Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Volodymyr Zelensky: Ukraina Siap Pertimbangkan Status Krimea, Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk

Volodymyr Zelensky: Ukraina Siap Pertimbangkan Status Krimea, Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk

Berita Baru, Internasional – Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, mengatakan bahwa Ukraina siap untuk mempertimbangkan status Krimea, Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk.

“Saya berbicara tentang jaminan keamanan. Saya pikir item mengenai wilayah yang diduduki sementara dan republik yang tidak diakui, republik semu, yang belum diakui oleh siapa pun selain Rusia. Tapi kita bisa mendiskusikan dan menemukan kompromi tentang bagaimana wilayah ini akan terus hidup. Yang penting bagi saya adalah bagaimana orang-orang di wilayah itu akan hidup, di mana mereka ingin menjadi bagian dari Ukraina,” kata Zelensky kepada ABC News.

Dilansir dari Sputnik News, komentar Zelensky datang setelah pernyataan juru bicara Kremlin, Dmitri Peskov, pada hari Senin, yang menyerukan Ukraina untuk demiliterisasi, menjamin status non-bloknya dan mengakui Krimea, Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk.

Peringatan bahwa Ukraina “tidak siap untuk ultimatum,” Zelensky tetap menyatakan kesediaannya untuk berdialog dengan mitranya dari Rusia, Vladimir Putin.

“Mengenai NATO, saya sudah lama tenang tentang pertanyaan ini, setelah kami memahami bahwa NATO tidak siap untuk menerima Ukraina. Aliansi ini takut akan hal-hal kontroversial dan konfrontasi dengan Rusia. Kami tidak pernah ingin menjadi negara yang memohon sesuatu dengan berlutut, dan kami tidak akan menjadi negara itu dan saya tidak ingin menjadi presiden itu,” kata Zelensky.

Pada hari Senin, Rusia dan Ukraina mengadakan pembicaraan damai putaran ketiga di wilayah Brest, Belarus barat. Negosiator Ukraina memberikan jaminan kepada rekan-rekan mereka dari Rusia bahwa koridor kemanusiaan yang diumumkan oleh militer Rusia pada hari Senin akan mulai beroperasi seperti biasa. Kepala negosiator Rusia, Vladimir Medinsky, menyatakan kekecewaannya tentang kurangnya kemajuan dalam pembicaraan, dengan mengatakan pihak Ukraina tidak menandatangani protokol yang diusulkan Rusia mengenai masalah yang telah disepakati secara prinsip dalam putaran diskusi sebelumnya. Kedua belah pihak menyatakan kesiapan untuk melanjutkan negosiasi.

Pada Maret 2014, Krimea memisahkan diri dari Ukraina dan bergabung kembali dengan Rusia pada Maret 2014 setelah kudeta Maidan di Kiev,dengan penggulingan pemerintah negara itu dan digantikan oleh pasukan ultranasionalis dan pro-Barat. Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk didirikan pada musim semi 2014, juga sebagai tanggapan atas kudeta di Kiev.

Krisis yang memuncak di Ukraina adalah ujung dari bencana yang telah dimulai sejak Februari 2014, ketika kekuatan politik yang didukung AS dan Uni Eropa dibantu oleh ultranasionalis untuk menggulingkan pemerintah non-blok negara pencari status dan menetapkan arah untuk integrasi ke dalam Uni Eropa dan NATO. Kekacauan tersebut mendorong pihak berwenang di Krimea untuk mengadakan referendum tentang status semenanjung itu, dengan sebagian besar penduduk di wilayah yang sebagian besar etnis-Rusia itu memilih untuk memisahkan diri dari yurisdiksi Ukraina dan kembali ke Rusia.

Pemasangan rezim baru di Kiev juga memicu protes besar-besaran di timur dan selatan negara itu, dengan puluhan aktivis dan tokoh politik terkemuka diintimidasi, dipenjara, dibunuh bahkan dihilangkan karena penentangan mereka terhadap pemerintah baru di tempat-tempat termasuk Odessa, Kharkov dan Nikolaev. Tidak ada oposisi terhadap Maidan yang lebih kuat dari Donbass, sebuah kawasan industri dan pertambangan batu bara bersejarah yang pemilihnya secara konsisten mendukung pasukan pro-Rusia. Pada musim semi 2014, Kiev mengirim militer untuk mencoba menghancurkan pemberontakan Donbass, sehingga menimbulkan gerakan milisi yang melawan, yang mengarah ke konflik sipil yang berlanjut hingga hari ini.