Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Foto: Khalil Ashawi/Reuters.
Foto: Khalil Ashawi/Reuters.

Turki Segera Siapkan Operasi Militer Baru di Suriah

Berita Baru, Ankara – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa Turki segera siapkan operasi militer baru di Suriah dalam upaya untuk menghubungkan dua wilayah yang sudah berada di bawah kendali Turki, Senin (23/5).

Pernyataan Presiden Erdogan tersebut meningkatkan kekhawatiran pertempuran baru di perbatasan Turki-Suriah.

Berbicara setelah rapat kabinet pada hari Senin (23/5), Erdogan menegaskan bahwa operasi itu akan bertujuan untuk melanjutkan upaya Turki untuk menciptakan “zona aman” sepanjang 30 km (20 mil) di sepanjang perbatasannya dengan Suriah.

“Kami akan segera mengambil langkah-langkah baru mengenai bagian yang tidak lengkap dari proyek yang kami mulai di zona aman sedalam 30 km yang kami buat di sepanjang perbatasan selatan kami,” kata Erdogan, dikutip dari Reuters.

Erdogan tidak memberikan perincian lebih lanjut tetapi mengatakan operasi itu akan dimulai setelah militer, intelijen, dan pasukan keamanan Turki menyelesaikan persiapan mereka.

Daerah yang ditargetkan oleh operasi militer yang diusulkan dikendalikan oleh Pasukan Demokrat Suriah, sebuah kelompok payung yang mencakup Unit Perlindungan Rakyat, sebuah kelompok bersenjata Kurdi yang juga dikenal sebagai YPG.

Turki memandang YPG sebagai cabang dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang, sebuah kelompok yang dianggap Turki sebagai organisasi “teroris”.

PKK telah melancarkan pemberontakan bersenjata melawan Turki sejak 1984 dan puluhan ribu orang tewas dalam konflik tersebut.

Menanggapi komentar Erdogan, SDF mengatakan bahwa tidak ada “perubahan strategis” di Suriah utara, dan bahwa Turki berusaha untuk “merusak stabilitas” di wilayah tersebut.

Dikutip dari Al Jazeera, Pasukan Turki telah meluncurkan tiga serangan besar ke Suriah utara sejak 2016, mengambil alih wilayah di sepanjang perbatasan dalam apa yang dikatakannya sebagai upaya untuk mengamankan perbatasannya dari ancaman dari ISIL (ISIS) dan YPG.

Kelompok hak asasi manusia telah mengkritik operasi militer Turki di masa lalu di Suriah utara, dan serangan besar terakhir membuat ribuan warga sipil mengungsi.

Pada tahun 2020 PBB mendesak Turki untuk menyelidiki “kemungkinan kejahatan perang” yang dilakukan oleh kelompok-kelompok bersenjata di daerah-daerah yang berada di bawah kendalinya.

Komentar Erdogan muncul ketika Turki mengajukan keberatannya terhadap usulan keanggotaan Swedia dan Finlandia di NATO, menuduh kedua negara tersebut mendukung PKK dan kelompok lain yang dipandang Turki sebagai “teroris”.

Swedia dan Finlandia, bersama dengan negara-negara Eropa lainnya, memberlakukan pembatasan penjualan militer ke Ankara setelah serangannya ke Suriah pada 2019, sebuah langkah yang dikritik oleh Turki.

Awal bulan ini, Erdogan juga mengatakan bahwa Turki akan membangun infrastruktur di Suriah utara untuk menampung satu juta pengungsi Suriah, karena perdebatan tentang sekitar 3,6 juta pengungsi Suriah di Turki terus berlanjut di negara itu.