Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Zainuddin Amali Tegaskan Pemerintah Tidak Akan Intervensi KLB PSSI
Menpora, Zainuddin Amali (Foto: Istimewa)

Zainuddin Amali Tegaskan Pemerintah Tidak Akan Intervensi KLB PSSI

Berita Baru, Jakarta – Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali melaporkan perkembangan Kongres Luar Biasa (KLB) yang akan digelar oleh Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) kepada Presiden Joko Widodo, Selasa (1/11/2022).

“Pemerintahan mengikuti saja, tidak boleh intervensi, tidak boleh campur tangan,” kata Amali dalam keterangan resminya.

KLB dalam tubuh PSSI juga merupakan salah satu poin dalam rekomendasi Tim Gabungan Independen Pencari Fakta (TGIPF) Tragedi Kanjuruhan yang dibentuk Presiden Jokowi.

PSSI pun telah mengirim surat kepada FIFA yang isinya pemberitahuan soal percepatan KLB  pada Senin, 31 Oktober 2022. Federasi sepak bola Indonesia berharap mendapatkan rekomendasi secepatnya. 

“PSSI berharap FIFA dapat memberikan rekomendasi tentang pelaksanaan kongres sebelum tanggal 7 November, sehingga PSSI dapat melakukan pemberitahuan kongres kepada anggota sekurang-kurangnya 60 hari sebelum pelaksanaan kongres,” bunyi pernyataan PSSI dikutip dari laman resmi mereka, Selasa, 1 November 2022.

Keputusan untuk mempercepat KLB diambil dalam rapat anggota komite eksekutif PSSI yang digelar pada Jumat lalu, 28 Oktober 2022. Mereka memutuskan untuk mempercepat kongres biasa pemilihan melalui tahapan mekanisme kongres luar biasa sesuai tahapan aturan organisasi. 

Amali juga menegaskan bahwa pemerintah menyerahkan urusan KLB ini kepada PSSI untuk melakukannya sesuai dengan ketentuan yang ada. “Kan ada statuta FIFA dan di PSSI ada statuta-nya, itu kami tidak campur tangan sama sekali,” ujarnya.

Tak hanya dalam proses KLB, tapi juga terhadap hasil yang akan diperoleh. Pemerintah, kata Amali, menjaga kemandirian federasi sepak bola Tanah Air ini. “Supaya mereka bisa melaksanakan sesuai dengan apa yang ada di internal,” ujar politikus Partai Golkar ini.