Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Usai Menolak Biden, Saudi Aramko Setuju Membangun Kilang Minyak di China

Usai Menolak Biden, Saudi Aramko Setuju Membangun Kilang Minyak di China

Berita Baru, Internasional – Pada hari Kamis (11/3), Saudi Aramco, perusahaan minyak negara Arab Saudi, mengumumkan bahwa pihaknya akan membantu membangun fasilitas penyulingan baru yang besar di timur laut China. Berita itu muncul sehari setelah Riyadh menolak permintaan Biden untuk menambah produksi minyak.

Aramco, seperti dilansir dari Sputnik News, mengatakan akan bekerja dengan Perusahaan Grup Industri Kimia Huajin Utara China dan Grup Industri Panjin Xincheng untuk membangun kompleks kilang dan petrokimia terintegrasi besar-besaran di Panjin, Provinsi Liaoning. Fasilitas ini akan mampu memproduksi 300.000 barel minyak per hari dan akan memiliki 1,5 juta metrik ton per tahun ethylene cracker dan 1,3 juta metrik ton per tahun unit paraxylene.

Pembicaraan mengenai pembangunan kompleks industri telah dimulai pada 2019 setelah kunjungan Putra Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman, ke Beijing. Tetapi obrolan terhenti karena pandemi COVID-19 pecah. Pembahasan tersebut dimulai kembali pada awal Februari, di mana Saudi berusaha memanfaatkan harga minyak yang meroket. Pada saat itu, kesepakatan itu bernilai $10 miliar, menurut S&P Global.

Pengumuman kesepakatan mengikuti dua perkembangan terkait. Pada 4 Februari, perusahaan gas milik negara Rusia, Rosneft, menandatangani perjanjian 10 tahun dengan China National Petroleum Corp (CNPC) untuk mengirimkan 100 juta metrik ton, atau 200.821 barel per hari minyak ke kilang di barat laut China.

“Sesuai dengan kesepakatan Rosneft dan CNPC, ada prospek interaksi yang dikembangkan mengenai serangkaian area pembangunan rendah karbon, khususnya dalam pengurangan emisi gas rumah kaca, termasuk metana, teknologi efisiensi energi, serta penangkapan dan penangkapan CO2. penyimpanan (CCS),” kata Rosneft.

Kesepakatan itu datang dua minggu sebelum Rusia meluncurkan operasi khusus di Ukraina yang bertujuan untuk demilitarisasi dan denazifikasi negara tersebut. Operasi tersebut memicu sanksi besar-besaran dari Amerika Serikat dan sekutunya yang bertujuan untuk menghancurkan ekonomi Rusia, termasuk keputusan melarang impor minyak Rusia ke Amerika Serikat pada 8 Maret.

Akibatnya, harga minyak yang sudah naik melonjak menjadi $130 per barel selama akhir pekan, dan harga bensin di AS juga mulai naik tajam, sangat merusak pasar saham AS. Sebagai tanggapan, Biden menjangkau beberapa produsen minyak dunia lainnya, termasuk Arab Saudi dan Venezuela – dua negara yang dia kritik tajam.

Pada hari Rabu, Gedung Putih mencoba mengatur panggilan antara Biden, bin Salman, dan Sheikh Mohammed bin Zayed al Nahyan, penguasa Uni Emirat Arab (UEA).

“Ada beberapa harapan dari panggilan telepon itu, tetapi tidak terjadi,” seorang pejabat AS mengatakan kepada Wall Street Journal. “Itu adalah bagian dari menyalakan keran (minyak Saudi).”