Calon Kota Musik Dunia, Wali Kota Ambon; dari Sepuluh Orang Ambon, Sebelas Bisa Bernyanyi

-

Beritabaru.co, Jakarta. – Pemerintah menggelar Ambon Night di Kantin Diplomasi Kementerian Luar Negeri di Jakarta, Kamis (25/7). Acara tersebut adalah salah satu upaya mempromosikan Ambon menjadi kota musik dunia.

Kepada wartawan, Wali Kota Ambon, Richard Louhanapessy menegaskan Ambon memang pantas menjadi kota musik dunia. Ia bahkan sampai berani menyatakan dari sepuluh orang Ambon, sebelas yang bisa menyanyi.

“Kita memang diberikan talenta oleh Tuhan, dilahirkan dengan bakat untuk bisa musik. Tetapi ternyata musik itu selama ini di Ambon hanya sekadar hobi,” kata Louhanapessy.

Louhanapessy menambahkan Badan Ekonomi Kreatif kemudian melihat ada potensi dibalik hobi menyanyi yang dimiliki masyarakat Ambon. Lembaga pemerintah ini kemudian mengemas musik di Ambon bukan sekadar hobi lagi, namun dijadikan potensi ekonomi kreatif. Dimana musik membuka ruang bagi penyerapan tenaga kerja, pertumbuhan ekonomi kota, penurunan angka pengangguran, dan pengurangan kemiskinan.

Berita Terkait :  UNESCO Tetapkan "Pantun" Sebagai Warisan Budaya Indonesia-Malaysia

Louhanapessy mengklaim UNESCO (badan Perserikatan Bangsa-Bangsa urusan kebudayaan) mengamati hal itu dan mendorong agar Ambon dapat dinyatakan sebagai kota musik dunia. Karena itulah, katanya, Pemerintah Kota Ambon mempersiapkan seluruh persyaratan untuk menjadi kota musik dunia.

Berita Terkait :  Tetapkan Pencak Silat Warisan Dunia, Gus Aiz Apresiasi UNESCO

Dia berharap pada Oktober mendatang, pihaknya akan menyampaikan presentasi dalam sidang pleno UNESCO. Kalau dianggap memenuhi syarat, Ambon dapat ditetapkan menjadi kota musik dunia ke-30.

Di Indonesia, menurutnya, Manado mulai membangun industri musiknya agar dapat mengikuti jejak Ambon. Dia menduga Medan juga akan mengarah ke sana.

Louhanapessy mengatakan, Pemerintah Kota Ambon sudah membuat Ambon Music Office. Pemerintah Kota Ambon juga telah menyiapkan 25 rencana kerja menjadi program dari Ambon Mucik Office yang terbagi ke dalam lima pilar, yakni musisi dan komunitas lokal, infrastruktur, industri dan pendidikan musik, serta nilai-nilai sosial budaya setempat.

Berita Terkait :  Pertama di Indonesia, Bupati Nganjuk Berikan Anugerah TKKD

Dalam sambutannya saat membuka Ambon Night, Direktur Jenderal Informasi dan Diplomasi Publik Kementerian Luar Negeri, Cecep Hernawan menjelaskan Pemerintah Kota Ambon telah mendeklarasikan diri sebagai Ambon Kota Musik pada pelaksanaan Festival Musik Jazz Ambon pada 2011.

Berita Terkait :  UNESCO Tetapkan "Pantun" Sebagai Warisan Budaya Indonesia-Malaysia

Menurut Cecep, musik dan Ambon layaknya dua sisi uang logam. Musik sudah melekat secara alami dengan orang-orang Ambon. Karena itu, lanjutnya, tidak mengherankan kalau banyak penyanyi terkenal Indonesia berasal dari Ambon, seperti Harvey Malaiholo dan Glen Fredly.

“Kementerian Luar negeri mendukung segala usaha (telah dilakukan badan Ekonmi Kreatif dan Pemerintah Kota Ambon) untuk menjadikan Ambon sebagaian bagian dari kota musik dunia. Kami percaya Ambon dapat ditetapkan sebagai kota musik dunia tahun ini,” ujar Cecep.

Berita Terkait :  FIB UNEJ Adakan Workshop Publikasi Jurnal Internasional

Cecep menambahkan musik menjadi salah satu alat yang efektif untuk mempromosikan perdamaian dunia karena musik adalah bahasa universal. Melalui musik pula, masyarakat Maluku, khususnya, Ambon, dapat kembali menjadi masyarakat harmonis.

Acara Ambon Night ini juga dihadiri para perwakilan diplomatik asing, pejabatKota Ambon, dan perwaklan dari pemerintah pusat. [Dafit]

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments