Berita

 Network

 Partner

Warga Inggris Panik Membeli Bahan Bakar, Ada Apa?
(Foto: BBC)

Warga Inggris Panik Membeli Bahan Bakar, Ada Apa?

Berita Baru, Internasional – Dalam beberapa hari terakhir terjadi antrian panjang pembelian bahan bakar di seluruh Inggris meskipun pemerintah dan perusahaan minyak telah mengatakan bahwa tidak akan terjadi kekurangan bahan bakar.

Seperti dilansir dari BBC, salah satu pemilik pom bensin menggambarkan bahwa antrian pembeli sangat panjang hingga rela menunggu berjam-jam.

Antrian tersebut bahkan membentang bermil-mil di luar pompa bensin agar tanki mereka terisi. Beberapa pengemudi sampai tidur di mobil untuk menunggu antrian, sementara yang lain mencoba melompati antrian dengan mengikuti truk tangki bahan bakar ke halaman depan stasiun.

Warga Inggris Panik Membeli Bahan Bakar, Ada Apa?
Antrian pembeli bahan bakar hingga berada di luar pom bensin. (foto: BBC)

Akibatnya, banyak SPBU yang tidak mampu memenuhi permintaan dan harus tutup.

Direktur Oil 4 Wales, Colin Owens, mengatakan garasinya di Maesteg di South Wales biasanya menjual antara 20.000 dan 30.000 liter bahan bakar per hari, tetapi akhir-akhir ini mencapai 100.000 liter dalam 24 jam terakhir.

Berita Terkait :  Afghanistan: Inggris Akhiri Proses Evakuasi Hari ini

Perusahaan minyak, termasuk Shell, ExxonMobil dan Greenergy, telah menekankan bahwa tidak ada krisis bensin. Mereka juga mengatakan bahwa adanya tekanan pada pasokan disebabkan oleh “lonjakan sementara permintaan pelanggan – bukan kekurangan bahan bakar nasional”.

“Tidak ada kekurangan,” kata Sekretaris Lingkungan George Eustice, Senin (27/9). “Yang paling penting adalah orang-orang hanya membeli bensin seperti biasanya.”

“Ini akan sepenuhnya dapat dikelola jika kita tidak melihat banyak liputan media seputar fakta ada kekurangan – dan kemudian reaksi publik terhadap itu.”

Pada hari Senin, Asosiasi Pengecer Bensin mengatakan bahwa sebanyak dua pertiga dari keanggotaannya dari hampir 5.500 outlet independen sekarang kehabisan bahan bakar.

Wilayah yang terkena dampak kekurangan bahan bakar terburuk berada di daerah perkotaan Inggris, sementara Irlandia Utara saat ini tidak terpengaruh.

Ketua PRA Brian Madderson menyalahkan “pembelian panik, murni dan sederhana”.

Apa penyebab terjadinya panic buying?

Kepanikan pembelian bahan bakar dipicu setelah perusahaan minyak BP pekan lalu mengatakan harus menutup “sementara” beberapa pompa bensin karena kekurangan pengemudi truk. Beberapa perusahaan minyak lainnya memiliki masalah serupa pada saat itu.

Berita Terkait :  Siapkan Dana 40 Juta Dollar, India Tinjau Peralatan Militer Dari Israel

Mengapa Inggris kekurangan pengemudi truk?

Meskipun ada bukti kekurangan pengemudi kendaraan barang berat (HGV) di seluruh Eropa, Inggris termasuk yang paling terpukul oleh masalah tersebut.

Setelah Brexit, banyak pengemudi Eropa kembali ke negara asal mereka, atau memutuskan untuk bekerja di tempat lain karena birokrasi perbatasan tambahan dan dampaknya terhadap pendapatan mereka.

Pandemi Covid-19 membuat lebih banyak pengemudi pulang ke rumah dan sedikit yang kembali.

Sementara itu, pengemudi yang lebih tua telah pensiun dan belum diganti karena belum terlaksana tes pengemudi HGV karena pandemi.

Warga Inggris Panik Membeli Bahan Bakar, Ada Apa?
Truk tanker minyak (Foto: BBC)

Menteri Lingkungan George Eustice mengatakan “tidak ada rencana” untuk melibatkan tentara dalam mengemudikan kapal tanker minyak.

Tetapi beberapa surat kabar melaporkan bahwa Perdana Menteri Boris Johnson dan anggota senior kabinetnya sedang mempertimbangkan hal itu.

Berita Terkait :  Penganut Pengobatan Alternatif Mudah Tertipu Berita Hoaks Covid-19

Surat kabar The Guardian mengatakan mereka akan meneliti Operasi Escalin – sebuah operasi yang disusun selama perencanaan Brexit tanpa kesepakatan yang akan membuat ratusan tentara direkrut untuk menggerakkan armada cadangan 80 tanker.

Escalin dianggap sebagai opsi, tetapi sumber-sumber pemerintah meremehkan kemungkinan aktivasinya, lapor Guardian.

Untuk meringankan kekurangan bahan bakar, pemerintah mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya akan menangguhkan undang-undang persaingan antara perusahaan minyak.

Hal ini memudahkan perusahaan untuk berbagi informasi tentang pasokan bahan bakar dan memprioritaskan bagian negara yang paling membutuhkan, kata Sekretaris Bisnis Kwasi Kwarteng.

Dalam upaya untuk mengatasi kekurangan pengemudi, pemerintah juga mengumumkan akan menawarkan visa sementara kepada 5.000 pengemudi truk tangki bahan bakar dan truk makanan asing serta 5.500 pekerja unggas menjelang Natal.

Mereka juga telah mengirim hampir satu juta surat kepada pengemudi yang memegang lisensi HGV untuk mendorong mereka kembali ke industri, dan berencana untuk melatih 4.000 orang lainnya untuk menjadi pengemudi HGV.