Berita

 Network

 Partner

Kokain
Zat kokain diteliti mengakibatkan sel neuron untuk “memakan” diri mereka sendiri , Sumber : Dailymail.co.uk

Zat Kokain Diteliti Mengubah Sel Otak Menjadi Kanibal

Berita Baru, Amerika Serikat – Studi baru mengungkapkan, kokain menyebabkan sel saraf di otak menjadi kanibal dengan memakan diri mereka sendiri bahkan dalam dosis kecil.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti AS menemukan bahwa dosis subnanomolar dari obat Kelas A yang sangat adiktif dalam konsentrasi yang lebih kecil dari satu miliar molar dapat menyebabkan sel-sel otak pada tikus untuk mengkanibal organ sel mereka sendiri.

Dengan menggunakan tikus di lab, mereka mengamati bahwa neuron mulai terlibat dalam proses yang disebut autophagy, yang secara harfiah diterjemahkan sebagai “makan diri mereka sendiri”.

Para ahli, dari John Hopkins University, sebelumnya menemukan kokain dosis tinggi dapat membunuh sel-sel otak dengan memicu autophagy yang terlalu aktif.

Tetapi studi baru ini mengungkapkan seberapa kecil dosis yang dibutuhkan, yaitu serendah 0,1 nanomolar (nM) sudah dapat untuk menyebabkan autophagy, yang berkontribusi pada “aktivitas lokomotor yang dirangsang”.

“Kokain menginduksi autophagy dengan potensi yang sangat besar baik secara in vitro maupun in vivo,’ kata para peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins dalam makalah mereka, yang diterbitkan dalam Molecular Psychiatry. Pada Kamis (18/02).

“Dalam penelitian ini, kami menunjukkan bahwa kokain, pada konsentrasi subnanomolar yang tidak beracun, dapat menimbulkan autofagi di neuron.”

Kami sebelumnya menunjukkan bahwa tingkat racun kokain menyebabkan kematian sel saraf autofagik.

Berita Terkait :  Kesepian Saat Lockdown Pandemi Meningkatkan Depresi

“Di sini, kami menunjukkan bahwa konsentrasi kokain subnanomolar menimbulkan autofagi saraf in vitro dan in vivo.”

Semua sel tubuh dapat terbunuh oleh racun, trauma, atau suhu ekstrim, dan mereka juga mengalami kematian terprogram melalui sejumlah mekanisme.

Salah satunya adalah proses autophagy, yang merupakan bagian dari proses pembersihan sel normal tubuh dan penting dalam penelitian untuk penyakit lain.

Misalnya, The Michael J. Fox Foundation untuk penelitian penyakit Parkinson sedang berusaha mengembangkan obat molekul kecil yang mempromosikan proses seluler autofagi sebagai terapi modifikasi penyakit untuk kondisi tersebut.

Dalam tubuh manusia rata-rata, sekitar 60 miliar sel mati setiap hari melalui kematian sel terprogram di mana autofagi adalah salah satu prosesnya.

“Sel seperti rumah tangga yang terus menerus menghasilkan sampah,” kata penulis studi Dr Prasun Guha dari Johns Hopkins.

Namun, kokain yang diambil oleh 70 persen dari semua pengguna narkoba di Inggris menurut lembaga amal We Are With You menyebabkan proses pada sel ini tidak terkendali.

“Autophagy adalah pengurus rumah tangga yang membuang sampah, yang biasanya merupakan hal yang baik, tetapi kokain membuat pengurus rumah tangga membuang hal-hal yang sangat penting, seperti mitokondria, yang menghasilkan energi untuk sel,” kata Dr. Guha.

Berita Terkait :  Minum 2 Cangkir Teh Oolong Sehari Dapat Melangsingkan Tubuh

Kokain bekerja dengan menstimulasi sistem dopamin mesolimbik otak, sebagai jalur penghargaan sistim otak.

Jalur ini dirangsang oleh semua jenis rangsangan penguat, termasuk makanan, seks, dan juga obat lain.

Jalur ini berasal dari wilayah otak tengah yang disebut area tegmental ventral dan meluas ke nukleus accumbens, salah satu area penghargaan utama di otak.

Selain proses penghargaan, sirkuit ini juga mengatur emosi dan motivasi, jelas Institut Kesehatan Nasional AS.

“Dalam proses komunikasi normal, dopamin dilepaskan oleh neuron ke sinaps (celah kecil antara dua neuron), di mana ia mengikat protein khusus yang disebut reseptor dopamin pada neuron tetangga, ” katanya.

Dengan proses ini, dopamin bertindak sebagai pembawa pesan kimiawi, membawa sinyal dari neuron ke neuron.

Protein khusus lainnya yang disebut transporter menghilangkan dopamin dari sinaps untuk didaur ulang untuk penggunaan lebih lanjut, tetapi obat keras dapat mengganggu proses ini.

Misalnya, kokain bekerja dengan mengikat transporter dopamin, menghalangi pembuangan dopamin dari sinaps.

Dopamin kemudian terakumulasi di sinaps untuk menghasilkan sinyal yang diperkuat ke neuron penerima.

Inilah yang menyebabkan euforia yang biasa dialami oleh pengguna kokain segera setelah mengonsumsi obat tersebut.

Peneliti dari Johns Hopkins memusatkan perhatian pada efek kokain di nucleus accumbens, bagian otak yang memediasi penghargaan.

Berita Terkait :  Sebut Pilpres Tidak Jujur, Iran Kecam AS

Nucleus accumbens secara langsung terlibat dalam penguatan dan perilaku adiktif dalam menanggapi penggunaan narkoba.

Ketika tikus disuntik dengan kokain, tanda-tanda autophagy terlihat di terminal akson – wilayah yang membuat koneksi sinaptik.

Autofagi dapat memodulasi tindakan perilaku obat, tetapi ini dapat diblokir oleh penghambat autofagi.

Para peneliti menggunakan tiga penghambat autofagi dalam eksperimen mereka sebelum memberi mereka dosis kokain – HCQ, SBI-0206965 dan vacuolin-1.

“Ketiga obat tersebut mengurangi stimulasi lokomotor yang ditimbulkan oleh kokain,” kata tim tersebut dalam makalah mereka.

“Hasil ini menunjukkan bahwa autophagy mengatur efek stimulan lokomotor kokain.”

Kelompok tikus kontrol lain yang tidak diberi penghambat autofagi mengalami puncak dopamin dengan cepat sebesar 424 persen 20 menit setelah pemberian kokain.

Ini dibandingkan dengan tingkat dopamin yang memuncak pada 20 menit sebesar 292 persen dan 337 persen untuk HCQ dan SBI-0206965, masing-masing.

“Studi ini bersama dengan data kami menunjukkan bahwa penipisan parsial pengangkut dopamin (DAT) oleh autophagy berkontribusi secara substansial terhadap aktivitas lokomotor yang dirangsang kokain,” kata para peneliti.

“Potensi luar biasa kokain dalam memunculkan autophagy menyiratkan bahwa dosis kecil obat tersebut ‘mempengaruhi fungsi fisiologis berbagai organ”, para peneliti menyimpulkan.