Usai Sindir NATO, Macron Dikritik oleh AS dan Jerman

Berita Baru, Internasional – Emmanuel Macron, seorang pejabat senior Prancis mengatakan, NATO berada dalam pergolakan kematian otak dan negara-negara Eropa tidak bisa lagi bergantung pada AS untuk mempertahankan sekutu-sekutunya. Pernyataan ini menuai kritik dari As dan Jerman.

“Apa yang kita alami saat ini adalah kematian otak NATO, anda tidak memiliki koordinasi apa pun dalam pengambilan keputusan strategis antara Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya. Anda tidak memiliki tindakan agresif yang terkoordinasi oleh sekutu NATO lainnya, Turki, di daerah di mana kepentingan kami dipertaruhkan. ” Kata presiden Prancis kepada Economist dalam sebuah wawancara.

Dilansir dari The Guardian, Jumat (8/11) ketika ditanya apakah dia masih percaya pada pertahanan kolektif atas ketentuan pasal lima perjanjian pendirian NATO, di mana serangan terhadap satu anggota dianggap sebagai serangan terhadap semua anggota, Macron menjawab: “Saya tidak tahu.”

“Nato hanya berfungsi jika penjamin fungsi resor terakhir seperti itu. Saya berpendapat bahwa kita harus menilai kembali realitas Nato dalam terang komitmen Amerika Serikat, ” katanya.

Pertanyaan Macron tentang keefektifan NATO dan saran dari negara-negara Eropa dalam aliansi yang beranggotakan 29 orang itu harus menilai kembali situasi mereka sebelum pertemuan puncak dengan para pemimpin termasuk Donald Trump di Inggris awal bulan depan.

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, menekankan pentingnya NATO dalam kunjungan ke Jerman timur untuk menandai 30 tahun sejak jatuhnya Tembok Berlin.

Berita Terkait :  Jet Rusia Cegat Pesawat Militer AS

“Saya pikir NATO tetap merupakan kemitraan yang penting, kritis, dan secara historis ia salah satu kemitraan paling kritis dan strategis dalam semua sejarah yang tercatat,” kata Pompeo kepada wartawan di Leipzig.

Angela Merkel, kanselir Jerman, menolak penilaian Macron, mengatakan bahwa dia “menggunakan kata-kata drastis, yang bukan pandangan saya tentang kerja sama di NATO”.

Berbicara dengan kepala aliansi pertahanan transatlantik, Merkel mengatakan: “Saya tidak berpikir bahwa penilaian yang luas seperti itu diperlukan, bahkan jika kita memiliki masalah dan perlu untuk bekerja sama.”

Stoltenberg mengatakan NATO kuat, dan bahwa AS dan Eropa bekerja lebih baik daripada yang telah kita lakukan selama beberapa dekade.

Macron mengatakan dalam wawancaranya bahwa Washington menunjukkan tanda-tanda akan membalikkan punggung kepadanya, seperti yang ditunjukkan oleh keputusan mendadak presiden AS dalam menarik keluar pasukan dari Suriah timur laut bulan lalu tanpa berkonsultasi dengan sekutu-sekutunya.

Langkah itu mengejutkan pimpinan Eropa NATO – Inggris, Prancis dan Jerman – secara mengejutkan dan membuka jalan bagi Turki untuk melancarkan operasi militer lintas batas yang menargetkan pasukan Kurdi Suriah.

Macron mengecam ketidakmampuan NATO untuk bereaksi terhadap serangan Turki dan mengatakan sudah waktunya Eropa berhenti bertindak seperti sekutu junior AS ketika datang ke Timur Tengah.

Dia mengulangi keyakinannya yang sudah lama dipegang bahwa UE harus mengembangkan kekuatan militer dan menopang kemampuannya untuk bertindak sebagai blok politik dengan kebijakan teknologi, data, dan darurat iklim.

Berita Terkait :  Kebakaran Amazon Pengaruhi Kesepakatan Dagang UE-Amerika Selatan

“Lihatlah apa yang terjadi di dunia, hal-hal yang tidak terpikirkan lima tahun lalu menjadi terlalu lelah dengan Brexit, membuat Eropa merasa sangat sulit untuk bergerak maju, untuk membuat sekutu Amerika membalikkan punggung kita pada kita begitu cepat pada isu-isu strategis – tidak ada yang akan percaya ini mungkin . ” katanya menutup.

Sumber : The Guardian

Tinggalkan Balasan