Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Foto: Dado Ruvic/Reuters.

Uni Eropa Sepakat Gunakan Vaksin Cacar Untuk Melawan Cacar Monyet

Berita Baru, Brussel – Setelah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan penyebaran cacar monyet sebagai darurat kesehatan global, Badan Eksekutif Uni Eropa menyetujui penggunaan vaksin cacar untuk digunakan melawan cacar monyet. Senin (25/7).

“Komisi Eropa telah memperpanjang otorisasi pemasaran untuk vaksin cacar perusahaan, Imvanex, untuk memasukkan perlindungan dari cacar monyet,” kata pernyataan Bavarian Nordic selaku perusahaan pengembang vaksin cacar yang ditunjuk.

Imvanex telah disetujui di UE sejak 2013 untuk pencegahan cacar dan dianggap sebagai vaksin potensial untuk cacar monyet karena kesamaan antara virus cacar monyet dan virus cacar. Langkah tersebut sejalan dengan rekomendasi oleh pengawas obat-obatan Uni Eropa.

“Persetujuan … berlaku di semua Negara Anggota Uni Eropa serta di Islandia, Liechtenstein, dan Norwegi,” imbuh pernyataan tersebut.

European Medicines Agency (EMA) melakukan penilaian ilmiah terhadap obat-obatan dan memberikan rekomendasi apakah ada obat yang harus dipasarkan.

Namun, di bawah undang-undang UE, EMA tidak memiliki wewenang untuk benar-benar mengizinkan pemasaran di berbagai negara di blok tersebut.

Ini adalah Komisi Eropa yang merupakan badan otorisasi dan mengambil keputusan yang mengikat secara hukum berdasarkan rekomendasi EMA.

Harga saham Bavarian telah meningkat 122 persen dalam tiga bulan terakhir, didorong oleh permintaan yang kuat untuk vaksin cacar monyet.

Chief Executive Officer Paul Chaplin mengatakan ketersediaan vaksin yang disetujui “dapat secara signifikan meningkatkan kesiapan negara untuk memerangi penyakit yang muncul, tetapi hanya melalui investasi dan perencanaan terstruktur dari kesiapan biologis”.

Cacar monyet tidak begitu berbahaya dan menular daripada cacar, yang diberantas pada tahun 1980.

Gejala pertama cacar monyet adalah demam, sakit kepala, nyeri otot dan sakit punggung selama lima hari.

Ruam kemudian muncul di wajah, telapak tangan dan telapak kaki, diikuti dengan lesi, bintik-bintik dan akhirnya koreng.

Lonjakan infeksi cacar monyet telah dilaporkan sejak awal Mei di luar negara-negara Afrika Barat dan Tengah di mana penyakit itu telah lama mewabah.