Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

WHO: Varian Omicron Dilaporkan di 57 Negara

WHO: Varian Omicron Dilaporkan di 57 Negara

Berita Baru, Internasional – Varian Omicron dari Covid-19 kini telah dilaporkan di 57 negara dan terus menyebar dengan cepat di Afrika Selatan, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Tetapi laporan epidemiologi terbaru dari WHO mengatakan, mengingat varian Delta tetap dominan, terutama di Eropa dan AS, masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan tentang dampak global Omicron.

Seperti dilansir dari BBC, Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa memperkirakan varian Omicron bisa menjadi varian dominan di Eropa dalam beberapa bulan.

Namun, untuk saat ini, varian Delta terus mendominasi kasus, dan lebih banyak data diperlukan untuk menentukan tingkat penularan dan tingkat keparahan Omicron, kata WHO.

“Meskipun tampaknya ada bukti bahwa varian Omicron mungkin memiliki keunggulan pertumbuhan dibandingkan varian lain yang beredar, belum diketahui apakah dia memiliki kemampuan tinggi dalam penularan,” kata laporan WHO.

Dari 899.935 sampel uji Covid-19 yang diurutkan dan diunggah ke database global Covid dalam 60 hari terakhir, 897.886 (99,8%) terkonfirmasi Delta, sedangkan 713 (0,1%) adalah Omicron.

Laporan WHO mengatakan bahwa Afrika Selatan telah melaporkan 62.021 kasus varian Omicron antara 29 November dan 5 Desember – naik 111% dari minggu sebelumnya.

Negara ini juga mengalami peningkatan 82% dalam penerimaan rumah sakit karena Covid-19 selama seminggu hingga 4 Desember – 912 lebih banyak penerimaan dibandingkan dengan 502 pada minggu sebelumnya. Namun belum diketahui berapa banyak kasus tersebut yang disebabkan oleh Omicron.

Di Afrika Selatan, Omicron tampaknya menyebar dengan cepat meskipun tingkat infeksi Covid-19 di masa lalu tinggi. Perkiraan menunjukkan antara 60% dan 80% dari populasi sebelumnya telah terinfeksi. Namun, tingkat vaksinasi di negara itu termasuk rendah, hanya sekitar 35%.

Data masih terlalu terbatas untuk mengetahui dengan pasti apakah Omicron memiliki tingkat keparahan penyakit. Pada 6 Desember, semua 212 kasus Omicron yang dikonfirmasi di 18 negara Uni Eropa diklasifikasikan sebagai tanpa gejala atau ringan.

Tetapi WHO mengatakan “bahkan jika tingkat keparahannya sama atau bahkan berpotensi lebih rendah daripada varian Delta, diharapkan rawat inap akan meningkat jika lebih banyak orang terinfeksi”.

“Informasi lebih lanjut diperlukan untuk sepenuhnya memahami gambaran klinis dari mereka yang terinfeksi varian Omicron,” kata laporan itu.

WHO mengatakan bahwa data awal menunjukkan mutasi pada varian Omicron dapat mengurangi kemampuan kekebalan alami untuk melindungi terhadap infeksi ulang setelah infeksi virus.

Omicron membawa mutasi yang dapat mengurangi kemampuan antibodi yang dihasilkan dari kekebalan alami untuk melindungi diri dari virus, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi kemampuannya untuk menginfeksi kembali kasus yang dikonfirmasi sebelumnya atau orang yang divaksinasi.

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa banyak pertanyaan tentang varian Omicron masih yang belum terjawab, tetapi informasi lebih lanjut akan hadir dalam beberapa minggu mendatang.

Perusahaan farmasi Pfizer minggu ini melaporkan hasil dari studi pendahuluan yang menunjukkan dua dosis vaksin Covid-19 memiliki kemampuan yang berkurang secara signifikan untuk menetralkan varian Omicron, dan tiga dosis mungkin diperlukan.

Sebuah penelitian kecil dari Afrika Selatan, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, juga menunjukkan bahwa netralisasi antibodi berkurang sekitar 40 kali lipat terhadap Omicron dibandingkan dengan virus asli.

Dr Deborah Cromer, seorang peneliti senior di Institut Kirby Universitas NSW, mengatakan: “Sejumlah data awal telah muncul, yang menunjukkan penurunan kekebalan terhadap varian Omicron”.

Dia mengatakan data ini berasal dari penelitian yang melihat darah dari orang yang telah pulih dari Covid-19 dan/atau telah divaksinasi terhadap penyakit tersebut.

“Semua penelitian menunjukkan kekebalan yang lebih rendah terhadap Omicron dibandingkan dengan strain virus asli, namun penurunan yang dilaporkan sangat bervariasi,” katanya.

“Perkiraan yang kami lihat hingga saat ini tentang kekebalan orang terhadap Omicron berkisar dari setengah hingga seperempat puluh dari kekebalan yang ada terhadap jenis aslinya.

“Terlepas dari jumlahnya, jelas bahwa peningkatan tingkat kekebalan akan diperlukan untuk memberikan perlindungan terhadap Omicron, dan oleh karena itu suntikan booster sekarang lebih penting daripada sebelumnya untuk membantu mencapai hal ini.”

Kasus Omicron yang dikonfirmasi laboratorium pertama diidentifikasi dari spesimen yang dikumpulkan pada 9 November di Afrika Selatan, dengan varian yang dilaporkan ke WHO pada 24 November.