Berita

 Network

 Partner

Vaksin COVID-19 untuk Ibu Hamil Salurkan Antibodi Pelindung ke Bayi
Vaksinasi Ibu Hamil/Doc. Reuters

Vaksin COVID-19 untuk Ibu Hamil Salurkan Antibodi Pelindung ke Bayi

Berita Baru, Inovasi – Sebuah hasil penelitian baru menunjukkan bahwa wanita hamil yang mendapatkan vaksin mRNA untuk melawan COVID-19 dapat menyalurkan antibodi pelindung tingkat tinggi ke bayi mereka.

Dilaporkan  Reuters, menurut temuan yang dimuat pada hari Jumat di American Journal of Obstetrics and Gynecology – Maternal Fetal Medicine tersebut tersebut dokter telah melakukan analisis terhadap darah tali pusat dari 36 bayi baru lahir yang ibunya telah menerima setidaknya satu dosis vaksin mRNA dari Pfizer/BioNTech atau Moderna.

“Semua 36 bayi memiliki antibodi tingkat tinggi yang menargetkan protein lonjakan pada permukaan virus – dan semua antibodi dapat dilacak ke vaksinasi ibu,” ungkap laporan tersebut, dikutip Berita Baru, Sabtu (25/9/21).

Berita Terkait :  Ethiopia: 1.900 Orang Tewas Dibantai

“Antibodi yang dibuat ibu untuk vaksin melintasi plasenta dan kemungkinan akan memberikan manfaat bagi bayi setelah lahir,” ungkap salah satu peneliti  Ashley Roman dari NYU Langone Health  New York.

Belum jelas apakah apakah waktu vaksinasi selama kehamilan terkait dengan tingkat antibodi pada bayi.

“Kita tidak tahu berapa lama antibodi itu bertahan pada bayi,” kata Roman. “Tetapi keberadaan antibodi ini dalam darah tali pusat, yang merupakan darah janin, menunjukkan bahwa bayi juga berpotensi memperoleh manfaat dari vaksinasi ibu.”

“Peta antibodi” COVID-19 baru membantu para peneliti mengidentifikasi antibodi yang akan dapat menetralkan virus corona bahkan setelah bermutasi.

Dengan menggunakan ratusan antibodi yang dikumpulkan dari para penyintas COVID-19 di seluruh dunia, tim peneliti global memetakan dengan tepat di mana setiap antibodi menempel pada protein lonjakan pada permukaan virus, yang digunakannya untuk membobol sel dan menginfeksinya.

Berita Terkait :  Unjuk Rasa anti Netanyahu di Yerusalem Berujung Ricuh

Para peneliti mencari – dan menemukan – antibodi yang menargetkan situs pada lonjakan yang sangat penting untuk siklus hidup virus sehingga virus mungkin tidak dapat berfungsi tanpanya. Situs-situs tersebut kemungkinan akan tetap menjadi target vaksin atau perawatan bahkan ketika virus bermutasi.

“Jika Anda membuat koktail antibodi, Anda akan menginginkan setidaknya satu dari antibodi itu di sana karena mereka mungkin akan mempertahankan kemanjurannya terhadap sebagian besar varian,” kata rekan penulis Kathryn Hastie dari La Jolla Institute for Immunology di California, dalam rilis berita.

Timnya, yang dikenal sebagai Coronavirus Immunotherapeutic Consortium, telah membuat peta dan perpustakaan antibodi berkode warna tersedia di database publik sehingga ilmuwan lain dapat mengakses data tersebut.

Berita Terkait :  Dengan Alat ini, Kejang Penderita Epilepsi Dapat Dideteksi Lebih Dini