Wagub NTB : Pesantren Punya Modal Disiplin dan Potensi Sumberdaya yang Produktif

-

Berita Baru, NTB – Peran pondok pesantren dalam pembangunan sangat luar biasa. Tidak hanya pendidikan tapi juga sosial, dakwah agama bahkan dalam hal pemberdayaan ekonomi.

Hal tersebut diungkapkan Wakil Gubernur NTB Sitti Rohmi Djalillah dalam kegiatan peluncuran 10.000 agen pos di 10.000 pondok pesantren se-Indonesia di Pondok Pesantren Nurul Haramain, Narmada, Lombok Barat, Jumat (30/04/2021)

Dalam acara yang dihadiri pula oleh pimpinan pondok pesantren se-Lombok Barat tersebut, Wagub mengatakan, pendidikan enterpreneurship di lingkungan pesantren sebagai bagian dari pemberdayaan ekonomi sangat dimungkinkan karena modal disiplin dan potensi sumberdaya yang produktif.

“Mengajarkan hal-hal positif sangat mudah di pondok pesantren karena terbiasa dengan disiplin”, ujar Wagub.

Dikatakannya, lingkungan dan budaya pendidikan yang komprehensif mulai dari keilmuan sampai sumberdaya diakui memiliki peran besar dalam rangka menyiapkan generasi dan peradaban.

Provinsi NTB mendukung penuh Program PT POS Indonesia untuk menggandeng pesantren dalam pengembangan UKM, di lingkungan pesantren maupun lingkar pesantren guna mengembangkan kemandirian ekonomi.

Berita Terkait :  Ummi Rohmi : Posyandu Keluarga Solusi Permasalahan Perempuan dan Anak

Wagub juga menilai, strategi pelayanan pos langsung di pesantren-pesantren adalah langkah cerdas karena potensi distribusi logistik yang besar. Terlebih, dipilihnya Nurul Haramain yang sudah memiliki reputasi baik dalam pengembangan enterpreneurship santrinya menjadi pasar tetap yang besar.

Berita Terkait :  Sosialisasi Survei Seismik 3D, PHE TEJ Jelaskan Kompemsasi

Wagub juga mengapresiasi perkembangan Nurul Haramain yang makin maju dan rapi. Ia berpesan pada para santri agar memanfaatkan kesempatan menjadi santri karena tak semua anak mendapatkan kesempatan yang sama. Ia berharap kerjasama antara PT Pos dan para santri dalam mengelola agen pos membuahkan hasil yang bermanfaat untuk santri, pondok pesantren dan masyarakat.

“Kita semua percaya, santri dan lulusannya adalah orang yang memiliki mindset yang selalu berkembang dan menyesuaikan dengan keadaan zaman sehingga tak mudah tergoda dan kalah oleh tantangan dan rintangan di era sekarang”, tutup Wagub.

Program 10.000 agen pos sendiri adalah program kemitraan pelayanan jasa kurir dan pengiriman barang. Kounter pelayanan akan dikelola oleh para santri dengan fasilitas yang disediakan oleh PT POS. Nantinya, fasilitas ini tidak hanya terbatas pada pickup dan delivery tapi lebih luas membangun jaringan distribusi bagi penjualan produk UKM pesantren maupun sekitar pesantren.

Berita Terkait :  Protokol Pencegahan Virus Corona di Pondok Pesantren

Dijelaskan Direktur Bisnis Kurir dan Logistik PT POS Indonesia, Siti Khoiriana, selain sebagai upaya mendekatkan layanan PT Pos kepada masyarakat dalam persaingan bisnis jasa kurir, pihak PT POS juga menjadi mitra pengembangan bisnis sampai jaringan pemasaran yang tersebar sampai keluar negeri. Hal ini menyebabkan pihaknya optimis program ini berjalan karena didukung pasar jasa logistik para santri yang lintas daerah.

Berita Terkait :  Undangan "Doa Bersama untuk Cegah Korona" Pemprov Jatim Hoaks

Nurul Haramain adalah aktivasi program agen pos ketiga setelah Jawa Timur. Pihaknya telah mendata sedikitnya 700 pesantren se-NTB yang akan melayani jasa pengiriman barang langsung dari dalam pesantren dan masyarakat sebagai bisnis pesantren yang potensial di era pasar online dan marketplace ini.

Berita Terkait :  Demi Upacara dan Ketemu Jokowi, Mbah Ji Ngontel dari Tuban

Sebagai imbal balik selain bagi hasil, pihak PT POS juga akan memberikan pelatihan dan pendampingan memulai bisnis online startup maupun yang telah berjalan di pesantren.

“Pasar pesantren dari 700 pesantren dan hampir 500 ribu santri ini adalah upaya ekspansi dari perubahan mendasar bisnis jasa kurir yang sekarang makin banyak pemainnya. Kita juga berkomitmen membantu pesantren dalam mengembangkan enterpreneurship, bisnis dan usaha yang dilakukan dan akan dilakukan pesantren”, ujar Khoiriana.

Khairi Habibullah, pimpinan pondok pesantren Nurul Haramain menyambut baik program 10.000 agen pos PT POS Indonesia. Sebagai bagian dari pendidikan wirausaha, santri akan belajar mengelola bisnis agar setelah lulus memiliki bekal mandiri.

Berita Terkait :  Protokol Pencegahan Virus Corona di Pondok Pesantren

Dikatakannya, Nurul Haramain juga tengah banyak mengembangkan beragam bisnis yang bertujuan mengenalkan enterpreneurship kepada para santri.

“Semoga ikhtiar ini akan menghasilkan sesuatu yang bermanfaat”, katanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU