Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Seorang wanita memilih produk di toko obat di Tokyo, Jepang 21 Oktober 2022. Foto: Reuters/Kim Kyung-Hoon.
Seorang wanita memilih produk di toko obat di Tokyo, Jepang 21 Oktober 2022. Foto: Reuters/Kim Kyung-Hoon.

Yen Melemah, Inflasi Jepang Meroket ke Level Tertinggi dalam 40 Tahun

Berita Baru, Tokyo – Inflasi konsumn inti Jepang meroket ke level tertinggi dalam 40 tahun pada bulan Oktober karena melemahnya yen yang mendorong biaya komoditas impor, yang sudah melonjak karena kendala pasokan global.

Data menunjukkan perusahaan-perusahaan Jepang mungkin menghilangkan pola pikir deflasi mereka karena mereka secara bertahap menaikkan harga segala sesuatu mulai dari bahan bakar hingga makanan sambil berada di bawah tekanan inflasi yang didorong oleh biaya.

Menurut laporan dari Reuters, Indeks harga konsumen inti (CPI) nasional, yang tidak termasuk harga makanan segar yang bergejolak tetapi termasuk energi, naik 3,6% tahun-ke-tahun di bulan Oktober, dibandingkan kenaikan 3,5% yang diperkirakan oleh para ekonom, dan meningkat dari kenaikan 3,0% bulan sebelumnya.

Kenaikan tersebut menandai kenaikan tercepat sejak Februari 1982.

Itu juga mengkonfirmasi pertumbuhan CPI tetap di atas sasaran inflasi Bank of Japan (BOJ) 2% selama tujuh bulan berturut-turut.

Meskipun tekanan harga meluas, yang menjadi kekhawatiran bagi rumah tangga, BOJ tidak akan mengikuti tren global pengetatan kebijakan moneter melalui kenaikan suku bunga.

Pada Kamis (17/11), Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda menegaskan kembali berjanji untuk mempertahankan stimulus moneter untuk mendukung ekonomi yang rapuh menghadapi inflasi yang masih lemah dan terhuyung-huyung akibat penurunan COVID.

Kuroda berpendapat bahwa biaya komoditas global merupakan setengah dari faktor kenaikan harga dan inflasi yang didorong oleh biaya tidak akan bertahan lama.

Inflasi konsumen Jepang kemungkinan akan mencapai 3% untuk akhir tahun fiskal saat ini hingga Maret 2023, tetapi kecepatannya akan turun menjadi setengahnya tahun depan karena komoditas dan faktor pendorong biaya lainnya berjalan dengan sendirinya, kata Kuroda.

Tanda subkontraktor berjuang dengan tekanan harga grosir, indeks harga barang perusahaan (CGPI) melonjak 9,1% pada tahun ini hingga Oktober.