Wanita Melakukan Pekerjaan Rumah Tangga 2 Kali Lipat Saat Lockdown

Wanita
Selama puncak penguncian Covid-19 pertama di Inggris, wanita menghabiskan lebih banyak waktu untuk pekerjaan rumah tangga dan perawatan anak yang tidak dibayar daripada pria, lebih cenderung mengurangi jam kerja, dan melaporkan tingkat tekanan psikologis yang lebih tinggi, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Inggirs – Menurut sebuah studi baru, Covid-19 telah memperburuk ketidaksetaraan gender dalam pekerjaan rumah tangga, perawatan anak dan kesehatan mental bagi wanita.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pakar University College London (UCL) mensurvei 12.278 pria dan 17.298 wanita di Inggris pada bulan April dan Mei tahun lalu selama penguncian pertama.

Rata-rata, wanita melakukan hampir dua kali lipat jumlah pekerjaan rumah dan pengasuhan anak dibandingkan pria selama dua bulan.

Laki-laki melakukan rata-rata 43,1 jam gabungan pekerjaan rumah dan pengasuhan anak per minggu, sementara perempuan melakukan gabungan 72,8 jam – sekitar 1,7 kali lipat.

Wanita yang menghabiskan waktu berjam-jam untuk pekerjaan rumah dan perawatan anak lebih mungkin melaporkan peningkatan tekanan psikologis.

Para peneliti juga menemukan, para ibu lebih mungkin daripada ayah untuk mengurangi jam kerja mereka atau mengubah jadwal kerja untuk merawat anak-anak,

“Ada ketidaksetaraan gender yang berkelanjutan dalam divisi pekerjaan perawatan tidak berbayar,” kata penulis studi Baowen Xue dan Anne McMunn, keduanya dari UCL, dalam makalah mereka. Pada Selasa (16/03).

“Menyulap pekerjaan rumah dengan homeschooling dan pengasuhan anak serta pekerjaan rumah tambahan kemungkinan akan menyebabkan kesehatan mental yang buruk bagi orang-orang dengan keluarga, terutama bagi ibu tunggal.”

“Penutupan sekolah dan pekerjaan rumah selama krisis Covid-19 telah mengakibatkan peningkatan langsung dalam pekerjaan perawatan tidak berbayar, yang menarik perhatian baru pada ketidaksetaraan gender dalam divisi pekerjaan perawatan tidak berbayar.”

Para peneliti menggunakan data dari Understanding Society, sebagai survei longitudinal jangka panjang yang mengamati perilaku rumah tangga di Inggris.

Sebanyak 15.426 responden menyelesaikan survei di bulan April dan 14.150 menyelesaikan survei di bulan Mei.

Data menunjukkan wanita menghabiskan sekitar 15 jam seminggu untuk melakukan pekerjaan rumah sementara pria menghabiskan kurang dari 10 jam per minggu untuk pekerjaan rumah.

Wanita yang disurvei untuk bulan April rata-rata menghabiskan 14,92 jam untuk pekerjaan rumah dalam seminggu, sedangkan wanita yang disurvei untuk bulan Mei rata-rata menghabiskan 14,87 jam untuk pekerjaan rumah.

Wanita menghabiskan 20,54 jam seminggu untuk penitipan anak dan homeschooling di bulan April, dan 22.47 jam per minggu di bulan Mei, sementara pria menghabiskan 12,03 jam seminggu untuk penitipan anak dan homeschooling di bulan April dan 11.61 di bulan Mei.

Secara keseluruhan, dalam pasangan, wanita bertanggung jawab atas 64 persen pekerjaan rumah dan 63 persen pengasuhan anak.

Selain itu, ayah yang bekerja lima persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengurangi jam kerja dan 7 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengubah pola kerja karena pengasuhan anak atau homeschooling dibandingkan dengan ibu yang bekerja.

Berkenaan dengan kesehatan mental, studi tersebut menemukan bahwa peningkatan jam kerja rumah tangga dan pengasuhan anak / homeschooling dikaitkan dengan tingkat tekanan psikologis yang lebih tinggi di antara wanita di bulan April.

Tidak ada hubungan signifikan yang ditemukan di antara pria dan hubungan tersebut melemah di bulan Mei.

Tingkat tekanan psikologis juga tinggi jika orang tua menjadi satu-satunya anggota rumah tangga yang menyesuaikan pola kerja, serta di antara ibu tunggal yang harus menyesuaikan pola kerja mereka.

Salah satu batasan dari penelitian ini adalah pembagian gender yang tidak merata dalam hal responden survei 12.278 pria disurvei secara keseluruhan (6.419 pada bulan April dan 5.859 pada bulan Mei), sementara 17.298 wanita disurvei (9.007 pada bulan April dan 8.291 pada bulan Mei).

Data menunjukan wanita menghabiskan sekitar 15 jam sehari dalam mengerjakan pekerjaan rumah dimana sang pria hanya kurang dari 10 jam per minggu

Tetapi penulis menyimpulkan bahwa pandemi telah membebani orang tua, terutama ibu tunggal, dan memengaruhi kesehatan mental mereka.

Kesadaran akan bias gender yang berkelanjutan penting bagi pasangan dan majikan di masa depan, kata penulis dalam penelitian mereka, yang diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE.

Selama pandemi, penelitian telah menemukan bahwa ketidaksetaraan gender semakin meluas dalam urusan mengurus rumah.

Pada bulan Oktober, organisasi hak-hak perempuan Lean In menemukan seperempat perempuan mempertimbangkan untuk berhenti bekerja karena stres dan seperempat lainnya khawatir tentang kinerja mereka di tempat kerja dinilai karena kebutuhan mereka untuk menjaga anak mereka.

Laporan Inggris lainnya pada Mei 2020 menemukan ibu hampir 50 persen lebih mungkin kehilangan pekerjaan karena krisis Covid daripada ayah.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini