Berita

 Network

 Partner

Iran Bantah Tuduhan Israel Terlibat Serangan Kapal Tanker di Teluk Oman
(Foto: Getty Images)

Iran Bantah Tuduhan Israel Terlibat Serangan Kapal Tanker di Teluk Oman

Berita Baru, Internasional – Pada hari Minggu, media Israel melaporkan bahwa Tel Aviv telah menerima “lampu hijau” dari AS dan Inggris untuk ‘menanggapi’ dugaan serangan Iran terhadap kapal tanker minyak Mercer Street di Teluk Oman.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Teheran dengan tegas membantah terlibat dalam serangan itu dan menuduh Israel mempengaruhi posisi AS dalam masalah tersebut melalui ‘lobi Zionis’ yang kuat.

“Klaim AS dan Inggris tentang dugaan keterlibatan Iran dalam serangan kapal tanker milik oligarki Israel tidak berdasar dan provokatif, dan Teheran akan menanggapi segera untuk setiap provokasi terhadap kepentingan Iran,” juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Saeed Khatibzadeh.

Berbicara kepada media Iran pada hari Senin, Khatibzadeh menuduh Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengulangi klaim palsu oleh Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab tentang dugaan keterlibatan Iran dalam serangan 29 Juli di kapal tanker Mercer Street, dan mengatakan pernyataan kedua pria itu mengandung kontradiksi, dan provokatif.

Berita Terkait :  Pasukan Keamanan Irak Menonaktifkan Tambang yang Ditemukan di Kapal Tanker Minyak Teluk Persia

“Iran sangat menyesal dan mengutuk kedua negara atas tuduhan itu,” kata juru bicara itu.

Khatibzadeh menekankan bahwa Iran adalah pembela dan pendukung keselamatan pelayaran di Teluk dan di semua perairan internasional, dan bahwa Republik Islam memiliki perbatasan laut terbesar dengan Teluk dan selalu siap untuk bekerja sama dalam memastikan keamanan maritim dengan negara lain di Teluk. Juru bicara itu juga menegaskan kembali bahwa Teheran membenci intervensi kekuatan non-regional di kawasan itu, dengan mengatakan kehadiran mereka merusak stabilitas dan keamanan kawasan.

“Sangat disayangkan bahwa sementara negara-negara ini tetap diam dalam menghadapi serangan teroris dan sabotase kapal dagang Iran di Laut Merah dan perairan internasional, mereka telah membuat tuduhan palsu terhadap Republik Islam dalam bias politik yang jelas, ” kata pejabat itu.

Dia menambahkan bahwa jika Inggris dan AS memiliki bukti nyata keterlibatan Iran dalam serangan Mercer Street, mereka harus segera memberikannya.

Dua awak kapal tewas dalam serangan pada Kamis, setelah kapal tanker Mercer Street dalam perjalanan dari Tanzania ke Uni Emirat Arab, sekitar 300 km tenggara Muscat.

Berita Terkait :  Konfirmasi dari Oman: Kapal Tanker di Lepas Pantai UEA adalah Insiden Pembajakan

Kapal berbendera Liberia tersebut milik Jepang dan dikelola oleh Zodiac Maritime, sebuah perusahaan berbasis di London yang dimiliki oleh oligarki Israel Eyal Ofer. Orang-orang yang tewas termasuk kapten kapal Rumania dan pengawal nasional Inggris di atas kapal.

Angkatan Laut AS mengklaim bahwa kapal itu diserang oleh drone bunuh diri. Sebuah kapal perang AS menanggapi sinyal marabahaya kapal tanker setelah ditabrak dan segera naik ke kapal “untuk memastikan tidak ada bahaya tambahan.” Israel segera menyalahkan Iran atas serangan itu, menyebut Teheran menjadi biang “masalah global” dan mengancam akan membalas. Pada hari Sabtu, media Israel melaporkan bahwa Tel Aviv telah berbagi intelijen dengan London dan Washington tentang peran Iran dalam serangan itu.

Iran secara vokal membantah klaim keterlibatan dalam serangan kapal tanker itu, menyebut tuduhan itu “kekanak-kanakan” dan menuduh pejabat di AS dipengaruhi oleh ‘lobi Zionis’ yang kuat di negara itu.

Berita Terkait :  Kebakaran di Australia Meluas Hingga Victoria dan NSW

“Kita harus sangat berhati-hati untuk tidak jatuh ke dalam perangkap yang dibuat oleh Zionis. Rezim ini berada pada titik legitimasi terendah dan mengalami hari-hari paling sulit dalam hidupnya,” kata Khatibzadeh dalam komentar terpisah pada hari Minggu. Dia kemudian menuduh Tel Aviv menyebarkan ketidakamanan, kekerasan, teror, dan perang di mana pun ia beroperasi.

Tuduhan kepada Mercer Street hanyalah modus terbaru dalam perang rahasia yang telah berlangsung lama antara Iran dan Israel melawan kapal komersial satu sama lain. Pada bulan Maret, media AS melaporkan bahwa Israel telah menargetkan belasan kapal kargo Iran yang berusaha mengirimkan minyak ke negara Suriah. Haaretz memperkirakan bahwa serangan-serangan ini menyebabkan kerusakan dengan kerugian mencapai “miliaran dolar,” dan bahwa itu adalah hasil dari kegemaran baru Angkatan Laut Israel untuk operasi klandestin yang akan membuat pasukan komando menaiki kapal dan terlibat dalam baku tembak dengan awak atau kapal komando.