Berita

 Network

 Partner

Penelitian: Efek Polusi Udara Lebih Mematikan Ketimbang HIV/Aids
(Foto: GETTY Images)

Penelitian: Efek Polusi Udara Lebih Mematikan Ketimbang HIV/Aids

Berita Baru, Internasional – Menurut sebuah laporan terbaru, polusi udara akan memotong kehidupan miliaran orang hingga enam tahun, merupakan penyebab kematian paling kronis ketimbang kecelakaan mobil, atau HIV/Aids.

Seperti dilansir dari The Guardian, para peneliti mengatakan, batu bara adalah penyebab utama polutan. India adalah salah satu negara dengan dampak terburuk, dengan rata-rata warga meninggal enam tahun lebih cepat. Sementara China, negara itu telah memangkas polusi udara dalam tujuh tahun terakhir, tetapi udara kotor masih memotong 2,6 tahun dari umur penduduknya.

Pembakaran bahan bakar fosil menyebabkan polusi udara dan krisis iklim, tetapi negara-negara dengan kebijakannya akan memiliki kekuatan yang jauh lebih besar untuk memotong udara kotor di negara mereka.

Hari ini, krisis iklim juga menjadi pemicu bertambahnya polusi udara yang menyebabkan kebakaran, gelombang panas dan hujan deras di beberapa negara akhir-akhir ini.

Tim peneliti mengatakan bencana-bencana ini akan menggambarkan bagaimana masa depan bumi yang bergantung pada tindakan pemerintah.

“Polusi udara adalah ancaman eksternal terbesar bagi kesehatan manusia di planet ini, dan itu tidak diakui secara luas, atau tidak diakui dengan kekuatan dan kekuatan yang mungkin diharapkan,” kata Prof Michael Greenstone di University of Chicago. Greenstone dan rekan mengembangkan Air Quality Life Index (AQLI), yang mengubah tingkat polusi udara menjadi dampaknya terhadap harapan hidup.

Berita Terkait :  Ribuan Pedagang India di 300 Kota Siap Demo Pendiri Amazon

Tingkat polusi hari ini telah memangkas 2,2 tahun usia rata-rata warga dunia. Jika tidak ada kebijakan tegas yang diambil, angka akan bertambah ribuan kali lipat dengan 17 miliar tahun kehidupan yang akan hilang, kata Greenstone. “Apa lagi di planet ini yang menyebabkan orang kehilangan 17 miliar tahun kehidupan?”

“Selain itu, kami tidak membiarkan itu terjadi, kami benar-benar menyebabkannya,” katanya. “Hal yang paling mencolok adalah bahwa ada negara-negara besar, di mana secara efektif, kombinasi dari pemerintah dan norma-norma (masyarakat) memilih untuk memungkinkan orang hidup secara dramatis lebih pendek dan lebih sakit.” Dia mengatakan beralih ke energi yang lebih bersih dan menerapkan langkah-langkah kualitas udara pada pembangkit listrik adalah salah satu solusi yang harus diterapkan di banyak negara.

Berita Terkait :  Memanas, Robert Zoellick Sebut Hubungan AS-China di Level Membahayakan

Laporan tersebut memperkirakan jumlah tahun tambahan kehidupan manusia jika tingkat polusi udara di banyak negara dikurangi sesuai dengan pedoman Organisasi Kesehatan Dunia. Di India, angkanya 5,9 tahun – di utara negara itu 480 juta orang menghirup polusi yang 10 kali lebih tinggi daripada di tempat lain di dunia, kata para ilmuwan. Memotong polusi akan menambah kehidupan 5,4 tahun di Bangladesh dan Nepal, dan 3,9 tahun di Pakistan.

Di Afrika tengah dan barat, dampak polusi partikulat terhadap kehidupan sebanding dengan HIV/Aids dan malaria. Tetapi kasus tersebut kurang mendapat perhatian, kata laporan itu. Misalnya, rata-rata orang di delta Niger akan kehilangan hampir enam tahun kehidupan, dengan 3,4 tahun hilang oleh rata-rata orang Nigeria.

China memulai kampanye “perang melawan polusi” pada tahun 2013 dan telah mengurangi tingkat polusi sebesar 29%. Ini menambah rata-rata 1,5 tahun kehidupan, dengan asumsi pemotongan berkelanjutan, kata para ilmuwan, dan menunjukkan tindakan cepat yang mungkin telah dilakukan.

Berita Terkait :  Disney Plus Tetapkan Batasan Baru Konten Ramah Anak

Gas fosil secara signifikan mengurangi polusi daripada batu bara dan Jepang mengatakan pada bulan Juni bahwa mereka akan menawarkan $10 miliar bantuan untuk proyek dekarbonisasi energi di Asia Tenggara, termasuk pembangkit listrik tenaga gas. Tetapi pembakaran gas masih mendorong pemanasan global dan Christiana Figueres, mantan kepala iklim PBB, mengatakan pada hari Minggu: “Mari kita perjelas, gas bukanlah alternatif untuk batu bara dan juga bukan bahan bakar transisi. Investasi dalam gas baru harus segera dihentikan jika netralitas karbon ingin dicapai pada tahun 2050.”

Laporan AQLI, yang didasarkan pada perbandingan antara tingkat kematian masyarakat yang tinggal di tempat-tempat yang tercemar dengan masalah jantung dan paru-paru, menjadi sumber kematian dini terbesar. Analisis ini didasarkan pada polusi partikel kecil, tetapi kemungkinan akan mencakup efek dari polutan udara lainnya karena kesemuanya ini cenderung tinggi di lokasi yang sama. Perkiraan polusi udara di seluruh dunia berasal dari data satelit pada resolusi 3,7 mil (6 km).