Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Penelitian IWF: Pelecehan Seksual Berbasis Online Terhadap Anak Meningkat 3 Kali Lipat Selama Pandemi

Penelitian IWF: Pelecehan Seksual Berbasis Online Terhadap Anak Meningkat 3 Kali Lipat Selama Pandemi

Berita Baru, Internasional – Sebuah penelitian terbaru menunjukkan bahwa pelecehan seksual berbasis onlne terhadap anak-anak yang berusia 7 hingga 10 tahun meningkat tiga kali lipat selama pandemi.

Internet Watch Foundation (IWF), seperti dilansir dari The Guardian, melaporkan bahwa 2021 merupakan tahun terburuk dalam catatan pelecehan seksual terhadap anak secara online. Platform tersebut mengonfirmasi 252.000 URL yang berisi gambar atau video anak-anak yang mengalami pelecehan seksual, dibandingkan dengan 153.000 pada tahun sebelumnya. Badan amal yang berbasis di Inggris mengatakan telah melihat peningkatan besar dalam materi yang dibuat sendiri – di mana anak-anak dimanipulasi untuk merekam pelecehan mereka sendiri sebelum dibagikan secara online – dengan peningkatan pertumbuhan tercepat dalam materi semacam itu terjadi di antara anak-anak berusia tujuh hingga 10 tahun. .

IWF mengatakan peningkatan kasus dapat dikaitkan dengan penguncian Covid yang mengharuskan orang untuk tinggal di dalam rumah dan menyebabkan jutaan orang menghabiskan lebih banyak waktu untuk berselancar di dunia online. IWF menyebut bahwa penguncian menyebabkan anak-anak lebih mudah menjadi sasaran “skala industri” oleh internet groomer.

 “Para ahli keselamatan anak mengatakan anak-anak yang lebih muda semakin bergantung pada internet selama pandemi, dan menghabiskan lebih banyak waktu online dapat membuat mereka lebih rentan terhadap komunitas penjahat yang mencari dan memanipulasi anak-anak untuk merekam pelecehan seksual mereka sendiri di kamera. Rekaman itu kemudian dibagikan di antara penjahat lain di internet terbuka,” kata laporan IWF.

Pada tahun 2021, IWF melaporkan 182.000 contoh materi yang dihasilkan sendiri. Dari kasus yang dikonfirmasi ini, 27.000 di antaranya berusia tujuh hingga 10 tahun, tiga kali lipat dari jumlah kasus untuk tahun 2020. Setelah IWF mengonfirmasi bahwa laporan pelecehan – sebagian besar dari anggota masyarakat, polisi, perusahaan teknologi, atau analis IWF sendiri – asli, mereka dilaporkan ke pihak berwenang di negara tempat server yang menghosting konten tersebut berada. IWF mengatakan kelompok usia terbesar untuk materi pelecehan seksual yang dibuat sendiri tetap berusia 11 hingga 13 tahun, dengan 148.000 laporan dibuat ke organisasi tahun lalu.

“Anak-anak menjadi sasaran, didekati, dipersiapkan dan dilecehkan oleh penjahat dalam skala industri,” kata Susie Hargreaves, kepala eksekutif IWF. “Seringkali, pelecehan seksual ini terjadi di kamar tidur anak-anak di rumah keluarga, dengan orang tua sama sekali tidak menyadari apa yang dilakukan kepada anak-anak mereka oleh orang asing dengan koneksi internet.”

Seorang analis di Internet Watch Foundation bekerja untuk melacak negara-negara tuan rumah setelah sebuah situs dilaporkan. Lima belas kali lebih banyak materi pelecehan seksual anak ditemukan secara online daripada 10 tahun yang lalu.

Pada hari Kamis, House of Commons akan memperdebatkan sebuah laporan oleh komite gabungan anggota parlemen dan rekan-rekan ke dalam rancangan undang-undang keamanan online, yang memberlakukan kewajiban kehati-hatian pada perusahaan teknologi untuk melindungi anak-anak dari konten berbahaya, serta mencegah proliferasi konten ilegal seperti pornografi anak. Menanggapi angka-angka IWF, kepala kebijakan online keselamatan anak di NSPCC, Andy Burrows, mengatakan “penting” bahwa RUU itu diperkuat untuk mencegah perawatan online anak-anak.

Angka-angka tersebut dirilis saat pemerintah Inggris meluncurkan kampanye keamanan online baru, Stop Abuse Together, untuk membantu orang tua dan wali menemukan tanda-tanda pelecehan. Menteri Pengamanan, Rachel Maclean, mengatakan: “Menjaga keamanan anak-anak adalah salah satu prioritas tertinggi pemerintah ini dan kami berkomitmen untuk melakukan semua yang kami bisa untuk memerangi peningkatan identifikasi pelecehan seksual anak secara online.”

Template Ads