Berita

 Network

 Partner

Banjir Menyapu Kamp Pengungsian Rohingya di Bangladesh, 6 Tewas dan Ribuan Kehilangan Tempat Tinggal
(Foto: Getty Images)

Banjir Menyapu Kamp Pengungsian Rohingya di Bangladesh, 6 Tewas dan Ribuan Kehilangan Tempat Tinggal

Berita Baru, Internasional – Setidaknya enam pengungsi Rohingya tewas akibat tanah longsor dan tenggelam dalam banjir setelah hujan menggenangi kamp-kamp pengungsi di Bangladesh selama beberapa hari terakhir.

Seperti dilansir dari The Guardian, air setinggi lutut mengalir melalui kamp-kamp, ​​menghancurkan tempat penampungan yang terbuat dari bambu dan terpal. Menurut keterangan badan pengungsi PBB (UNHCR), sedikitnya 5.000 orang kehilangan tempat tinggal.

Tiga anak tewas dan dua lainnya karena tempat perlindungan mereka runtuh, kata juru bicara Save the Children.

“Mereka harus melarikan diri dari tempat penampungan mereka tanpa membawa apa-apa, mereka hanya mengambil apa yang mereka kenakan karena air membanjiri begitu cepat,” kata Yasmin Ara, pendiri Forum Pengembangan Perempuan Rohingya. “Mereka membutuhkan dukungan keuangan, makanan dan pakaian, karena mereka tidak punya apa-apa untuk dipakai dan juga mereka tidak mendapatkan dukungan medis.”

UNHCR mengatakan tim darurat telah dikerahkan untuk melihat kerusakan dan merelokasi keluarga, sementara tanggapan pertama datang dari 3.000 sukarelawan Rohingya yang terlatih.

Berita Terkait :  Masalah Finansial Di Usia Paruh Baya Menghantui Anak-anak yang Nakal

Banjir juga telah menerpa sebagian besar kamp pengungsi Kutupalong, yang telah ada sejak awal 1990-an. Tetapi pada 2017, wilayah itu diperluas di medan yang tidak rata dan rawan longsor dan menjadi kamp pengungsian terbesar di dunia dengan 700.000 pengungsi yang kebanyakan adalah orang Rohingya yang melarikan diri dari pembantaian militer di Myanmar.

Setiap tahun para pegiat telah memperingatkan bahwa hujan musiman dan angin topan di Bangladesh menimbulkan ancaman besar bagi para pengungsi, yang hidup dalam kondisi sempit dengan sedikit perlindungan dari cuaca dan tidak ada akses ke tempat perlindungan badai.

Dewan Pengungsi Norwegia mengatakan 300 tanah longsor telah didokumentasikan, menyebabkan jalan terendam dan jembatan rusak, dan 14.000 pengungsi tinggal di tempat penampungan yang tergenang air, tetapi jumlah itu kemungkinan akan meningkat.

Berita Terkait :  China Berpotensi Menyalip Amerika Serikat di Bidang Teknologi

Setelah penguncian berulang kali untuk mengendalikan wabah virus corona dan kebakaran besar yang menyebabkan 48.000 orang kehilangan tempat tinggal pada bulan Maret, ada perasaan di antara para pengungsi bahwa mereka dilupakan.

“Orang-orang yang bertanggung jawab, pengelola lokasi dan LSM tidak bekerja dengan baik. Ini bukan hanya satu tahun, ini adalah tiga tahun. Sebelumnya ini terjadi dan kami menghadapi hal yang sama lagi dan lagi,” kata Khin Maung, pendiri Asosiasi Pemuda Rohingya. “Dua malam terakhir, orang tidak bisa tidur. Ini seperti kita hidup di sungai, bukan di darat.”

Rohingya telah mengatakan bahwa mereka akan kembali ke Myanmar hanya ketika keamanan mereka terjamin dan mereka diberi hak kewarganegaraan, tetapi prospek untuk kembali tampak semakin jauh sejak kudeta militer pada bulan Februari.

“Berapa banyak yang harus kami tanggung Rohingya? Rohingya pertama kali mengalami genosida, kemudian kebakaran besar-besaran di kamp pengungsi, dan sekarang banjir besar di Cox’s Bazar. Sebagai seorang pengungsi, saya melihat hidup saya benar-benar dikuasai oleh bayang-bayang,” kata Mohammed Nowkhim, seorang aktivis pengungsi.

Berita Terkait :  Menjelaskan Sudut Pandang Depresi Melalui Ilusi Optik

Pandemi telah membatasi akses ke kamp-kamp, termasuk masuknya bantuan juga terhambat oleh penurunan donasi selama bertahun-tahun, dengan kurang dari sepertiga dari target pendanaan tahun ini terpenuhi.

“Banjir adalah jendela untuk melihat betapa rentannya pengungsi, dan komunitas yang menampung mereka, terhadap iklim yang berubah dengan cepat. Pada saat kebutuhan mendesak, pendanaan terus menurun. Kerugian dari ketidakpedulian itu dapat diukur dalam kehidupan manusia,” kata Jamie Munn, direktur Dewan Pengungsi Norwegia di Bangladesh.

“Sayangnya, itu adalah tanda zaman kita; kami terbiasa dengan konflik, pemindahan, dan krisis iklim yang berputar melalui berita kami dan melalui perhatian komunitas internasional, termasuk para donor.”