Meskipun tidak membahas perjanjian Samoa-China secara khusus, perdana menteri Australia yang baru terpilih, Anthony Albanese, mengatakan pada hari Sabtu bahwa pemerintah federal sebelumnya telah “menjatuhkan bola” dalam berurusan dengan negara-negara Pasifik.

“Yang benar adalah, mantan pemerintah memiliki pengajuan dari departemen urusan luar negeri dan perdagangan, yang didukung oleh mantan menteri luar negeri pada saat itu Marise Payne, untuk meningkatkan bantuan di Pasifik, dan mereka mengabaikannya,” katanya.

“Kami akan proaktif di wilayah ini dan kami ingin terlibat. Australia telah menjadi mitra pilihan untuk jangka waktu yang lama di Pasifik dan kami terus melakukannya.”

Delegasi China telah mengunjungi Kepulauan Solomon dan Kiribati minggu ini. Delegasi tersebut tiba di Samoa pada Jumat malam dan akan berangkat ke Fiji pada Sabtu sore, dengan pemberhentian lainnya diharapkan adalah Tonga, Vanuatu, Papua Nugini dan Timor Leste.

Dalam duel pengaruh, menteri luar negeri baru Australia, Penny Wong, berada di Fiji pada hari Jumat, berusaha merayu negara-negara kepulauan setelah kesepakatan mengejutkan antara Kepulauan Solomon dan China yang mengejutkan Canberra. Rancangan perjanjian dan rencana lima tahun yang diedarkan ke beberapa negara Pasifik akan memberi China jejak keamanan yang lebih besar di kawasan yang dianggap penting bagi kepentingan AS dan sekutunya.

“Kami telah menyatakan keprihatinan kami secara terbuka tentang perjanjian keamanan,” kata Wong kepada wartawan di ibu kota Suva.

“Seperti halnya pulau-pulau Pasifik lainnya, kami pikir ada konsekuensinya. Menurut kami penting bahwa keamanan kawasan ditentukan oleh kawasan. Dan secara historis, itulah yang terjadi. Dan kami pikir itu adalah hal yang baik.”

Dalam sebuah surat yang gamblang kepada sesama pemimpin Pasifik, presiden Negara Federasi Mikronesia, David Panuelo, memperingatkan bahwa perjanjian itu disebut tampak “menarik” pada pandangan pertama, sambil menambahkan bahwa China memungkinkan China untuk memperoleh akses dan kendali atas wilayahnya.

Pada hari Jumat, Wang bertemu dengan presiden Kiribati, Taneti Maamau, untuk berdiskusi tentang perikanan, pendidikan, dan kesehatan, selama pemberhentian empat jam tersebut. Kiribati fokus pada peluang perdagangan dan pariwisata dengan China, dan tidak tertarik pada pengaturan keamanan, menurut seorang pejabat Kiribati, yang tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Pejabat itu mengatakan rencana kontroversial untuk membuka kembali zona laut yang dilindungi untuk penangkapan ikan, dan untuk meningkatkan landasan terbang di pulau Canton, tidak termasuk dalam kesepakatan yang akan ditandatangani.

Media pemerintah China memuji perjalanan Kiribati sebagai tonggak penting dalam hubungan bilateral, yang baru secara resmi dilanjutkan pada September 2019 setelah Kiribati mengalihkan pengakuan dari Taiwan ke Beijing. Menurut China Daily, Wang mengatakan: “China tidak hanya teman Kiribati, tetapi juga teman yang paling dapat diandalkan dari semua negara berkembang”.

Kedua belah pihak disebut telah sepakat untuk meningkatkan kerja sama dalam menangani Covid-19, dan bahwa delegasi tim medis Tiongkok telah tiba untuk membantu merespons pandemi dan memberikan layanan kesehatan kepada orang-orang Kiribati. Outlet yang didukung negara juga mengatakan kedua belah pihak telah sepakat untuk memperluas pengembangan Belt and Road Initiative (BRI) dan untuk memberikan permainan penuh untuk keuntungan Kiribati dalam sumber daya dan menciptakan kerja sama maritim baru dengan dasar perlindungan ekologi.

Pembacaan itu tidak menyebutkan langkah-langkah keamanan tetapi mencerca AS karena “menghambat pembangunan China”.