1.200 Ilmuwan Tolak Rencana Inggris untuk Mencabut Aturan Pembatasan Wilayah

-

Berita Baru, Internasional – Rencana Boris Johnson untuk mencabut aturan pembatasan wilayah Inggris pada hari Senin disebut menjadi ancaman bagi dunia dan memberikan lahan subur bagi munculnya varian yang resistan terhadap vaksin, kata para ahli internasional.

Pada pertemuan darurat yang dilakukan Jumat (16/7), penasihat pemerintah di Selandia Baru, Israel dan Italia membunyikan lonceng alarm darurat tentang kebijakan Downing Street, sementara lebih dari 1.200 ilmuwan mendukung surat ke jurnal Lancet yang memperingatkan bahwa strategi tersebut dapat memungkinkan varian yang resistan terhadap vaksin.

Seperti dilansir dari The Guardian, surat itu mengatakan: “Kami percaya pemerintah memulai eksperimen berbahaya dan tidak etis, dan kami menyerukannya untuk menghentikan rencana untuk mengabaikan mitigasi pada 19 Juli 2021.”

“Dunia sedang menyaksikan krisis yang dapat dihindari,” kata Dr Deepti Gurdasani, seorang ahli epidemiologi klinis dan dosen senior di Queen Mary University of London, yang ikut serta dalam pertemuan puncak hari Jumat.

Berita Terkait :  Tak Ada Lockdown, Kepala Daerah Harus Bersiap

Dalam postingannya di Twitter, Dr Deepti Gurdasani menambahkan: “Jangan berada di bawah ilusi – kita berada di negara di mana pemerintah kita mengambil langkah-langkah untuk secara maksimal mengekspos anak-anak kita pada virus yang menyebabkan penyakit kronis di banyak orang. Pemerintah kami mengakhiri semua perlindungan untuk anak-anak kami termasuk isolasi kontak kasus di sekolah & gelembung.”

Berita Terkait :  Kasus Covid-19 Melonjak, Merkel Kurangi Lockdown di Jerman

Di antara mereka yang mendesak pemerintah Inggris untuk “segera mempertimbangkan kembali” rencananya adalah Prof Meir Rubin, seorang penasihat pemerintah Israel, yang menggunakan Twitter pada hari Jumat untuk menyoroti risiko bagi kaum muda di Inggris.

Profesor Shu-Ti Chiou, mantan direktur jenderal departemen kesehatan Taiwan, mengatakan di Twitter: “Seperti apa pembukaan kembali yang ‘bertanggung jawab’? Kebebasan apa yang kita hargai – kebebasan dari gejala sisa #Covid19 yang dapat dicegah, atau kebebasan untuk tidak melakukan apa pun untuk melindungi diri kita sendiri?”

Berita Terkait :  WHO: Lockdown Tidak Cukup untuk Menghentikan Pandemi Covid-19

Kekhawatiran yang diungkapkan di negara-negara lain muncul setelah Dr Chris Whitty, kepala petugas medis untuk Inggris, memperingatkan pada hari Kamis bahwa jumlah orang di rumah sakit dengan Covid-19 dapat mencapai tingkat yang “cukup menakutkan” dalam beberapa minggu, karena kasus-kasus melonjak yang disebabkan oleh varian Delta yang menular dan pencabutan pembatasan penguncian.

Berita Terkait :  AS Pamer Keberhasilan Uji Coba Rudal Balistik Antar Benua

Whitty mengatakan dalam webinar Kamis malam, yang diselenggarakan oleh Science Museum, bahwa penerimaan rumah sakit berlipat ganda setiap tiga minggu, dan bahwa jumlah penerimaan Covid yang rendah saat ini dapat meningkat ke tingkat yang serius dalam beberapa bulan ke depan. Dia berkata: “Tidak perlu banyak penggandaan sampai kita benar-benar berada dalam jumlah yang cukup menakutkan lagi … Saya tidak berpikir kita harus meremehkan fakta bahwa kita bisa mendapat masalah lagi dengan sangat cepat.”

Berita Terkait :  Kesepian Saat Lockdown Pandemi Meningkatkan Depresi

Infeksi virus corona baru di Inggris berada pada level tertinggi dalam enam bulan, menurut angka pemerintah, dengan jumlah pasien di rumah sakit dan meninggal karena Covid-19 berada pada level tertinggi sejak Maret. Data hari Kamis menunjukkan 3.786 pasien di rumah sakit dengan Covid-19 dan 63 kematian terkait virus lainnya.

Downing Street, yang telah membela pencabutan semua pembatasan hukum yang tersisa pada pertemuan sosial di Inggris pada 19 Juli, berharap peluncuran vaksin yang cepat akan membatasi jumlah orang yang sakit parah.

Kebijakan ini berarti tidak akan lagi menjadi persyaratan hukum untuk mengenakan penutup wajah di Inggris, meskipun pemerintah telah mengatakan “mengharapkan dan merekomendasikan” bahwa orang terus melakukannya di daerah ramai.

Berita Terkait :  WHO: Lockdown Tidak Cukup untuk Menghentikan Pandemi Covid-19

Lebih dari dua pertiga orang dewasa Inggris telah menerima kedua dosis vaksin, dan hampir 88% telah mendapatkan satu dosis.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU