Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Petugas pemadam kebakaran Ukraina memadamkan api setelah rudal Rusia menghantam sebuah sekolah di Bilohorivka, wilayah Luhansk. Foto: Layanan Darurat Ukraina via AFP.
Petugas pemadam kebakaran Ukraina memadamkan api setelah rudal Rusia menghantam sebuah sekolah di Bilohorivka, wilayah Luhansk. Foto: Layanan Darurat Ukraina via AFP.

Zelenskiy: Rusia Mengubah Donbas Ukraina Menjadi Neraka

Berita Baru, Kiev – Serangan baru Rusia di Donbas Ukraina menghancurkan wilayah timur, hingga Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy menggambarkannya sebagai “neraka” serta pemboman “brutal” dan “tidak masuk akal” saat berpidato pada Kamis (19/5).

Setelah gagal merebut ibu kota Ukraina sejak meluncurkan invasi skala penuh pada 24 Februari, Rusia kini mulai menggunakan artileri massal dan baju besi untuk mencoba merebut lebih banyak wilayah di Donbas, yang terdiri dari wilayah Donetsk dan Luhansk.

“Para penjajah mencoba memberikan lebih banyak tekanan. Ini adalah neraka di sana – dan itu tidak berlebihan,” kata Zelenskiy dalam pidatonya pada hari Kamis (19/5).

Zelenskiy mengatakan 12 orang telah tewas dalam “pemboman brutal dan benar-benar tidak masuk akal” di kota Severodonetsk di wilayah Luhansk pada hari Kamis.

“[Ada] serangan konstan di wilayah Odesa, di kota-kota di Ukraina tengah. Donbas benar-benar hancur,” katanya.

“Ini adalah upaya yang disengaja dan kriminal untuk membunuh sebanyak mungkin warga Ukraina, menghancurkan sebanyak mungkin rumah, fasilitas sosial, dan perusahaan,” imbuhnya.

Pada gilirannya, pada Kamis (19/5), Kementerian Pertahanan Ukraina di Kiev mengatakan bahwa pasukan Rusia mencegah warga sipil di Donbas melarikan diri ke wilayah yang dikuasai Ukraina.

Severodonetsk dan kota saudaranya Lysychansk merupakan kantong terakhir perlawanan Ukraina di wilayah yang lebih kecil dari dua wilayah yang terdiri dari zona perang Donbas.

Pasukan Rusia telah mengepung keduanya – terbelah oleh sungai yang menandai bagian depan tengah perang – dan membombardir mereka untuk mencoba dan melemahkan perlawanan dan membuat penduduk kekurangan pasokan.

Penduduk yang masih berada di kota hantu sekarang takut untuk mengambil lebih dari beberapa langkah di luar pintu depan mereka.

Nella Kashkina duduk di ruang bawah tanahnya di sebelah lampu minyak dan berdoa.

“Saya tidak tahu berapa lama kami bisa bertahan,” kata pria berusia 65 tahun itu kepada kantor berita AFP.

“Kami tidak memiliki obat yang tersisa dan banyak orang sakit – wanita sakit – membutuhkan obat. Tidak ada obat yang tersisa sama sekali,” imbuhnya.

Rusia kemungkinan akan memperkuat operasinya di kawasan industri Donbas begitu mereka mengamankan kota Mariupol, kata intelijen militer Inggris pada Jumat (20/5) pagi.

Asssed Baig dari Al Jazeera, melaporkan dari Bakhmut di wilayah Donetsk, mengatakan layanan darurat sedang berjuang untuk menangani skala korban dan kerusakan di kota.

“Tidak ada tempat di Bakmut yang aman dan orang-orang menjadi tidak peka terhadap suara artileri dan tembakan yang terus-menerus,” katanya.

Walikota telah mengatakan kepada penduduk untuk mengevakuasi kota karena serangan Rusia terus meningkat.

“Mereka yang tersisa memiliki pilihan: mengungsi dari kota atau berharap selamat dari serangan militer Rusia,” kata Baig.