Turis Asal Inggris Diserang Hiu di Pantai Airlie

Hiu

Berita Baru, Internasional – Turis asal Inggris mengalami cedera gigitan hiu. Insiden itu terjadi ketika keduanya melalukan pelayaran di wilayah Whitsunday, Queensland utara.

Beruntung mereka selamat dan segera diterbangkan ke rumah sakit di Mackay. Keduanya menderita cedera kaki bagian bawah yang serius setelah diserang oleh hiu di Hook Passage, sekitar 30 km dari pelabuhan di Pantai Airlie.

Helikopter penyelamat RACQ mengatakan, seorang pria berusia 22 tahun kehilangan satu kakinya, sementara satunya lagi berusia 28 tahun, menderita laserasi serius.

Layanan helikopter mengatakan orang-orang itu telah bergeliat dan meronta-ronta di dalam air sebelum serangan itu terjadi.

Kapal wisata membawa orang-orang itu kembali ke marina Abell Point di Pantai Airlie, tempat mereka dirawat sebelum diterbangkan ke Mackay dengan helikopter.

Operator tur, ZigZag Whitsundays, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting di Facebook bahwa orang-orang yang terluka adalah penumpang di kapal pesiar yang telah beroperasi.

“Pikiran kami bersama mereka, keluarga mereka dan tamu-tamu lain dalam tur, kami bekerja sama dengan pihak berwenang untuk membantu dengan cara apa pun yang kami bisa. Kami telah menangguhkan tur kami untuk hari ini dan akan bekerja sama dengan pihak berwenang mengenai tur kami yang akan datang. ” Begitu bunyi pernyataan pihak operator tur.

Berita Terkait :  Tentara Turki Tewas dalam Bentrokan Melawan Pemberontak Kurdi

Serangan itu terjadi di tengah-tengah perdebatan tentang kontrol hiu di Queensland dan putusan pengadilan penting yang memaksa negara untuk menghapus garis drum mematikan dari taman laut Great Barrier Reef.

Serangan itu terjadi di Hook Passage, antara Pulau Hook dan Pulau Whitsunday, sekitar pukul 10.20 pagi. Guardian Australia memahami garis drum tidak diposisikan sebelumnya di sekitarnya.

Seorang pria Victoria terbunuh dan beberapa orang terluka dalam serangan hiu di Whitsundays musim panas lalu. Beberapa dari insiden itu terjadi di Pelabuhan Cid, sekitar 10 km dari Hook Passage.

The Humane Society International meluncurkan tantangan hukum terhadap program hiu mematikan negara itu awal tahun ini, dengan alasan karena itu bertentangan dengan tanggung jawab Otoritas Taman Laut Great Barrier Reef untuk melindungi terumbu karang, dengan mengutip bukti garis-garis drum membunuh penyu, pari dan hiu.

Situasi telah berubah menjadi argumen politik. Pemerintah Queensland telah berupaya mendiskreditkan apa yang disebut umpan pintar yang menangkap dan melepaskan hiu. Menteri lingkungan federal, Sussan Ley, menggambarkan pemindahan gendang sebagai “aksi politik” yang membahayakan keselamatan publik.

Berita Terkait :  Setelah Huawei, AS Memblokir China Telecom, Perang Dagang Berlanjut?

Perdana menteri Queensland, Annastacia Palaszczuk juga  mengatakan kepada wartawan bahwa dia belum menerima rincian serangan itu, tetapi dia prihatin atas kesejahteraan mereka yang terluka.

“Saya tidak tahu apakah mereka menyelam, apakah itu di lepas pantai, saya tidak tahu apakah itu di luar taman laut. Aku tidak akan menghindar dari sikapku bahwa garis-garis gendang harus kembali.”

Sumber : The Guardian

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan