Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Usai Terorisme di Wina, Pimpinan Demokrat Swedia Serukan Penutupan Masjid dan Pencabutan Kewarganegaraan
(Foto: CNN)

Usai Terorisme di Wina, Pimpinan Demokrat Swedia Serukan Penutupan Masjid dan Pencabutan Kewarganegaraan

Berita Baru, Internasional – Di tengah gelombang terorisme Islam yang melanda Eropa, pemimpin Partai koservatif Demokrat Swedia dan nasional, Jimme Åkesson, menyerukan pencekalan dana bantuan, penutupan masjid yang mendukung teror, dan pencabutan kewarganegaraan bagi siaapun yang memiliki keterlibatan dengan teroisme.

Menyusul serangan teroris Islamis di ibukota Austria Wina, pemimpin Demokrat Swedia, Jimmie Åkesson menuntut tindakan keras terhadap kelompok Islamis yang mengekspresikan pandangan ekstrim di Swedia.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Rabu (4/11), Akesson mengunggah sebuah video yang menyesalkan tindakan teroris baru-baru ini dengan menyerukan tindakan tegas terhadap Islamisme. Åkesson menekankan bahwa sudah satu dekade lalu partainya memperingatkan bahwa Islamis adalah ancaman terbesar.

 “Sayangnya, kenyataan menunjukkan bahwa kami benar. Serangan teroris Islam lainnya di Eropa. Bahkan lebih banyak orang yang hidup mereka hancur berkeping-keping. Bahkan lebih banyak orang yang tidak bersalah kehilangan nyawa mereka,” kata Åkesson.

Pimpinan abadi partai Demokrat Swedia itu berpendapat bahwa ini bukan tentang “beberapa orang gila”, tetapi ekstremis yang terorganisir dengan baik.

“Ini adalah perang dengan intensitas rendah melawan demokrasi kita, melawan kebebasan berekspresi kita. Perang melawan segala yang kita miliki dan segala yang kita perjuangkan di bagian dunia kita ”, Åkesson menekankan. “Ini bukan waktunya untuk berduka dan memaafkan. Saatnya ditentukan. Untuk menunjukkan aksi. Jika kaum Islamis tidak dapat menerima demokrasi kita, maka demokrasi kita juga tidak boleh menerima kaum Islamis. Pada saat itu, kami tidak dapat mundur satu inci pun.”

Åkesson memberi peringatan keras kepada siapapun yang mencoba mendekati Islamisme.

“Ini tidak lebih dari keterlibatan murni,” tegasnya.

Untuk menghindari adanya perkembangan gerakan ekstremis yang menurutnya sangat merugikan ini, Åkesson menindak keras terhadap organisasi dan individu pendukung terror dengan meminta Demokrat Swedia mencabut kewarganegaraan.

“Individu, atau organisasi, seperti sekolah atau masjid, yang bahkan menghirup dukungan untuk para Islamis ini, harus membatasi subsidi negara mereka, mereka harus segera ditutup. Mereka yang menyerang dan mengancam kita harus dikurung. Dan mereka harus dikirim kembali ke tempat asalnya. Jika mereka tidak ingin menjadi bagian dari demokrasi Swedia dan masyarakat beradab kita, mereka juga tidak boleh memiliki paspor Swedia. Saya pikir itu masalah yang biasa”, Åkesson menyimpulkan.

Penembakan yang terjadi pada Senin (2/11) di Wina telah menewaskan empat orang dan melukai lebih dari 20 orang. Penyerang dibunuh oleh polisi selama operasi. Daesh, organisasi Islam fundamentalis dan dan kelompok jihadis kemudian mengaku bertanggung jawab atas pertumpahan darah tersebut.

Penyerang kemudian diidentifikasi sebagai Kujtim Fejzulai, yang berasal dari negara Balkan Makedonia Utara. Pada 2019, dia dijatuhi hukuman 22 bulan penjara karena mencoba melakukan perjalanan ke Suriah untuk bergabung dengan ISIS, tetapi diberikan pembebasan lebih awal di bawah hukum remaja.

Sebelumnya pada bulan Oktober, Prancis menyaksikan beberapa serangan Islam, termasuk pemenggalan kepala terhadap seorang guru, Samuel Paty atas kartun Nabi Muhammad yang dia gunakan untuk menggambarkan konsep kebebasan berbicara, diikuti dengan penusukan di Nice.

Dipimpin oleh Jimmie Åkesson sejak 2005, Demokrat konservatif nasional Swedia adalah partai oposisi terbesar di negara dan saat ini mengantongi suara terbesar secara keseluruhan. Demokrat Swedia menolak multikulturalisme, menganjurkan kebijakan imigrasi yang lebih keras dan menentang penyerahan kedaulatan lebih lanjut kepada UE.