Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tolak Penambangan Lithium, Ribuan Demonstran Memblokade Jalan Utama Serbia

Tolak Penambangan Lithium, Ribuan Demonstran Memblokade Jalan Utama Serbia

Berita Baru, Internasional – Ribuan demonstran memblokir jalan-jalan utama di Serbia pada Sabtu (4/12), untuk menolak rencana perizinan ekstraksi lithium oleh perusahaan pertambangan Rio Tinto.

Di ibu kota Beograd, para pengunjuk rasa mengelar protes dengan memblokade jalan raya dan jembatan utama yang menghubungkan kota itu dengan pinggiran kota terpencil. Massa meneriakkan slogan-slogan anti-pemerintah, sementara beberapa memegang poster yang mengkritik proyek pertambangan.

Seperti dilansir dari The Guardian, protes-protes kecil juga diadakan di kota-kota Serbia lainnya, yang memicu bentrokan kecil antara demonstran dan kelompok kontra-pemrotes.

“Mereka mengizinkan perusahaan asing untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan di tanah kami. Mereka menempatkan tanah kami seperti hidangan di piring, semua orang bisa datang dan mengambil apa pun yang mereka inginkan,” kata Vladislava Cvoric, salah satu peserta protes.

Dukungan untuk aksi penolakan datang dari pemain tenis kenamaan asal Serbia, Novak Djokovic, yang membagikan foto protes di akun Instagramnya sambil menautkan komentar bahwa “udara, air, dan makanan yang bersih adalah kunci kesehatan”.

“Tanpa itu, setiap kata tentang ‘kesehatan’ menjadi usang,” kata Djokovic.

Sebelumnya, protes juga telah terjadi minggu lalu, di mana seorang pria bertopeng menyerang satu pertemuan di Sabac Serbia barat, yang memicu kemarahan di media sosial dan tuduhan bahwa pemerintah menggunakan hooligan untuk menekan gerakan tersebut.

Tolak Penambangan Lithium, Ribuan Demonstran Memblokade Jalan Utama Serbia
Demonstran penolak izizn tambang lithium di kota Beogard. (Foto: Zorana Jevtic/Reuters)

Deposit besar lithium – komponen kunci untuk baterai mobil listrik – telah ditemukan di sekitar kota barat Loznica, di mana perusahaan Anglo-Australia telah membeli lokasi tersebut dan hanya menunggu lampu hijau dari negara bagian untuk mulai aktifitas ekstraksi.

Sementara Rio Tinto menemukan cadangan lithium di wilayah Loznica pada tahun 2006. Perusahaan bermaksud untuk menginvestasikan $ 2,4 miliar (€ 2,12 miliar) dalam proyek tersebut, menurut Vesna Prodanovic, direktur Rio Sava, perusahaan saudara Rio Tinto di Serbia.

Kritikus menuduh pemerintah presiden Aleksandar Vučić telah mengatur panggung untuk perampasan tanah ilegal dan mengabaikan masalah lingkungan.

Demonstrasi datang beberapa bulan menjelang pemilihan nasional pada tahun 2022, dengan kritikus protes menuduh mereka menyebarkan kekacauan dan kontroversi untuk melemahkan Vuči sebelum pemilihan.