Transplantasi Sel Retina dari Donor yang Sudah Meninggal

-

Berita Baru , Cina  – Sel induk retina yang diambil dari mata orang yang sudah meninggal dapat digunakan untuk menyembuhkan kebutaan bagi jutaan orang di seluruh dunia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Epitel pigmen retina (RPE) adalah lapisan sel yang membawa nutrisi dan buangan nutrisi masuk dan keluar retina, sepotong jaringan di bagian belakang mata kita.

Sel berpigmen ini juga membantu menyerap cahaya yang tersebar di mata dan penting untuk penglihatan normal. Rata-rata orang dengan disfungsi RPE menjadi penyebab utama kebutaan.

Salah satu jenis disfungsi RPE adalah degenerasi makula, yang mempengaruhi sekitar 1,5 juta orang di Inggris dan sekitar 200 juta orang di seluruh dunia.

Para ahli yang dipimpin dari China kini telah berhasil mentransplantasikan sel induk retina dari orang yang sudah meninggal ke mata monyet, dimana sel dapat bertahan hidup dan tumbuh menjadi RPE.

Sel yang ditransplantasikan mampu menggantikan fungsi RPE inang monyet meningkatkan kemungkinan dapat memperbaiki disfungsi RPE pada manusia di masa depan.

“ Kami telah mendemonstrasikan RPE yang diturunkan dari donor manusia setidaknya sebagian menggantikan fungsi di makula primata non-manusia, ” kata penulis makalah dan ahli biologi sel Timothy Blenkinsop dari Sekolah Kedokteran Icahn di Gunung Sinai di Israel, Pada Kamis (14/01).

“ Sel-sel yang diturunkan dari donor dari mayat manusia dapat dengan aman ditransplantasikan di bawah retina dan menggantikan fungsi tubuh, dan oleh karena itu dapat menjadi sumber yang menjanjikan untuk menyelamatkan penglihatan pada pasien dengan penyakit retina.”

Dalam penelitian tersebut, sel induk dari mata mayat yang disumbangkan ditransplantasikan di bawah makula monyet, bagian tengah retina.

Para peneliti melaporkan, Tambalan yang ditransplantasikan tetap stabil selama setidaknya tiga bulan tanpa efek samping yang serius.

“ Terlebih lagi, RPE yang diturunkan dari sel induk sebagian mengambil alih fungsi RPE monyet dan mampu mendukung fungsi fotoreseptor normal, ” Profesor Blenkinsop menjelaskan.

“Yang penting, sel-sel ini tidak menyebabkan jaringan parut pada retina.”

Sel induk yang dipanen dari donor mati dapat berfungsi sebagai “ sumber daya tak terbatas” dari RPE manusia dan memulihkan penglihatan bagi jutaan orang di seluruh dunia, kata tim tersebut.

“ Transplantasi sel induk RPE yang berasal dari mata mayat manusia dewasa untuk menggantikan RPE yang rusak adalah pengobatan yang mungkin untuk degenerasi makula,” kata Profesor Blenkinsop.

Tim memperingatkan, Namun, lebih banyak penelitian akan diperlukan, untuk menentukan apakah prosedur tersebut bekerja untuk manusia, dengan uji klinis masih jauh.

Langkah pertama ke arah ini, bagaimanapun, akan menguji sel induk pada monyet yang menderita kebutaan terkait dengan disfungsi RPE, mereka menambahkan.

Hasil penelitian ini menunjukkan RPE donor dewasa manusia aman untuk transplantasi, memperkuat argumen uji klinis pada manusia untuk mengobati penyakit retina, Profesor Blenkinsop mengatakan:

“Tetapi penelitian tambahan tentang pendekatan ini diperlukan,” tambahnya.

“ Penelitian di masa depan harus mengeksplorasi apakah sel induk RPE yang berasal dari mata orang dewasa bangkai dapat memulihkan penglihatan pada pasien manusia dan model primata non-manusia yang sakit.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments