Berita

 Network

 Partner

Uttar Pradesh, India: 60 Orang Meninggal Dua Minggu Berturut-turut karena Demam Berdarah
(Foto: Sputnik News)

Uttar Pradesh, India: 60 Orang Meninggal Dua Minggu Berturut-turut karena Demam Berdarah

Berita Baru, Internasional – Sebanyak 60 orang di negara Uttar Pradesh, India, meninggal dunia selama dua minggu berturut-turut. Setelah diidentifikasi, mengutip pernyataan pejabat kementerian kesehatan India, penyebab kematian massal tersebut dalah demam berdarah.

Partai Bharatiya Janata Party (BJP) pimpinan Uttar Pradesh telah mengkampanyekan gerakan kebersihan setelah hujan deras yang melanda banyak distrik. Akhir musim hujan yang menjadi pemicu munculnya wabah demam berdarah tahunan di banyak bagian India.

Sumber resmi juga mengatakan kepada situs berita India bahwa sekitar 50 persen dari 200 sampel yang dikumpulkan dari Firzabad, salah satu distrik yang paling parah terkena dampak, dinyatakan positif terkena demam berdarah – penyakit tropis yang ditularkan melalui vektor yang disebabkan oleh nyamuk Aedes.

Sebuah tim beranggotakan enam orang dari Pusat Pengendalian Penyakit Nasional (NCDC) India saat ini sedang melakukan tur ke distrik-distrik yang terkena dampak, yang semuanya berada di bagian barat Uttar Pradesh. Selain Firozabad, kematian juga dilaporkan antara lain di Mathura dan Agra, kata media setempat.

Berita Terkait :  Jam 'Kesebelas' Kesepakatan Perdagangan China-AS

Seperti dilansir dari Sputnik News, tim ahli diharapkan untuk menyerahkan temuan mereka pada hari Senin.

Pada hari Jumat (3/4), Hakim Distrik Firozabad Chandra Vijay Singh mengatakan dalam sebuah pesan video bahwa dia telah diberitahu oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tentang merebaknya “demam berdarah”, suatu bentuk penyakit yang ditularkan melalui vektor yang sangat berbahaya.

“Jumlah trombosit anak-anak tiba-tiba turun dan terjadi banyak pendarahan,” katanya.

Selain demam berdarah, tim ahli federal juga mendeteksi kasus demam tifus scrub dari sampel, lapor kantor berita Press Trust of India (PTI). Scrub Typhus disebabkan oleh gigitan chigger yang terinfeksi (sejenis tungau larva).

Reaksi politik menanggapi kematian massal

Serentetan kematian yang terjadi di Uttar Pradesh memicu reaksi politik dari pemimpin Kongres Priyanka Gandhi, Vadra, yang menuduh Yogi Adityanath, kepala negara bagian Uttar Pradesh, tidak mengambil pelajaran dari kesalahan penanganan pada gelombang kedua COVID-19 tahun ini.

Berita Terkait :  Kebakaran Pasar di New Delhi Tewaskan 43 Orang

Vadra mengklaim bahwa lebih dari 100 orang, kebanyakan anak-anak, telah meninggal karena penyakit ini dalam 15 hari terakhir.

Dr Kafeel Khan, seorang dokter whistle-blower yang diskors dan dipenjara oleh administrasi Yogi Adityanath karena mempublikasikan adanya krisis oksigen di rumah sakit anak-anak yang dikelola pemerintah. Dalam sebuah postingan di media sosial, Dr Khan mengatakan bahwa tidak ada yang namanya “penyakit misterius”, sambil mengecam otoritas negara bagian karena tidak memiliki informasi yang memadai tentang penyakit tersebut.

Pernyataan Dr Khan dibuat sebelum pihak berwenang setempat mengkonfirmasi bahwa wabah itu adalah demam berdarah.

Dalam postingan lain pada 3 September, Dr Khan memaparkan logika petugas medis atas kematian yang diklaim disebabkan oleh penyakit demam berdarah dengan mengatakan bahwa nyamuk yang menyebabkan penyakit berkembang biak di air yang tergenang.

Berita Terkait :  Bank Sentral India Akan Pangkas Suku Bunga

​Adityanath mengunjungi Firozabad minggu ini untuk meninjau situasi di distrik tersebut. Setelah perjalanannya, ia memindahkan tiga petugas, termasuk Chief Medical Officer (CMO) Dr Neeta Kulshrestha, karena tidak menjalankan tugasnya dengan baik.

Kulshrestha dilaporkan berspekulasi bahwa kematian itu disebabkan oleh “bentuk virus baru.”