Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Xiomara Castro Deklarasikan Kemenangannya Sebagai Presiden Honduras

Xiomara Castro Deklarasikan Kemenangannya Sebagai Presiden Honduras

Berita Baru, Internasional – Kandidat presiden Honduras, Xiomara Castro, menuju kemenangan telak dalam pemilihan presiden yang digelar pada Minggu (28/11). Ia mengumumkan kemenangannya, sementara para pendukung telah menyambut kembalinya sosok pimpinan dari partai sayap kiri itu dengan menari di luar kantornya.

Pemilihan yang digadang-gadang akan menjadikan Honduras sebagai presiden wanita pertama itu tampaknya berjalan lancar, kontras dengan empat tahun lalu di mana hasil yang diumumkan memicu keributan dan protes mematikan karena tuduhan kecurangan.

Setelah hampir dari setengah suara dihitung, Castro, istri mantan presiden Manuel Zelaya, memimpin hampir 20 poin atas Nasry Asfura, walikota ibukota dan calon dari partai Nasional yang berkuasa. Menurut perhitungan awal pada hari Senin, Asfura memenangkan 34% suara.

Seperti dilansir dari The Guardian, perayaan kemenangan untuk Castro pecah di markas kampanyenya saat penghitungan suara mengalir dan keunggulannya bertahan.

Sebagai seorang sosialis demokratik yang memproklamirkan diri sebagai pemimpin di negara yang memiliki jumlah pejabat publik sedikit, Castro mendapat dukungan dari sebagian besar rakyat Honduras yang dilanda korupsi dan pemusatan kekuasaan yang tumbuh di bawah Partai Nasional.

“Kami telah membalikkan otoritarianisme,” katanya kepada para pendukungnya pada Minggu malam, dikelilingi oleh pendukung setia partai Libre, dan keluarganya, termasuk suaminya, Zelaya, yang digulingkan ketika elit bisnis dan militer bersekutu melawannya, mengantarkan belasan tahun Aturan partai nasional.

Bergantung pada pilihan kebijakannya, Castro dapat membalikkan melemahnya sistem peradilan Honduras yang menguntungkan kelompok-kelompok korup dan kriminal, sebuah isu yang ramai diperbincangkan di seluruh Amerika Tengah dalam beberapa tahun terakhir.

Dia berjanji untuk meminta bantuan dari PBB dalam memperkuat perang melawan korupsi, dan berjanji untuk melegalkan aborsi dalam beberapa kasus. Dia mungkin menjalin hubungan diplomatik dengan Beijing, masalah yang menjadi perhatian Washington.

Para pemimpin bisnis dengan cepat memberikan ucapan selamat dan Castro berjanji untuk bekerja “bergandengan tangan” dengan sektor swasta.

“Kami akan membentuk pemerintahan rekonsiliasi, pemerintahan perdamaian dan keadilan,” tambahnya.

Namun demikian, para kritikus menggambarkan sosok Castro sebagai seorang radikal yang berbahaya, mengingat kedekatan Zelaya dengan mendiang presiden Venezuela Hugo Chavez.

Dalam pidatonya, Castro berjanji akan memperkuat demokrasi langsung dengan mengadakan referendum mengenai kebijakan-kebijakan utama. Di tempat lain di Amerika Latin, sistem itu terkadang justru memperkuat kekuasaan presiden.

Pada Senin pagi, Castro menyampaikan ucapan terimakasihnya kepada presiden Venezuela, Nicolás Maduro melalui Twitter.

Castro, yang telah mencalonkan diri dua kali untuk kursi kepresidenan, memanfaatkan ketidakpopuleran Hernández yang akan keluar, yang telah terlibat dalam kasus perdagangan narkoba di pengadilan federal AS.

Hernández telah berulang kali membantah melakukan kesalahan, tetapi kandidat partainya, Asfura, berusaha keras untuk menjaga jarak dari presiden selama kampanye pemilihan. Suami Castro, Zelaya, juga didakwa oleh seorang saksi di pengadilan AS karena menerima suap narkoba., namun dia membantah tuduhan itu.

Template Ads