Berita

 Network

 Partner

Khola Hasan, Cendekiawan Dewan Syariah Inggris Sebut Media Barat Salah Mengartikan Pandangan Taliban tentang Hak Perempuan
(Foto: Sputnik News)

Khola Hasan, Cendekiawan Dewan Syariah Inggris Sebut Media Barat Salah Mengartikan Pandangan Taliban tentang Hak Perempuan

Berita Baru, Internasional – Meskipun Taliban berjanji untuk memberikan semua hak perempuan Afghanistan sesuai dengan Syariah dan hukum negara, ada laporan yang menunjukkan bahwa situasi keamanan perempuan telah memburuk sejak jatuhnya Kabul ke kelompok militan.

Khola Hasan, seorang cendekiawan Dewan Syariah Islam Inggris, menuduh media Barat “salah mengartikan” pandangan Taliban tentang hak-hak perempuan, dengan alasan bahwa sikap yang ditunjukkan militan baru-baru ini memperlihatkan “awal yang baik”.

Dalam sebuah wawancara dengan BBC Radio 4, dia bersikeras bahwa jika negara-negara Barat memberi mereka (pejuang Taliban) uluran tangan mungkin mereka benar-benar bisa maju.

“Setiap orang yang saya kenal, sebagai seorang Muslim, baik di media sosial, saya tidak kenal secara pribadi atau pribadi, tetapi saya mengenal mereka di media sosial, atau sebagai teman, apa pun, merayakan dan mengatakan beri mereka (para militan)  kesempatan”, klaim Khola Hasan.

Berita Terkait :  Makanan Kaya Vitamin C dan E dapat Mencegah Kondisi Parkinson

Ketika diminta untuk mengomentari laporan tentang perempuan dan anak-anak yang dipukuli serta dicambuk ketika melewati pos pemeriksaan Afghanistan, Hasan menggambarkan Afghanistan sebagai “masyarakat suku dengan loyalitas kesukuan dan dengan banyak pengalaman kekerasan dalam masyarakat di tengah dekade pendudukan”.

Dia mendesak masyarakat internasional untuk sangat berhati-hati dalam melihat suatu kejadian,  dengan tidak mengambil insiden kecil sebagai sampel, lalu menjadikannya sesuatu yang besar.

Cendekiawan itu berpendapat bahwa: “Media Barat suka salah mengartikan Muslim,” dan menambahkan bahwa “Jenis bahasa yang keluar dari media Barat ketika Taliban mengambil alih – perang saudara, monster, mereka akan membantai orang, itu akan mengerikan, wanita malang, oh bla bla bla kita akan menangis, wanita malang akan kembali ke Abad Pertengahan, dan seterusnya”.

Dia melanjutkan dengan mengklaim bahwa masalah telah disalahpahami begitu lama sehingga ia telah terbiasa menanggapi opini seperti itu,  “bahkan saya tidak mengedipkan mata lagi” lanjutnya.

Berita Terkait :  Robot “Tukang” Canggih Ini Mampu Membangun Rumah

Setelah dia diberitahu bahwa dunia telah melihat bagaimana perlakuan Taliban kepada wanita sebelumnya, dalam hal janji Taliban untuk tidak menindak wanita, Hasan berkata, “Tidak, kami belum melakukannya karena Taliban telah dewasa”.

 “Mereka tidak terpapar dengan dunia modern, jadi apa yang mereka katakan 20 tahun yang lalu ini adalah organisasi kecil yang rabun, terisolasi, tinggal di pegunungan, sangat buta huruf, sangat tidak berpendidikan, bukan hanya tentang dunia tetapi tentang Islam itu sendiri”, klaim anggota Dewan Syariah Islam Inggris.

“Mereka sedang belajar. Itu bukan hal yang mudah untuk dilakukan, datang dari ratusan tahun dari satu cara mempraktekkan iman Anda, dan kemudian tiba-tiba terkena cara berpikir yang berbeda oh mungkin kita salah. Masalahnya kita tidak memberi mereka kesempatan”, tegas Hasan.

Pernyataan itu muncul setelah mantan hakim dan aktivis Afghanistan Najla Ayoubi mengatakan kepada Sky News tentang dugaan insiden yang melibatkan seorang wanita Afghanistan, yang dibakar karena dituduh tidak pandai memasak oleh pejuang Taliban. Menurut Ayoubi, insiden itu terjadi ketika perempuan lain di negara itu konon dipaksa menjadi budak seks untuk para pemberontak.

Berita Terkait :  Inovasi OLED Biru “Murni” yang Efisien dan Tahan Lama

Pernyataan lebih dahulu muncul dari Badan Pengungsi PBB yang melaporkan tentang pelanggaran hak asasi manusia baru-baru ini di Afghanistan, dengan perempuan tidak diizinkan pergi bekerja di beberapa daerah.

Khola Hasan, Cendekiawan Dewan Syariah Inggris Sebut Media Barat Salah Mengartikan Pandangan Taliban tentang Hak Perempuan
Salon wanita yang difandal oleh militan karena menggambarkan tubuh perempuan.

Dalam perkembangan terpisah awal pekan ini, dua penyiar wanita di Radio Television Afghanistan (RTA) dilaporkan diintimidasi dan dilarang melakukan tugas mereka oleh direktur baru RTA, yang didukung oleh Taliban.

Sejak jatuhnya Kabul pada 15 Agustus, kelompok ekstremis telah berjanji untuk tidak melakukan kekerasan terhadap perempuan, dan bahwa mereka tidak akan “membalas dendam” pada mereka yang menentang militan selama perang Afghanistan 20 tahun.