Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tuai Penolakan dari Nelayan dan Negara Tetangga, Jepang Tidak akan Menunda Pembuangan Air Limbah ke Laut
(Foto: Ahn Young-joon/AP)

Tuai Penolakan dari Nelayan dan Negara Tetangga, Jepang Tidak akan Menunda Pembuangan Air Limbah ke Laut

Berita Baru, Internasional – Perdana Menteri baru Jepang, Fumio Kishida, mengatakan bahwa rencana pembuangan air limbah pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi ke laut tidak akan ditunda, meskipun ada penolakan dan tentangan dari para nelayan dan negara-negara tetangga.

Kishida, seperti dilansir dari The Guardian mengatakan, segala upaya akan dilakukan untuk meyakinkan masyarakat setempat bahwa pembuangan air limbah di Samudra Pasifik aman.

Air limbah, yang dipompa dari ruang bawah tanah reaktor telah menumpuk di lokasi sejak pabrik mengalami tiga kali kehancuran pada Maret 2011.

Para peneliti telah menggunakan ular radioaktif yang dilengkapi dengan sistem pelacak dan dosimeter untuk mengukur tingkat radiasi di daerah sekitar Pembangkit Nuklir Fukushima Dai-ichi, yang mengalami tiga kali kehancuran pada Maret 2011.

“Saya sangat yakin bahwa masalah air adalah masalah penting yang tidak boleh ditunda,” kata Kishida kepada wartawan setelah diajak berkeliling oleh operator pembangkit listrik, Tokyo Electric Power.

Lebih dari satu juta ton air disimpan dalam 1.000 tangki di lokasi tersebut, sementara Tepco telah memperingatkan bahwa akhir tahun depan ruang penyimpanan akan habis.

Pada bulan April, pemerintah dan Tepco mengatakan bahwa pelepasan air kontaminan yang sangat encer akan dimulai pada musim semi 2023 dan membutuhkan waktu puluhan tahun untuk menyelesaikannya.

Langkah ini ditentang oleh komunitas nelayan terdekat, yang mengatakan bahwa pelepasan air limbah akan menghancurkan reputasi industri yang bertahun-tahun mereka bangun sejak tsunami besar pada Maret 2011 yang menghancurkan pabrik itu.

Keputusan itu mengakhiri perdebatan bertahun-tahun tentang apa yang harus dilakukan dengan air, dengan opsi lain termasuk penguapan atau pembangunan lebih banyak tangki penyimpanan di lokasi lain.

Negara tetangga Korea Selatan, yang masih melarang impor makanan laut dari wilayah tersebut telah berulang kali menyuarakan keprihatinannya. Korsel mengklaim bahwa membuang air limbah beracun merupakan “ancaman besar” bagi ekosistem laut.

Sementara itu, pemerintah Jepang mengatakan bahwa pelepasan air kontaminan ke laut adalah pilihan yang paling realistis dan memungkinkan adanya penonaktifan pabrik.

 “Kami akan memberikan penjelasan tentang keselamatan dari sudut pandang ilmiah dan transparansi untuk mengatasi kekhawatiran masyarakat,” kata Kishida.

Jepang telah meminta bantuan dari Badan Energi Atom Internasional untuk memastikan pembuangan memenuhi standar keamanan global, termasuk mengolah air limbah sehingga tingkat radioaktivitasnya di bawah batas legal.

Sistem Pemrosesan Cairan Lanjutan Tepco mengurangi zat radioaktif di dalam air ke tingkat yang aman, tetapi sistem tidak dapat menyaring tritium, isotop radioaktif hidrogen.

Para ahli mengatakan, tritium, isotop radioaktif hidrogen, hanya berbahaya bagi manusia dalam dosis yang sangat besar. Sementara pejabat pemerintah dan Tepco telah menunjukkan bahwa pembangkit nuklir yang bekerja secara rutin mencairkan dan melepaskan tritium ke laut.

Kishida mengatakan bahwa tenaga nuklir harus menjadi bagian dari campuran energi Jepang, jika ingin mencapai netral karbon pada tahun 2050. Namun dia belum mengkonfirmasi apakah dia akan menghadiri KTT iklim Cop26 di Glasgow awal bulan depan.

Melalui panggilan telepon pekan lalu, Boris Johnson mendesak Kishida untuk menghadiri KTT dan menambahkan bahwa Inggris sedang mempertimbangkan pencabutan pembatasan impor pada produk Fukushima.